Langkau ke kandungan utama

Sepanjang Sabtu

Seharian mendengar Death Magnetic. Aku keluar sebelah petang untuk melihat (aku belum mahu beli) CD Metallica terbaru. Tiada. Dua kompleks membeli belah aku cari dan tiada. Lagu-lagu album Death Magnetic yang aku dengar sekarang adalah yang aku download secara haram. Aku pasti akan beli CD original. Aku sudah beli semua album original Metallica sejak 1991. Aku cuma perlu dengar album baru sekarang. Kenapa lembab sangat kedai muzik di Malaysia ni?

Lama juga aku jadi peminat band Metallica ye, 19 tahun. Sejak 1989.

Cukup pasal Metallica dan Death Magnetic. Aku pasti kamu lebih suka Amuk, PeterPan, Faizal Tahir dan Too Phat. Aku dengar juga. Tapi untuk masa beberapa minggu ini, aku akan lebih tertumpu dengan Death Magnetic, terutama lagu All Nighmare Long.

Waktu berbuka tadi aku makan asam laksa di Lemongrass, Alamanda. Sebenarnya aku tak tahu apa yang hendak dimakan untuk buka puasa. Masuk waktu, aku cuma minum air soya dalam tin. Hampir dekat jam 8.00 malam baru aku mencari tempat makan. MacDonald's, sudah semalam. A&W, baru beberapa hari yang lepas. Kenny Rogers, baru kelmarin. Pizza Hut, erm... aku tak pasti aku boleh habiskan pizza seorang diri. Memang semua restoran makanan barat. Aku di Alamanda, ingat. Ada Food Court tapi aku tak makan nasi. Juga mee atau yang lain tidak menyelerakan aku.

Pada mulanya aku tergerak untuk ke Secret Recipe. Aku mahu makan Tom Yam Kung (aku salahkan Aliah kerana perkenalkan aku dengan juadah ini), tapi aku takde tekak (tiru ayat filem Bujang Lapok) nak makan makanan di Secret Recipe. Bukan tak sedap, tapi dah biasa sangat.

Kemudian aku terpandang Lemongrass di aras atas Alamanda berhampiran dengan pasaraya Carrefour. Aku meninjau menu yang terpapar di bunting dan juga di kertas menu. Ada asam laksa. Aku mahu makan laksa. Ya, laksa adalah makanan kegemaran aku.

Hakikatnya asam laksa di Lemongrass tidak sebaik di Laksa Shak. Kedua-dua restoran itu juga tidak sehebat laksa yang emak aku buat sendiri, Laksa Kuala Kangsar (laksa Penang lah tu). Asam laksa di Lemongrass ada rasa masam tapi tiada rasa pedas. Kuahnya agak pekat namun, kurang isi. Lebih pada kuah saja. Laksanya juga agak 'liat' dari biasa. Aku lebih suka laksa basah ala laksa Kuala Kangsar iaitu laksa yang asli, bukan laksa kering yang terpaksa dicelur sebelum dimakan.

Balik dari Alamanda, aku singgah di Port Aroma, Equine Park. Asalnya untuk menonton pelawanan Liga Perdana Inggeris antara Liverpool dan Manure (yeah, I HATE THEM!). Tapi sempat juga aku pesan kuay teow goreng. Boleh tahan. Penuh dengan udang dan ketulan ayam goreng, RM3.50. Bolehlah tu, ditambah Liverpool menang perlawanan tersebut. Nasib baik ada peminat Liverpool di kalangan ramai peminat Manure di situ. Jadi aku tidaklah berseorangan apabila mengangkat tangan gembira semasa Ryan Babel menjaringkan gol kedua.

Kalau Liverpool bermain begini sepanjang musim (tidak seperti main ndak tak ndak di Villa Park tempohari), mereka pasti boleh mencabar takhta juara liga walaupun masih sukar. Realistik la ni. Melainkan Dubai International Capital (DIC) mengambil alih daripada dua makhluk Amerika yang bodoh (Gillet dan Hick). Aku fikir Gillet dan Hick wajar saja jual Liverpool kepada DIC. Buang masa menjadi pemilik kelab sukan yang mereka tidak faham apa jenis sukan yang dimainkan sebenarnya.

Sudah hampir 3 pagi. Aku perlu tidur. Esok ada banyak perkara yang perlu aku lakukan. Apa dia? Aku nak ubah posisi tilam aku. Heh. Ye lah, setahun setengah berpindah ke rumah ini, aku masih tidur di tempat yang sama. Ada sebabnya. Dulu aku ada PC dan kebetulan punca elektrik di dalam bilik berada di sudut kiri bilik (dari pintu). Aku letak meja komputer berhampiran dengannya. Jadi aku tidur di kanan bilik. Sekarang aku tidak perlukan meja komputer lagi (tidak perlu kerap). Aku boleh menaip di mana-mana dalam rumah ini. Aku mahu alih tilam ke sebelah kiri bilik. Paling utama adalah supaya tilam aku tidak berada betul-betul dihadapan pintu masuk. Psycho la...

Aku ke Carrefour Alamanda tadi untuk membeli kotak plastik yang boleh digunakan untuk menyimpan barang. Aku beli satu dengan harga RM12.90. murah untuk sebuah kotak plastik yang sederhana besar. Kalau yang berjenama dan pada saiz yang sama, harga boleh mencecah RM30. Aku bukan nak duduk atas kotak tu pun. Esok aku boleh simpan semua barang-barang yang tidak perlu bersepah di depan mata lagi. Kalau tak muat, aku beli lagi satu nanti. Kalau masih tidak muat, aku akan beli lagi 10. Baru RM129. 10 kotak adalah banyak, boleh membuat bilik aku kosong dan tinggal kotak-kotak itu saja nanti.

Hmm... tiba-tiba terdetik di fikiran. Kenapa dulu aku tidak menulis diari? Bukankah apa yang aku sedang lakukan ini sekarang adalah menulis sebuah diari peribadi aku? Mungkin aku tidak minat menulis, lebih suka menaip. Mungkin diari tidak se'cool' blog...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…