Langkau ke kandungan utama

Mengenai Roti Canai dan Komen-komen



Aku pernah cerita mengenai gerai roti canai di Cameron Highlands yang menjadi kegemaran aku. Aku bukanlah peminat atau suka makan roti canai. Dulu mungkin, sekarang tidak. Malah, amat-amat jarang aku makan roti canai. Kecuali kalau di Cameron Highlands. Gambar atas adalah gerai dan kedai yang menjual roti canai yang aku maksudkan, terletak di Tanah Rata, Cameron Highlands. Terletak sebaris dengan stesen teksi dan berhadapan dengan Starbuck, Cameron Highlands. Ya pelik, di Cameron Highlands pun ada Starbuck.

Roti canai tersebut tidaklah sesedap mana. Biasa saja. Namun, bila petang setelah seharian menjalankan tugas, roti canai dan teh/kopi/nescafe pasti menjadi sedap. Makan dan minum sambil duduk di meja dan kerusi batu semeter dari tepi jalan dalam suasana Tanah Rata yang semakin sejuk menjelang senja, ecstasy.

Cuma kamu tidak perlu cuba laksa Penang di situ. Aku boleh sahkan ianya tidak sedap. Kuahnya agak cair dan kurang isi. Masa mula-mula aku makan dulu aku sudah kata tidak sedap. Namun ada seorang rakan pejabat kata aku tidak pandai rasa laksa dan juga katanya mungkin hari ini kurang sedap. Namun, tempohari aku cuba lagi untuk membuang sangsi aku. Memang sah tidak sedap. Malah, bos besar sendiri kata tidak sedap. Rakan pejabat tadi masih kata, 

"Mungkin harini rasa kurang sedap..."

Aku tidak pasti samada dia ada saham di gerai tersebut, tapi memang tidak sedap. Aku orang Kuala Kangsar yang sudah terbiasa makan laksa Kuala Kangsar, jadi aku boleh bezakan mana laksa sedap, mana tidak.

Setakat ini di Lembah Klang aku masih belum jumpa laksa yang sedap, kecuali di Laksa Shack.

Sudah mengenai makan.

Terima kasih atas komen kamu semua di dalam post aku "Menilai Hidup Ini - Babak 5". Aku amat-amat menghargainya. Mulanya aku mahu biarkan saja orang lain menghurai maksud "sempurna" yang aku sebutkan dalam post tersebut. 

Fikir-fikir balik, baiklah aku sendiri huraikan apa maksud aku. Sempurna dalam apa yang aku maksudkan bukanlah sempurna seperti maksud perkataan itu sendiri. Kerana tiada perkataan yang sesuai aku boleh guna (akibat kurang membaca kamus), aku guna juga perkataan sempurna dalam erti kata, sudah cukup baik untuk aku. Atau sudah cukup baik buat orang lain. Kalau hendak aku guna perkataan "cukup baik", kurang menarik bunyinya.

Jadi ayat aku yang berbunyi

"Kalaulah aku sempurna sepertinya..."

bagi aku sebenarnya bermaksud,

"Kalaulah aku ini sudah cukup baik buat dirinya seperti dia sudah cukup baik untuk aku..."

begitu lebih kurang.

Tapi yang lebih pendek itu penuh dengan emosi, bukan? Ayat panjang itu seperti terlalu memaksa. Ianya lebih kurang sama teknik seperti ayat dalam bahasa Inggeris,

"I will always love you", dan di balas
"And I, you"

Memang pelik kalau sekali kita dengar. Tapi lebih kurang begitu kaedahnya. Seperti kita mengulang apa yang orang lain beritahu kita secara malas. Tapi penuh emosi. Mungkin salah tafsiran aku.

Seterusnya. Kalau hendak aku menulis sebuah novel pun, aku tidak mungkin mampu menulis mengenai cinta. Kerana kali terakhir aku alaminya adalah 10 tahun yang lalu. Aku tidak lupa tapi aku tak fikir aku mampu menulis mengenainya.

Aku berangan-angan ingin menulis seperti jalan cerita Babel, Lost In Translation atau Forrest Gump. Mengenai kehidupan. Cuma aku masih tercari dari mana hendak aku mula.

Laptop sudah ada, insyaAllah aku akan mulakan dalam masa yang terdekat.

Ulasan

  1. Anonymous6:50 PTG

    Apa kata kamu buat karya dokumentari juga...dengan gambar..terangkat beb...tapi kena cari sponsor dulu....

    BalasPadam
  2. aku_ayu2:18 PG

    ya betul.. mmg di Lembah Klang masih belum jumpa laksa yang sedap.. bila balik kg, laksa yg mak masak jgk yg paling sedap.

    p/s: belum pernah lg rasa laksa kuala. tp mmg biasa dengar org kata laksa kuala sedap banget..

    BalasPadam
  3. Anonymous9:32 PTG

    Lei ha assolutamente ragione. In questo nulla in vi e 'una buona idea. Mi associo. [url=http://lacasadicavour.com/cialis/ ]cialis 5 mg [/url]Eccellente comunicazione bravo))) http://lacasadicavour.com/tag/cialis/ cialis 20 A mio parere, si ebbe un errore.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…