Langkau ke kandungan utama

Mengenai Klasik Nasional Dan Rabun Warna

Klasik Nasional

Percayalah, aku sedang dengar siaran Klasik Nasional. Malah sebenarnya, setiap petang semasa balik dari kerja, siaran radio di dalam kereta aku adalah Klasik Nasional. Aku cuma dengar lagu-lagu klasik lama.

Aku tak fikir aku ini 'tua'. Aku cuma mahu menghargai seni dan salah satu minat aku adalah mendengar lagu-lagu melayu klasik lama. Aku suka liriknya, seni lagu dan iramanya. Penyanyi seperti R.Azmi dan P.Ramlee yang selalu aku dengar.

Cubalah kalau sesiapa yang tidak pernah dengar. Tidak semua orang suka. Cuma kalau kamu fikir, bukan setiap hari kamu dengar lagu-lagu klasik melayu lama.

Rabun Warna

Bukan senang menjadi seorang yang rabun warna. Dulu semasa sebelum peperiksaan SPM, aku terpaksa pergi ke hospital untuk mengambil surat pengesahan doktor bahawa aku rabun warna. Ini kerana dengan ada surat tersebut, bolehlah aku meminta pertolongan penjaga peperiksaan berkaitan soalan yang melibatkan warna. Apa punya bengap juga aku ketika itu sebab mengambil jurusan sains tulen yang melibatkan fizik, kimia dan biologi. Semasa peperiksaan amali biologi, satu ujiannya melibatkan udang (seingat aku), ada tindak balas yang perlu aku perhatikan. Kejap, mungkin amali kimia. Tak kisahlah. Jadi aku minta pertolongan penjaga peperiksaan untuk mengenal pasti warna yang terhasil. Kamu tahu apa yang terjadi? Dia langsung tidak peduli, malah siap tanya aku balik,

"Kamu agak warna apa yang terhasil?"

Sabar je la. Begitu juga dalam peperiksaan amali lain. Penjaga peperiksaan enggan membantu walaupun aku sudah tunjukkan surat pengesahan doktor kepada ketua penjaga peperiksaan. Jadi akhirnya, keputusan SPM aku untuk ketiga-tiga subjek sains tulen adalah amat teruk. Ya, salah aku juga kerana ambil jurusan sains tulen.

Begitu juga semasa belajar di UiTM. Pensyarah suruh kutip seratus jenis daun yang berlainan dan buat penerangannya mengenainya termasuk warna. Semua warna yang aku nyatakan adalah hijau...

Fikir-fikir balik, selama ini aku selalu pilih jurusan yang salah semasa belajar.

Kemudian, semasa kerja sekarang pun aku masih berada di jurusan yang salah. Kerja aku sekarang adalah DTP Artist atau designer yang buat design buku, majalah dan apa saja kerja-kerja grafik untuk Jabatan aku. Bayangkanlah apabila Bos Besar bising pada aku mengenai warna oren yang aku salah pilih untuk buku atur cara Hari Kualiti yang akan berlangsung minggu depan. Aku kesana kemari, selongkar serata internet untuk dapatkan warna yang dia mahu. Tanya beberapa orang yang tahu aku rabun warna di pejabat. Mereka langsung tidak membantu. Ada sikit tapi tidak mampu membantu kerana mereka tidak mahir dengan software yang aku guna. Jadi bukan salah mereka juga.

Itulah cabaran aku setiap hari dengan keadaan aku yang rabun warna.

"Idan, ubah warna background tu jadi warna oren seperti tudung si Rina tu..."

Yeah, right...

Begitu juga dengan keadaan seharian. Seperti tadi. Kononnya aku ke Jusco untuk membeli beberapa helai baju kemeja kerja. Aku pergi berseorangan. Aku belek label beberapa helai baju. Aku sebenarnya cuma ingin lihat kalau-kalau ada tertulis warna apa sebenarnya baju yang sedang aku belek di label tersebut. Ada beberapa jenama yang tertulis warna dengan jelas.

Tapi ada beberapa jenama yang cuma letak nombor atau gabungan nombor dan huruf.

