Langkau ke kandungan utama

Kuch Kuch Hota Hai

Sebentar tadi sempat aku menonton filem Outsourced. Tidak perlu aku cerita sinopsisnya. Cuma, dalam satu babak, ada adegan di mana watak utama diminta menari tarian ala filem Hindustan, Kuch Kuch Hota Hai.

Segan pun tak guna, tapi sebenarnya aku memang suka filem itu. Mungkin Kuch Kuch Hota Hai satu-satunya filem hindustan yang aku suka, dan aku salahkan Bob kerananya. 10 tahun lalu semasa aku dan Bob tinggal di Kelana Jaya, Bob telah berkenalan dengan seorang gadis Johor yang sedang belajar di Medan, Indonesia. Dek kerana begitu kasihkan gadis tersebut, Bob sanggup lakukan apa saja demi memenangi hati si gadis. Termasuk menonton filem-filem hindustan kegemaran si gadis. Sedang selama itu aku kenal Bob adalah peminat muzik rap dan alternatif serta meminati filem-filem aksi. Jarang sekali aku lihat beliau menonton filem cinta, apatah lagi filem hindustan. Suatu hari sedang aku berehat di bilik, Bob tiba setelah keluar dengan si gadis. Ada beg plastik berisi VCD (masa itu DVD belum popular).

"Cerita apa Bob?"
"Hah? Hindustan..."

Aku tergamam. Seperti tidak percaya dengan apa yang Bob jawab.

"Biar betul. Sejak bila kau tengok hindustan?"
"Sejak aku kawan dengan Ima." Jawabnya ringkas sambil sibuk menanggalkan baju dan mencapai tuala, kemudian duduk di atas kerusi.

"Kau tahu Dan, aku  memang terpaksa buat. Dah Ima memang suka filem hindustan, jadi aku kena suka juga."

Aku ketawa. Aku ingat Bob bergurau atau sudah hilang akal.

"Takkan sampai macamtu sekali, Bob."
"Tak Dan, memang kena. Kalau kau dah sayang orang tu, kau akan buat juga."

Bob hidupkan komputer di atas meja. Plastik membungkus VCD dikoyak dan sekeping CD dimasukkan ke dalam pemain CD di komputer. Aku terpinga-pinga bila melihat cover VCD. Memang cerita hindustan. Ada beberapa tajuk tetapi Bob sedang memainkan filem bertajuk Kuch Kuch Hota Hai.

"Ima kata filem ni best. Aku kena tengok."
"Ye ke? Siapa berlakon?" Macam la aku kenal...
"Shah Rukh Khan, Kajol dan Salman Khan"
"Aku tak kenal..." Memang aku tak kenal.

Seingat aku kali terakhir aku menonton filem hindustan sebelum hari itu sepuluh tahun lalu adalah ketika di MRSM Balik Pulau. Suatu petang hujung minggu dengan beberapa orang budak lelaki di Dataran Selera. Pelakonnya tidak lain tidak bukan adalah Shah Rukh Khan, semasa itu beliau memegang watak jahat sedang diburu polis.

"Cerita pasal apa ni Bob?"
"Aku pun tak tahu. Ni aku nak tengok ni. Lepas ni boleh aku borak dengan Ima pasal filem ni."
"Takkan la pasal Ima suka cerita hindustan, kau pun kena tengok juga? Bukan Ima nak kira sangat kau suka ke tak filem hindustan."

Bob memang sedang kusyuk menonton filem Kuch Kuch Hota Hai yang sedang tersiar di skrin LCD 15 inci atas meja.

"Bukan macamtu Dan. Aku nak Ima tahu aku suka dia dan sanggup buat apa saja untuk dia. Kau sendiri tahu aku tak pernah suka tengok filem hindustan. Aku bukan tengok saja-saja. Aku tengok sebab bila Ima cerita pada aku mengenai filem-filem hindustan, aku takde la melopong je. Sikit-sikit aku tahu jadilah. Boleh aku tunjuk aku tahu."

Panjang lebar Bob jelaskan kepada aku tujuan sebenar beliau menonton filem hindustan. Bob kembali kusyuk menonton. Aku dengan sikap keras hati aku ketika itu, berpaling dari skrin LCD dan mencapai bantal. Tidur.

Esoknya ketika Bob pergi kerja dan aku yang masa itu masih menganggur keseorangan di bilik. Hendak keluar, duit tidak ada. Terpinga-pinga aku merenung siling, tak tahu apa yang hendak dibuat.

Aku bergerak ke meja komputer. Ada beberapa CD dan kotak VCD filem hindustan di meja. Aku belek satu persatu. Aku biarkan. Aku buka komputer dan terus bermain games. Sedang asyik bermain games, VCD di meja seperti memanggil-manggil aku. Sekali sekala aku jeling VCD di atas meja. Tak boleh jadi.

Aku capai sekeping CD. Masukkan kedalam pemain CD komputer. Filem Kuch Kuch Hota Hai. Entah kenapa selama lebih 3 jam aku terpaku menonton filem tersebut. Dalam hati,

"Menarik sungguh cerita ni..."

Sejak itu sehingga kini, aku meminati filem Kuch Kuch Hota Hai. Bob tidak pernah tahu.

Ulasan

  1. aku_ayu2:14 PG

    kah kah kah.. tergelak sungguh..
    dapat dibayangkan wajah idan dikala tergamam dan terpinga-pinga tu..

    BalasPadam
  2. Anonymous7:17 PTG

    Sayang sekali awak rabun warna Idan. Kalau tak, mesti seronok awak membilang warna pakaian utk setiap lagu. Paling kurang 9 baju berlainan warna utk lagu KKHH tu. Apa ending Bob dan Ima tu? -ayp

    BalasPadam
  3. Mereka sudah berkahwin dan punyai dua orang anak.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…