Langkau ke kandungan utama

Pemimpin, Memimpin, Dipimpin

Kalaulah...

Ahli politik tidak mengambil kesempatan dari pangkat yang mereka pegang untuk mengutip lebih banyak harta, lebih aman makmur Malaysia ini. Apabila aku membaca mengenai peribadi Obama di sebuah akhbar barat, beliau amat risau untuk memakai jam tangan yang mahal. Kalau lihat gambarnya sebelum menjadi presiden, jam tangan yang dipakai adalah dari jenis yang murah (buatan China) sama seperti jam digital Casio yang boleh dibeli dengan harga RM10. Akibat daripadanya, para Secret Service terpanggil untuk mengumpul duit sesama mereka dan menghadiahkan jam Secret Service (rasanya jenama Tag Hauer) kepada Obama untuk dipakai semasa hari mengangkat sumpah beliau tempohari.

Boleh aku kata perkara yang sama untuk ahli politik Malaysia? Botol air mineral tidak dibuka oleh pelayan pun sudah mencuka muka mereka (kisah benar). Setiap kali diadakan jamuan makan dengan kehadiran menteri, makanan yang terhidang adalah dari yang terbaik dengan harga yang mahal. Untuk mereka sahaja. Orang lain yang ada di majlis yang sama makan "kurang" sikit nilainya dari menteri.

Sebenarnya aku hairan situasi di Malaysia ini. Kenapa menteri dan pembesar (melainkan Sultan dan Raja) di layan seperti dewa dan diberi segalanya. Sedang mereka dilantik (dipilih dan diundi) oleh rakyat kejawatan mereka itu. Kemudian kita pula menjamu dan menghadiahkan mereka pelbagai barangan dan juadah yang bernilai kerana mereka adalah menteri dan pembesar? Mana logiknya?

Sepatutnya para pembesar perlu lebih malu dan lebih merendah diri dari orang yang ada disekeliling mereka. Orang yang melantik mereka. Mereka perlu malu sekiranya mereka dihidang dengan makanan mewah sedang orang biasa di sekeliling mereka hanya makan makanan biasa. Mereka juga perlu malu bila mereka tiba dengan Proton Perdana V6 siap dengan pemandu dan eskot polis kerana orang biasa yang tiba ada daripada mereka yang bersusah payah naik menunggu bas dua tiga jam dan berjalan jauh di bawah terik matahari.

Mereka juga perlu malu kerana setiap kata-kata mereka yang menyuruh orang biasa bersyukur dan berterima kasih atas budi dan jasa yang kerajaan curahkan kepada rakyat itu adalah sebenarnya amanah yang WAJIB mereka tunaikan. ITU SEBAB mereka dilantik ke jawatan mereka itu, untuk menyebarkan dan mencurahkan kekayaan negara kepada rakyat. Perlu jugakah rakyat berterima kasih lagi? Sepatutnya mereka yang perlu ucap terima kasih dan tunduk (seperti orang Jepun biasa buat) kepada orang ramai setiap kali mereka hulurkan sesuatu kepada rakyat.

Kemudian mereka perlu mohon maaf atas kelewatan dan kecuaian mereka untuk membantu rakyat. Bukan rakyat yang perlu berterima kasih kerana itu memang sudah tanggungjawab KERAJAAN YANG MEMERINTAH.  Takkan pula hendak ugut rakyat kalau kita tidak sokong mereka, kita akan dihukum dan tidak diberi bantuan atau apa saja? Kerajaan apa macamtu? Serius aku cakap, kalau ada menteri yang ugut sebegitu, wajib saja dia di pecat oleh rakyat. Menteri yang tak kenang budi.

Begitu juga dengan pembesar yang menggunakan kedudukan yang ada dan menggunakan agensi kerajaan di bawahnya untuk kepentingan sendiri dan politik. Mereka adalah pengkhianat negara nombor satu. Tidak kira siapa mereka baik dari ahli politik yang memerintah atau dari yang dibarisan pembangkang, kalau mereka menggunakan agensi kerajaan untuk kepentingan sendiri dan politik mereka, wajib saja mereka dihukum sebagai pengkhianat negara.

Agensi kerajaan bukan tugasnya untuk membantu ahli politik sebagai kepentingan peribadi. Agensi kerajaan adalah untuk membantu rakyat. Agensi kerajaan adalah hak rakyat. Hak orang ramai tidak kira apa jua pegangan politik mereka. Kalau orang di luar sana tidak sedar juga, aku rasa mereka adalah orang yang amat-amat bebal.

Sudah tiba masanya orang biasa, rakyat Malaysia ini tidak lagi terlalu tunduk dengan pembesar politik yang dilantik. Itu salah. Sepatutnya mereka yang tunduk kepada kita. Sepatutnya kalau hendak diadakan majlis untuk rakyat, mereka perlu tiba dulu dan kemudian tunggu rakyat tiba. Mereka perlu datang awal dan panggil rakyat untuk berkumpul dan seterusnya berilah apa yang hendak diberi.

Aku masih ingat kami terpaksa menunggu masa yang lama untuk seorang menteri datang ke majlis yang dia arahkan supaya diadakan. Kemudian dia datang lambat. Siapa dia hendak datang lambat? Tuhan? Dewa?

Pembesar kita patut diajar cara menghormati rakyat.

Ya, aku bersifat membangkang dan kamu pasti aku ini seorang lagi pembangkang. Begini, kalau orang biasa macam kita boleh guna Proton Wira, Proton Saga, Proton Gen.2, Proton Waja, Perodua Kancil, Perodua MyVi dan lain-lain kereta murah yang boleh dibawa kemana-mana, wajarkah pembesar kita guna Proton Perdana, Toyota Camry atau Mercedes-Benz? Faham maksud aku? Jadi aku tidak sebelah mana-mana pihak.

Aku nampak tidak ada bezanya politik mana-mana pihak sekarang. Apabila di tampuk kuasa, "citarasa" mereka juga meningkat. Melainkan mungkin, Tok Guru. Entah. Aku kurang minat dengan politik. 

Cuma aku fikir, adalah tidak adil kita sebagai rakyat yang mengundi melantik wakil kita di parlimen, kita pula terpaksa hormat membabi buta terhadap mereka seperti mereka itu dewa. Alasan mereka itu pemimpin tidak logik pun. Mereka itu pemimpin bila kita yang lantik mereka jadi pemimpin. Jadi, apa jua sebab, mereka wajib hormat kepada kita. Wajib.

Ulasan

  1. Salam En.Idan. Alhamdulillah keadaan jari awak semakin pulih. Banyak menaip kot sampai terpeleot jari :)

    Hmm..posting ni memang menarik. Seperti yg saya pernah cerita kat awak dulu, hakikatnya menteri ni memang akan gunakan sehabis boleh agensi di bawahnya untuk kepentingan politiknya sendiri. Duit kementerian sedut kepada hal politik. Dalam dokumen tak nampak sebab dia tulis fasal lain.. Entahlah, daylight robbery. Dah tak takut dosa,tak takut mati, yang penting kuasa,yang penting kaya.

    Apa dia peduli tentang subsidi,biasiswa atau hak bumi? Dia ngan anak bini tiap tahun holiday sana sini gov.bayar.. maid gov. bayar, bil utiliti gov. bayar.. tol,minyak ada smartpay, apa dia rasa tentang kenaikan harga barang? makan free..

    ahh.. malas nak cerita panjang. Nanti orang kata kita pembangkang. Susah orang nak terima bila kita cerita camni. Macam cerita dongeng. :)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…