Langkau ke kandungan utama

Benjamin Button

Balik dari menonton The Curious Case of Benjamin Button, macam-macam bermain di fikiran. Pertamanya, filem ini saling tidak tumpah seperti "the opposite of" Forrest Gump. Watak-watak dalam cerita tersebut hampir sama tetapi dalam keadaan 'reversed'.

Tumpuan aku semasa menonton agak terganggu dek 3 orang mamat di sebelah yang asyik cuba mengandaikan apa yang akan berlaku dalam scene yang seterusnya. Kalau mereka melakukannya dalam diam, tidak mengapa. Itu mereka punya pasal. Tetapi mereka berbual dan itu masih tidak mengapa. Kenapa perlu makan dengan bunyi kunyahan yang kuat? Tidak reti tutup mulut?

Mungkin kerana mereka tidak faham bahasa Inggeris dan menghabiskan masa membaca setiap sarikata yang terpapar di layar.

Aku tidak mahu komen atau kritik filem tersebut. Cukup aku bagi rating 4 1/2 daripada 5 bintang. 1/2 bintang yang hilang, aku salahkan mamat bertiga yang berada di sebelah. Mengganggu tumpuan.

Ada waktunya (selalu sebenarnya) aku terasa diri seperti Benjamin Button. Kalau kita lihat dari filem tersebut, kita tahu kebanyakkan daripada masanya, dia rasakan dirinya berseorangan di dunia. Orang yang datang akan pergi namun dirinya masih rasakan dia tidak kemana-mana melainkan satu; terkenangkan Daisy.

Begitu juga aku walau hakikatnya aku tidak semakin muda seperti Benjamin Button. Bila kamu mengharapkan seseoarang sejak dulu, kamu akan rasakan bagaiamana. Dan kini aku pasti semakin sukar hendak mencapai apa yang terniat di hati. Kerana mungkin selepas ini, dia akan berada begitu jauh dari aku dan amat-amat jarang lagi hendak aku ketemui dirinya.

Itulah yang aku beritahu kepadanya. Sebentar tadi selepas keluar dari panggung wayang, melalui SMS. Tidak, bukan begitu. Cuma dulu sudah beberapa kali aku meluahkan kepadanya. Jawapannya tetap sama. Tidak.

Jadi, melalui SMS sebegitu, aku harapkan agar ianya tidak terasa begitu berat hendak ditanggung. 

Tidak mengapalah. Itu cerita lain. Aku cadangkan kamu pergi menonton The Curious Case of Benjamin Button. Kalau tiket sudah habis, aku cadangkan kamu tonton filem The Pink Panther 2. Kalau masih juga habis tiket wayang, aku sarankan kamu balik rumah dan tonton DVD haram saja.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…