Color : D2
Color : 79

Apa? Apa ke jadah warna D2 atau 79? Aku lebih rela kalau mereka letak pada label

Color : 0,0,100,0 atau 255,0,0 sebab aku tahu masing-masing adalah warna kuning dan merah. Tapi apa benda warna D2? 79?

Aku rasa aku wajib saja saman syarikat pengeluar jenama baju tersebut. Buat seperti Teresa Kuok yang saman semua orang yang dia mahu saman. Aku patut saman Dapper sebanyak RM10 juta dan John Master sebanyak RM100 juta. Kenapa? Kerana mereka menipu aku dengan mengeluarkan kod-kod warna yang tidak masuk akal dan tidak diketahui oleh orang yang rabun warna seperti aku.

Aku putus asa dan langsung tak jadi beli. Kemudian aku mesej seorang rakan,

"Esok temankan I beli baju boleh? Susah jadi orang rabun warna ni."

Tidak, aku tidak salahkan nasib. Aku cuma agak terkilan sebab ada orang dalam dunia ini tidak sedar bahawa ramai manusia dalam dunia ini rabun warna dan tidak faham apa itu kod-kod warna ciptaan sendiri mereka yang mereka letak pada produk mereka.

Perlu rasanya ada petisyen supaya semua pengeluar produk meletakkan kod warna yang standard pada produk mereka. Tidak kisahlah kalau mereka mahu letak seperti begini

Warna : "Hijau coklat berbelang oren", "Biru laut", "Kelabu asap"

Aku tidak kisah. Janji aku tahu aku tidak pakai t-shirt purple selama setahun menyangka aku memakai baju t-shirt biru!


Satu lagi masalah aku, aku kidal. Tapi itu lain kali aku cerita. Masalah juga tu.

Ulasan

  1. INTERESTING ... minggu ni minggu yg busy bagi BDP ... bos pulak terlebih elmo .. x kira mcm mana bos tu .. yg jadi mangsa org bawahan

    BalasPadam
  2. xpe,mana ada orang yang perfect dalam dunia ni kan...kelemahan tue bukan satu alasan tok putus asa tau tp y i nak puji u dah semakin slim,akhirnya berjaya gak u tok menurunkan berat badan,whatever teruskan perjuanaganmu...kira ni satu kejayaan gak tau..tahniah...

    BalasPadam
  3. Anonymous10:51 PTG

    Hah? Idan dah turun berat badan? Hope tak byk sgt coz i suka tgk org yg mcm teddy bear! U r unique in yr own way, that's what makes u interesting in my eyes. - aku yang pemalu

    BalasPadam
  4. Huh? Teddy bear? Takde la kurus. Tak minat kurus sangat pun, mcm org tak sihat je. Target 75kg. So, masih jauh nak sampai.

    BalasPadam
  5. Anonymous2:05 PTG

    Iye teddy bear, sbb huggable. So i will not wish you good luck in this quest since i like to see you just the way you are right now. -aku yang pemalu though tak nampak mcm tu.

    BalasPadam
  6. Idan, I happen to like your t-shirt purple tu...

    BalasPadam
  7. This comment has been removed by a blog administrator.

    BalasPadam
  8. Ulasan terakhir dipadam kerana double post oleh Renny.

    Tanpa Nama : First time orang samakan saya dengan Teddy Bear. Menarik. Rahsianya, saya juga minati teddy dan atas sebab apa, entah. Cuma setiap kali saya beli teddy bear, saya akan beri kepada orang. Renny sudah dapat 2 rasanya.. dahululah.

    Renny : Rasanya beli t-shirt tu semasa di unviersiti. Sudah lupa bila. Ada lagi ke I pakai t-shirt purple di Maktab?

    Masam : Thank. Patut tukar nickname tu jadi Manis.

    BalasPadam
  9. Anonymous9:38 PG

    Bro...aku rasa elok kamu badan fit sikit..nampak cergas...stamina lebih...sekadar cadangan

    BalasPadam
  10. Anonymous9:38 PG

    Bro...aku rasa elok kamu badan fit sikit..nampak cergas...stamina lebih...sekadar cadangan

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…