Langkau ke kandungan utama

Dari Sini, Kesana dan Kembali

Aku mulakan perjalanan hari ini tanpa arah tujuan. Aku terus memandu kerana aku terasa ingin memandu. Mengambil seperti kata-kata Forrest Gump bila ditanya wartawan kenapa beliau berlari tanpa henti selama lebih tiga tahun, jawabnya mudah,

"I just felt like running..."

Begitu juga aku hari ini,

"I just felt like driving..."

Melepasi Putrajaya dan Cyberjaya, aku menuju ke Dengkil. Mulanya ingin belok ke Dengkil dan kemudiannya ke Banting. Mencari kalau ada restoran makanan segera di sana.

Tiba di simpang ke Dengkil, aku terus saja tanpa masuk ke simpang tersebut. Aku menuju ke arah simpang ke Salak Tinggi dan KLIA. Kemudian terfikir hendak ke KLIA dan duduk saja di sana sambil makan di restoran makanan segera. Kemudian boleh melihat pesawat berlabuh dan terbang.

Tidak. Aku belok ke kiri menuju ke arah Salak Tinggi dan Nilai. Bila hampir tiba di Salak Tinggi, aku teringat berhampiran Hotel Empress situ ada sebuah KFC. Mungkin di situ saja.


Tidak juga. Aku terus saja melewati Salak Tinggi dan belok ke jalan susur ke pekan Salak. Pekan ini tiada restoran makanan segera. Cuma ada pameran MECD yang sedang rancak berlansung. Aku tidak minat untuk singgah. Aku teruskan perjalanan.


Melalui liku-liku perjalanan yang sering aku lihat dari dalam kapal terbang apabila berlepas dan hampir mendarat. Aku boleh bayangkan permandangannya dari udara dan ianya seperti laluan yang aku lalui ini. Tiba di pekan kecil Sepang, ada simpang menuju ke Port Dickson dan Sungai Pelek. Menarik juga kalau makan di Port Dickson.

"Terlampau jauh dan sesak..."

Lalu aku belok menuju ke Sungai Pelek. Jalan ini akhirnya boleh tiba juga di Banting, rancangan asal aku untuk lokasi makan.

Aku sentiasa suka laluan ini, tidak sesak dan sentiasa damai. Tambahan pula cuaca yang redup dan bumi seperti selepas di basahi hujan, nampak begitu "baru".


Namun tiba di Sungai Pelek, aku semakin lapar. Maklumlah sejak malam semalam hingga err.. jam tiga ini, masih belum makan. Aku mulanya tidak fikir di pekan sekecil Sungai Pelek ini akan ada restoran makanan segera.

Ada. KFC (peduli apa aku dengan boikot barangan Amerika).


Jadi seperti di hari lahir aku, aku akan makan di restoran makanan segera sambil membaca buku atau majalah, berseorangan. Hari ini, di Sungai Pelek. Jauh dari kamu semua, aku yakin.

Aku tidak lama di restoran. Hati ini masih mendesak untuk memandu. Aku masih terasa mahu memandu. Lalu aku teruskan perjalanan menuju ke Bagan Lalang dan terus melalui jalan ke Morib dan Banting.


Inilah salah satu laluannya yang amat lurus. Seingat aku, laluan lurus ini adalah lebih 5km jauhnya. Hadapan dan belakang kamu adalah laluan lurus yang bila tenang, tiada apa yang kamu lihat sepanjang jalan tersebut. Nyaman dan damai.


Sempat juga aku singgah di tepi pantai berhampiran jalan untuk mengambil gambar laut Selat Melaka yang mungkin sedang mengalami air pasang. Lihat saja pokok yang ditenggelami air.

Kawasan ini agak cantik tetapi cuma untuk permandangan dan mungkin, memancing. Kamu takkan mahu mandi di sini. Tetapi suasananya agak menarik dengan burung camar yang berterbangan dan bermain-main di gigi air. Mungkin sedang memburu ikan di dalam air.


Aku teruskan perjalanan. Sebenarnya aku terus hingga ke Morib. Dari Morib aku membelok kiri ke Jugra. Asal niat di hati, hendak melihat peninggalan sejarah di Jugra. Namun disebabkan hujan lebat, aku cuma melaluinya dalam suasana hujan. Kalau kamu tidak biasa di kawasan ini, aku nasihatkan kamu guna GPS. Ianya seperti jalan kampung yang kecil dan sempit. Namun aku pasti kamu takkan sesat di sini.

Aku juga pertama kali melaluinya dan aku fikir ianya agak mudah untuk sesiapa saja pergi. Aku pasti akan kembali dengan kamera untuk merakamkan suasana di sekitar Jugra.

Cuaca sudah semakin gelap dan hujan masih belum reda. Aku teruskan saja perjalanan pulang kerana tiada apa lagi yang boleh aku lakukan dalam hujan ini. Tetapi dalam perjalanan, aku terfikir. Mungkin dek kerana beberapa SMS yang aku terima sepanjang perjalanan bertanyakan dengan siapa aku sambut hari lahir. Kalau dengan orang, pastinya ada hadiah. Bila berseorangan ini, tiadalah.

Lalu aku berniat untuk belikan diri sendiri sebuah hadiah untuk hari lahir.


Inilah hadiah yang aku pilih untuk diri sendiri. Sebuah album kumpulan muzik paling aku minati, The Beatles.

...dan sambil menulis ini, aku sedang menikmati lagu-lagunya.

Kamera : Samsung SGH-L700

Ulasan

  1. kadang2 memandu tanpa tujuan ni pun menyeronokkan, dan bagan lalang memang cantik terutamanya bila matahari hampir terbenam...

    apa2 pun, happy birthday sekali lagi...yg penting happy walaupun berseorang diri...kan?

    p/s: mungkin ini juga yang bakal saya buat di hari jadi saya nanti. hihihi...

    BalasPadam
  2. huhu.. birthday kau ke ari nie fross.. apesal aku tak tau.. huhu..
    sampai hati tak gtau..
    tapi takde adiah ler pulak..

    ape-ape pun.. selamat hari lahir..
    semoga panjang umur dan dimurahkan rezeki juga jodoh.. hehehhehe

    happy birthday again.. :D

    BalasPadam
  3. Setelah membaca blog saudara, saya percaya semalam kita begitu hampir, Jam 4.00 ptg semasa hujan saya di MIAT lepas itu ke Bandar Baru Nilai dan ke MIAT semula. Saya berlepas ke Seremban jam 5.30 petang. Apa-apa pun, saya suka gambar-gambar yang saudara rakamkan.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…