Langkau ke kandungan utama

Aku Tersesat Ke Tempat Lain

Siang tadi aku buka Google Maps (bukan Google Earth). Mencari-cari di mana letaknya Grand River View Hotel, Kota Bharu. Jumpa. Tepi sungai rupanya.

Kerana 21hb nanti aku perlu ke sana. Berkampung untuk 5 hari sehingga 25hb. Memang berjalan kesana kemari sekarang, hinggalah mungkin menjelang Mei nanti. Atau Jun. Atau Julai. Aku tidak tahu. Pastinya, setiap bulan ada saja destinasi yang menanti. Dengar khabar angin dari tingkat atas, selepas ini mungkin ke Labuan pula. Kata mereka, alang-alang berjalan jauh, biar jauh betul-betul jauh. Kalau begitu, mahu saja aku cadangkan ke Santiago, Chile. :-D

Bukan jalan bermain-main dan mencari barang murah di Pasar Siti Khadijah. Atau mana-mana saja pasar yang selalu diserbu pelancong (anehnya semasa di Kuala Terengganu tempohari, aku tidak pun ke Pasar Payang... Oh, aku lelaki. Patutlah). Ada kerja yang perlu diselesaikan. Dengar khabarnya nanti, Bos Besar ingin turun padang melihat gelagat anak-anak buahnya memerah otak menyediakan karangan indah untuk beliau persembahankan sebagai bukti kehebatan organisasinya nanti, hingga sudi sang pemerintah mengiktiraf sebagai yang terbaik. Kami yang duduk di belakang ini nanti, tumpang gembira kecil sajalah.

Kalau di syarikat swasta, sudah lama naik pangkat dan naik gaji. Ini kerja kerajaan, setakat mana sangat kamu akan dihargai nanti? Anugerah Khidmat Cemerlang setakat terima sijil dan duit RM1,000 bersama foto kamu terima sijil dari pak menteri (foto yang tidak pernah cantik dan tidak pernah elok - berapa mereka bayar juru foto palsu tersebut?). Lain? Ada yang lain ke?

Jadi sahabat, kamu fikirlah betul-betul. Bukan hendak mengampu Bos kerana takkan berbaloi dengan penat jerih yang dicurahkan. Bukan juga mencari nama; lama-lama nanti orang akan lupa juga. Ini semua kerana sepotong ayat yang aku cukup benci;

"Saya yang menurut perintah."

Ya, betul. Aku tidak pernah suka dengan ayat itu. Aku tahu, ini tidak lebih dari propaganda sang pegawai-pegawai Tadbir dan Diplomatik (PTD) dulu-dulu yang cuba menakut-nakutkan anak buah mereka tentang pentingnya menerima apa saja arahan. Maka diwujudkanlah 'tag-line' biadap seperti begitu.

Kamu fikir yang disuruh turut perintah itu apa? Anjing? Kucing? Burung Kakak Tua? Mereka pun selalunya melawan juga cakap tuan mereka.

Eh, aku sebenarnya tidak marah sekarang. Bukan emosional. Tetapi cuba menjadi rasional. Sepatutnya ayat sebegitu tidak patut ada di awal-awal lagi. Ianya bagi aku ayat biadap dan menghina. Tidak lebih seperti mengesahkan sistem kasta yang wujud dalam perkhidmatan awam di Malaysia. Kerana perkataan "turut" yang digunakan itu seperti kamu tiada pilihan lain selain akur 100%. Juga perkataan "perintah" itu seperti yang sepatutnya timbul di zaman penjajah dulu-dulu saja.

Pada aku, perkataan yang sedikit sesuai ialah,

"Saya akan sama-sama menjalankan tugas."

"Lets work together."

Apa saja yang tidak menunjukkan batasan kasta.

Kamu tahu apa yang selalu aku dengar apabila sang pegawai-pegawai ini berkata-kata perihal orang bawahan mereka?

Hukuman. Denda. Arahan. Perintah. Saranan. Teguran.

Perkataan negatif yang sepatutnya tidak digunakan lagi dalam era manusia diajar mengenai konsep kerja berpasukan (team building). Dalam era manusia diterapkan dengan program penerapan nilai-nilai murni. Dalam era manusia dipujuk untuk mewujudkan toleransi antara satu sama lain.

Namun, dalam perkhidmatan awam, masih ada manusia yang fikir, orang bawahan mereka adalah alat semata-mata. Alat yang mereka boleh guna sesuka hati kerana mereka sentiasa "mengingatkan" orang bawahan mereka tentang ayat ini,

"Saya yang menurut perintah."

Siapa yang cipta ayat ini, aku fikir wajar saja dipenjara. Atau lebih kejam, setiap orang bawahan dalam perkhidmatan awam wajib tempeleng muka dia sekali. Sebab itu, buatlah apa pun program dan kaedah untuk meningkatkan prestasi kerja orang bawahan dalam perkhidmatan awam, ianya takkan berjaya. Selagi ada "peringatan" mengenai ayat tersebut, selagi itu orang bawahan akan merasa rendah diri dan serba kekurangan. Inferiority Complex, agaknya.

Ya, betul. Ayat itu sebenarnya tidak membantu memperbetulkan suasana kerja. Malah orang bawahan (yang kamu selalu lihat di kaunter dengan muka penuh masam dan garang) akan sentiasa tertekan dengan ayat sebegitu. Mereka buat kerja bukan kerana suka dan ikhlas, tetapi kerana di"perintah". Sama macam...

Oh, kamu boleh andaikan... cuba sikit. Sama macam apa?

Ya. Hamba Abdi. Kuli. Pecacai.

Tidak percaya? Tidak mengapa. Mungkin kamu boleh buat begini (kalau kamu bos di bahagian kamu). Dalam mesyuarat, cuba cakap,

Bulan ini kamu beritahu,

"Anda semua perlu buat kerja yang diarahkan ini."

Tengok reaksi muka mereka.

Bulan depan pula, kamu cuba cakap begini,

"Baiklah, mari kita sama-sama lakukan tugas ini."

Lepas tu tengok bagaimana reaksi mereka.

Kalau kamu masih kata sama, kamu tidak layak jadi bos. Kamu tidak pandai menilai. Atau orang bawahan kamu sebenarnya robot-robot Asimo keluaran Honda (yang amat cute... Tanya, kenapa robot Asimo keluaran Honda dibuat dengan saiz, warna, muka dan lain-lain sifatnya begitu? Jawab.).

Sebenarnya aku sudah meleret dari tujuan sebenar aku menulis. Tidak mengapalah. Ingat, bukan mengkritik, cuma ingin merungkai realiti.


Ulasan

  1. Manusia selalu memandang pd status. Hidup bgai roda smpi mreka telupa mreka berada dimana. Tag line tu mmg patut dimansuhkan. Gantikan dgn yg lebih motivated.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…