Langkau ke kandungan utama

Talentime

Tidak pernah seumur hidup aku hampir-hampir mengalir air mata (mungkin ada sikit) kerana melihat dialog bisu seorang remaja india yang jatuh cinta dengan remaja melayu namun tidak mendapat restu dari ibunya. Bisu kerana remaja india itu memang bisu dan pekak dan hanya mampu berbicara dalam bahasa isyarat.

Namun, sungguh menyayat hati adegan dari filem Talentime, arahan Yasmin Ahmad.

Kamu bayangkan, sambil melutut depan ibunya, dia mohon ibunya tunjukkan jalan bagaimana hendak dia lupakan si gadis itu kerana hatinya tidak mampu untuk melakukannya. Dia minta ibu beri jalan dan ajar dia bagaimana hendak meninggalkan si gadis melayu itu kerana dia tidak mampu hendak melakukannya sendiri. Ibunya berlalu pergi begitu saja. Si gadis juga langsung tidak mampu untuk melakukan apa-apa dan hanya melihat dalam kesedihan di dalam kereta bersama ibunya sendiri.

Oh, aku sepatutnya suruh kamu pergi menontonnya sendiri.

Bukanlah filem terbaik dari Yasmin Ahmad. Tetapi seperti filem-filem beliau sebelum ini, pengajaran dan ceritanya harus kamu teliti dan berfikir. Filem ini agak 'patchy' dan melompat kesana kemari seperti tiada jalan cerita yang sempurna. Tetapi watak-watak dalam filem itu sendiri yang menyempurnakan cerita ini. Bagi aku temanya adalah mudah; kesucian cinta dan untuk mengajar kita menjadi betul-betul color blind dalam erti kata, tidak memandang bangsa, agama, pangkat, sifat dan apa saja yang membenarkan kita menilai dan menjadi judgemental terhadap seseorang individu lain. Hidup ini terlalu kompleks untuk kita lalui dengan mudah dan damai. Filem ini bagi aku menunjukkan cara yang ringkas, hidup ini boleh jadi lebih mudah bila kita tidak terlalu 'menilai' orang lain. Terima mereka seadanya.

Aku bukan pengkritik filem. Jauh sekali hendak menerangkan apa yang aku faham tentang sesuatu filem. Mungkin pengarah atau pembikin filem hanya mahu menerangkan sesuatu perkara. Namun, tidak salah bagi aku untuk menafsirnya mengikut persepsi aku sendiri. Dengan itu, filem-filem yang aku tontoni akan menjadi lebih bermakna.

Aku balik dan rasa, ah... hidup ini sebenarnya lebih damai dan tenang bila kita tidak terlalu merumitkan hidup kita sendiri. Tidak terlalu judgemental dan juga tidak sentiasa fikir diri kita cukup bagus. Biarlah hidup ini menjadi seringkas mungkin tanpa sesiapa peduli asal kita lebih puas dan lebih senang dengan hidup kita sendiri.

Betuls. Siang tadi, aku berfikir bila aku balik ke rumah, aku akan menulis sebanyak mungkin mengenai karenah dan politik di pejabat. Selepas menonton Talentime, aku tidak mahu pedulikan semua itu lagi. Aku tiada sebab untuk membebankan diri aku dengan bagaimananya kompleksnya manusia atau bagaimana sesuatu perkara itu yang sebenarnya kecil aku sering perbesarkan agar nampak gah di mata orang lain.

Rating aku untuk filem Talentime? 4 bintang (daripada 5) hanya kerana untuk beberapa babak, mampu membuat aku mengalir air mata. Which is weird for a malay (campur rojak sebenarnya) movie.

Pergilah menonton, kamu takkan menyesal.

P/S: Cuma bila aku terdengar borak-borak orang sebelah mengatakan filem ini racist, menyentuh isu sensitif dan lain-lain perkara negatif, biarkan mereka. Mereka tidak faham jalan cerita, atau sibuk raba awek sebelah atau raba diri sendiri.

Ulasan

  1. jeles.

    tak sempat tengok lagi.

    memang jeles ah...

    huh.

    BalasPadam
  2. Heh.. Kalau tak, boleh ajak tengok sama tadi. Sekurang-kurangnya tidaklah meraba... Haha.

    BalasPadam
  3. kita boleh raba kasut masing2 dan baling kat diorang yg sibuk meraba tu hahaha.

    BalasPadam
  4. Anonymous5:15 PG

    mereka perasan filem ini racist?...tapi anda tak perasan?...jadi sapa yang meraba dalam panggung sampai tak nampak?

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…