Langkau ke kandungan utama

Koleksi Samsung SGH-L700 - Set 1

Aku baru beli telefon bimbit baru. Jenama Samsung, model SGH-L700. Ada kamera 2.0mp. Okaylah. Kalau aku nak megapiksel yang hebat, baik aku guna Canon DSLR 400D aku. Ini aku nak ambil gambar spontan yang aku tidak boleh lakukan dengan 400D. Hasilnya seperti di bawah. Kira bolehlah untuk kamera sebegitu. Nanti aku ceritakan perihal Samsung SGH-L700.


Ini adalah Apple iMac yang ada di kubikel aku. Versi baru (badan aluminium) dengan OSX 10.4 (sekarang sudah OSX 10.5 Leopard). Jadi di JPN, cuma aku dan kawan sekerja aku yang guna Apple kerana kami membuat majalah dan buku-buku Jabatan. Bukan sebab nak mengada-ngada, okay. Tetapi memang teramat cool apabila ada sebuah iMac di atas meja di kubikel kamu. Lebih cool daripada mana-mana PC milik bos di pejabat. Tapi ianya lebih cool kalau kamu lihat di bawah.

Ya, bukan sebuah, tetapi ada dua buah iMac di kubikel aku! Satu aku perapkan di bawah meja untuk kegunaan lain. Jarang-jarang digunakan melainkan ada slaid show untuk pelawat VIP. Sebab di JPN, kami buat persembahan slaid ala-ala Al Gore dalam dokumentari An Inconvenient Truth. Al Gore guna Apple Keynote (sama seperti Microsoft PowerPoint tetapi jauh lebih menarik), jadi kami guna peralatan yang sama. Hasilnya dulu, pernah ada seorang timbalan menteri bertanya dari mana kami out-source buat slaid persembahan kami. Begitu kagum beliau dengannya. 

Kubikel aku agak semak. Kamu lihat saja. Bagi aku kubikel yang terlampau kemas adalah disebabkan pemilik kubikel tersebut samada tidak ada kerja hendak buat atau terlebih mengemas.

Ini pula adalah laptop aku di rumah. Sedang berYMS dengan Asyikin beberapa hari sebelum beliau kahwin. Kerana aku tidak ada katil di rumah (cuma ada tilam), jadi laptop aku juga diletakkan atas coolpad di lantai saja. Aku malas gunakan meja walaupun ada.

Ini pula adalah efek istimewa SGH-L700 untuk menghasilkan mod-mod gambar seperti ini. Aku sukakan efek ini. Aku tidak perlu bersusah payah untuk membuat perkara yang sama dengan Adobe Photoshop. Terima kasih Asyikin (ini rakan pejabat) kerana mengambil shot yang cantik ini.

Jadi, kenapa Samsung SGH-L700? Mulanya aku mahu membeli telefon bimbit jenama SonyEricsson atau Nokia. Malangnya model yang aku mahu tidak ada di kedai tersebut dan model yang ada tidak menarik. Aku bukan mencari telefon bimbit serba boleh dengan segala mak nenek perisian yang ada di dalamnya. Aku mencari sebuah telefon bimbit yang mudah, dengan rekabentuk yang simple dan elegen. Apabila ditunjukkan dengan SGH-L700, aku jadi teruja. Pertama, reka bentuk yang elegen dan simple. Kedua, badannya diperbuat daripada besi. Bukan selalu kamu jumpa badan telefon diperbuat dari besi. Jadi ianya bertambah cool. Perisiannya biasa saja tetapi sudah cukup untuk aku guna. 1GB kad memori juga adalah sudah cukup bagi aku walaupun semalam aku lihat di kedai, 2GB cuma berharga RM40 sahaja. Tapi 1GB yang ada sekarang pun aku masih tidak tahu hendak dipenuhi dengan apa. 

Aku juga sebelum ini menggunakan Samsung dan aku dapati, khidmat lepas jualannya adalah bagus dan memuaskan. Waranti 18 bulan yang diberi tidak sia-sia. Telefon lama sudah 2 kali rosak dan ianya dibaiki percuma. Itu penting. Seterusnya, aku tidak mahu telefon aku jadi tumpuan ramai kerana kehebatannya. Orang berniat jahat lebih suka untuk mengambilnya. Jadi aku pilih SGH-L700 kerana design yang simple dan tidak terlalu menonjol. Tetapi cukup cool bagi aku.

Kamu sudah lihat di link yang aku berikan di atas bukan?

Ulasan

  1. ini blog budak-budak UKM:

    http://diskopi.wordpress.com

    kalo lu mau layan, sila-silalah berkunjung ke blog kami.

    ini blog merupakan suatu percubaan untuk menjadi kool tetapi gagal. tetap dilihat poyo!

    tapi biar poyo jangan paip*!

    *paip ialah singkatan kepada pemuda anti ilmu pengetahuan - PAIP!

    kalo lu suker blog kiter org, tolong war-war dan kasi tahu member-member lain. timer kaseh.

    BalasPadam
  2. kubikel ini wajib di 5S kan ... diet ? baru ingat nak blanjer secret recipe

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…