Langkau ke kandungan utama

Destinasi

Beberapa hari lepas aku terpandang iklan tambang murah MAS di internet. Cuma RM63 untuk ke Pulau Langkawi. Pergi balik, RM126 tunai. Murah sangat. Aku sudah berkira-kira hendak menempah dan pergi di pertengahan Disember nanti. Atau selewat-lewatnya, Januari tahun depan.

Kemudian terdetik di hati ini, Langkawi sudah tiga kali aku kesana. Takkan dalam masa setahun dua ini akan berubah apa-apa.

Ada beberapa tempat di Semenanjung Malaysia ini yang langsung aku tidak pernah jejak, atau aku pernah pergi suatu masa dulu sewaktu aku masih kecil dan sehingga kini aku tidak pernah kembali. Aku mahu senaraikan di sini:


Rantau Abang - Pertama kali dan terakhir aku kesana seingat aku pada tahun 1983, sewaktu berusia 8 tahun. Aku ikut rombongan keluarga dan arwah Tok Wan ke Kuala Terengganu menjenguk Pak Ngah yang masa itu bekerja sebagai pegawai polis di Kuala Terengganu. Kami sempat mandi di Rantau Abang dan seingat aku, itulah antara pertama kali aku mandi laut. Aku langsung tak takut air dan tanpa pedulikan keselamatan, aku pergi ke kawasan yang dalam sehinggalah aku tidak dapat jejak pasir lagi. Sudahlah aku langsung tidak reti berenang ketika itu, ombak pula agak kuat.

Hujung bulan ini aku akan ke Kuala Terengganu, tetapi dengan menaiki kapal terbang. Jadi, tidak mungkin aku akan ke Rantau Abang ketika itu. Kena cari waktu lain.


Pantai Merdeka - Aku hampir setiap hari dengar lagu Cinta Di Pantai Merdeka nyanyian kumpulan Tropika. Tapi sebenarnya aku memang tertarik hendak ke sana sejak dulu lagi. Sejak aku belajar di MRSM Balik Pulau. Aku cuma pernah lihat Pantai Merdeka dari puncak Gunung Jerai sewaktu mendaki gunung tersebut kira-kira 5 tahun lalu. Entah betul pantai yang aku nampak itu pantai Merdeka aku bukan.


Teluk Batik/Teluk Rubiah - Padahal aku selalu ke Manjung dan baru beberapa bulan lepas aku ke Lumut (Lumut sudah aku potong dari senarai tempat yang aku mahu pergi/kembali). Aku langsung tidak pernah ke sana. Keluarga aku sendiri pun pernah sampai sana.

Aku tahu, setakat yang aku senaraikan ini, semuanya pantai. Ada beberapa tempat lagi yang aku mahu senaraikan.

  1. Pulau Pangkor - Orang Johor di pejabat ini pun pernah sampai sana. Aku orang Perak masih tercari-cari masa hendak ke sana.
  2. Fraser Hill - Aku sudah mula bosan dengan Cameron Highlands. Jadi Fraser Hill pula jadi sasaran aku untuk aku jelajah tanah tinggi. Aku tahu Fraser Hill jauh lebih bosan dari Cameron Highlands. Tapi sekurang-kurangnya aku tidak perlu pergi ke sana setiap bulan seperti aku pergi ke Cameron Highlands setiap bulan sekarang!
  3. Bukit Maxwell/Bukit Larut - Padahal ianya terletak di Taiping saja, bersebelahan dengan Kuala Kangsar. Aku sudah entah berapa kali berada di kaki bukit Larut. Naik ke atas cuma RM4 dengan Jeep yang disediakan. Paling cemburu adalah melihat gambar-gambar ayah aku sekitar tahun 60an di puncak Bukit Larut. Cuma aku tak dapat bayangkan ada lagi kabus sejuk di atas bukit tersebut seperti dalam koleksi gambar ayah aku.
  4. Mersing - Entah, aku rasa aku perlu pergi ke sana suatu hari nanti. Ada sesuatu yang menarik mungkin.
  5. Coral Beach - Arwah Kak Nor pernah menyebutnya sebagai pantai paling cantik di Pahang. Aku masih tercari-cari di mana letaknya pantai tersebut. Kamu orang Pahang tahu di mana?
  6. Taman Negara - Sebelah Pahang. Aku pernah ke sana mengikut sebelah Kelantan di Kuala Koh. Tapi sebelah Pahang aku belum pernah pergi.
  7. Jeli - Pelik? Bukan apa, kali terakhir aku kesana adalah ketika aku berusia 9 tahun. Ketika itu cuma pekan kecil di penghujung Lebuhraya Timur-Barat. Dengar cerita sekarang ianya sudah besar dan moden. Jadi aku perlu tengok. Kemudian, alang-alang kesitu, aku mahu ke Gua Gunung Reng.
  8. Kota Tampan - Ini lagi satu tempat yang padahal amat-amat dekat dengan Kuala Kangsar. Tempat arkeologi berhampiran Lenggong ini sudah dikunjungi oleh keluarga aku. Aku sendiri yang suka berjalan ini masih belum sampai. Aneh rasanya.
  9. Kuching - Aku bakal pergi di pertengahan November ini, insyaAllah.
  10. Sabah - Satu-satunya negeri yang belum aku sampai.
Kalau hendak aku senaraikan, memang banyak tempat yang aku mahu pergi; Tioman, Redang, Muar dan banyak lagi. Tapi cukuplah 10 itu dulu.

Kamu mahu ikut?

Ulasan

  1. Anonymous10:15 PG

    Nak ikut! Nak ikut! (melalui blog ni aje)

    BalasPadam
  2. Anonymous12:01 PTG

    Bro..apa kata kamu gi umrah...temankan mak ayah ke...sekadar cadangan.....

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…