Langkau ke kandungan utama

Bukan Tidak Boleh, Cuma...

Balik kampung sebenarnya. Tapi bukan dalam erti bercuti. Hari sabtu lepas aku ke Ipoh kerana ada bengkel kerja. Dari pagi sampai ke petang di pejabat negeri bersama bos Perak dan Pulau Pinang dan seorang konsultan. Menyiapkan sebuah buku.

Aku agak kepenatan untuk menghasilkan buku. Apatah lagi mereka bentuk buku atau apa-apa kerja grafik. Idea rasanya makin berkurangan. Ada juga bagusnya Bos minta seorang lagi staff membuat kerja-kerja menghasilkan dokumen/buku. Masalahnya staff seorang ni langsung tidak pernah tahu mengenai Adobe InDesign. Jadi terpaksa ajar. Nasib baik ada seorang member boleh mengajar juga. Nak harap aku seorang, rasanya susah sikit. Aku tidak pandai mengajar sangat walau banyak ilmu yang ada. Aku kurang bijak hendak luahkan balik ilmu tersebut kepada orang lain. Cuma kalau mereka tanya, aku boleh tunjuk, itu pun dengan cara aku sendiri yang aku sedar kadang-kadang agak laju.

Bos ada cadangan untuk membuat kelas mengajar beberapa orang lagi menggunakan Adobe InDesign. Bagus juga. Dia tawarkan kepada aku untuk mengajar. Boleh tu memanglah boleh. Tapi seperti yang aku cakap, aku kurang bagus untuk berinteraksi dengan orang. Jadi aku tidak pasti sejauh mana berkesan bila aku mengajar nanti.

Sebenarnya, banyak ilmu yang aku tahu itu aku pelajari sendiri. Kalau aku tidak tahu sesuatu perkara, aku akan rujuk internet, buku atau CD learning. Ada sekali sekala kalau aku bertemu dengan orang yang lebih mahir, aku akan tanya mereka apa yang perlu aku tahu. Selebihnya aku kaji atau buat trial and error. Aku selongkar setiap menu yang ada dan mencuba. Ada kalanya aku rosakkan terus dokumen yang aku hasilkan akibat dari mencuba. Tapi sekurang-kurangnya aku faham apa yang berlaku jika aku lakukan sesuatu.

Jadi aku agak pasif sekiranya orang datang dan minta ditunjukkan sesuatu kepada aku sebelum mereka mencubanya dulu. Harap ilmu buta-buta dari aku, bagi aku adalah sikap orang pemalas. Cuma kadang-kadang mungkin aku tidak sedar yang mereka sudah berputus asa dengan apa yang mereka lakukan. Ya, aku agak kejam bila difikirkan balik.

Ada sesetengah perkara yang aku enggan benarnya orang lain mendapatkannya setelah samada aku bersusah payah hasilkannya sendiri atau bersusah payah aku dapatkannya. Itu aku agak berat hati sikit untuk kongsi dengan orang (buat permulaan). Atau kalau berkongsi pun, kurang-kurang janganlah mengaku itu mereka punya. Kalau belakang aku, aku tak kisah sangat. Kalau depan aku, sedih la juga.

Jadi berkaitan mengajar orang menggunakan Adobe InDesign, mungkin aku akan lakukannya. Tapi aku akan pastikan orang benar-benar faham dengan apa yang aku ajar. Kena ingat, aku amatur juga seperti mereka. Cuma aku tahu lebih sikit dari orang lain. Itu saja. Tapi bukanlah aku hebat. Seperti orang lain, aku juga kadang-kadang kagum dengan hasil kerja orang lain. Contohnya, aku kagum dengan seorang staff yang amat mahir dengan grafik. Sentiasa cantik walaupun simple. Ada peluang, aku akan minta tunjuk ajar dari dia nanti. Namun aku tahu, dia juga seperti aku, kurang pandai hendak terangkan kepada orang lain.

Staff baru belajar InDesign itu kalau kadang-kadang dia panggil aku minta tolong aku tunjukkan sesuatu, aku tunjuk apa yang aku tahu saja. Kalau aku tak tahu, aku cakap aku tak tahu. Seperti membuat secondary bullet contohnya. Memang aku tidak tahu dan masih tercari-cari cara. Tapi selalunya staff tersebut minta tolong dari seorang rakan lagi. Jadi tidak mengapalah. Aku pun tak pandai sangat hendak mengajar.

Seperti juga fotografi. Walaupun aku bermain dengan SLR sejak 1991, aku masih belum mahir. Malah jauh sekali hendak dianggap bagus. Ada peluang, aku akan belajar dari sesiapa yang sudi ajar. Bos Besar contohnya. Dia selalu akan panggil aku dan suruh aku ambil shot mengikut mode-mode tertentu. Kemudian dia tunjukkan cara yang betul. Jadi, tidaklah aku cakap aku bagus dalam bidang fotografi. Sebenarnya, tidak ada jurugambar yang mengaku dia pandai. Kalau kita duduk di kelompok mereka, kita boleh dengar mereka meminta dan berkongsi pendapat sesama sendiri. Takde yang bodoh sombong melainkan orang yang tak reti fotografi tetapi mengaku pakar.

Maka, selalunya aku diam saja bila aku tidak tahu sesuatu perkara. Kalau aku tahu pun, aku tak reti nak ajar balik kepada orang lain. Takutlah nanti ilmu ini mati dengan aku saja. Aku perlu cari cara bagaimana hendak berkongsi balik dengan orang lain. Harap-harap aku boleh berbuat begitu.

Sebab itu jugalah bila orang kata aku pakar itu ini, mahir itu ini, boleh itu ini, aku langsung tidak suka. Aku cuma pandai satu je, menyakitkan hati orang. Hahahaha.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…