Langkau ke kandungan utama

Cuba Faham (Maksudnya BERFIKIR)

Aku fikir ramai rakyat Malaysia tidak pandai membezakan apa itu kerajaan, apa itu parti politik. Ramai antara mereka yang fikir apabila sesuatu parti politik itu memerintah, parti politik itu adalah kerajaan. Which is WRONG.

Aku malas nak cut and paste apa maksud kerajaan. Kalau kamu rasa kamu rajin dan hendak menambah ilmu atau mungkin hendak berfikir secara terbuka, sila Google atau baca. Kemudian datang balik sini dan fikirkan apa yang aku cakap. Sebab aku bukan anti-kerajaan yang memerintah. Aku cuma tidak suka mana-mana parti politik yang memerintah menggunakan harta benda dan jentera kerajaan sebagai modal politik mereka.

Bonus, gaji dan elaun kakitangan awam adalah ditentukan oleh kerajaan yang memerintah, tidak kira siapa mereka dan ianya menggunakan duit rakyat, tidak kira apa sokongan politik rakyat tersebut. Kena ingat perkara tersebut. Kita tidak kutip cukai dari satu kumpulan penyokong parti politik tertentu saja. Kita kutip cukai dari semua orang. Jadi adalah salah kalau wang tersebut tidak disebar dengan cara adil. Adil di sini membawa maksud, semua orang tidak kira apa fahaman politik mereka menerima hak yang sama.

Mungkin orang akan berkata kepada aku, kalau tidak kerana parti politik yang memerintah sekarang, kita tidak akan perolehi apa yang kita perolehi. Benar. Itu aku tidak nafikan. Aku amat berbangga bekerja di Putrajaya yang gah dan cantik ini. Aku marah kalau parti lain berkata bila mereka menang, mereka akan jual Putrajaya. Itu kenyataan bodoh. Pembangunan tidak boleh dihalang.

Tapi pembangunan itu perlu dilaksanakan oleh sesiapa pun, tidak kira mana parti politik. Parti politik juga tidak boleh kata,

"Lihat, negeri yang kami perintah maju kerana ada pembangunan dan lain-lain"

semata-mata kerana mereka sentiasa mendapat bantuan yang besar dari kerajaan persekutuan yang sama parti dengan mereka. Sebaliknya menuduh parti lain yang memerintah negeri lain tidak berjaya kerana tiada pembangunan dan mundur. Mana logik kalau negeri tersebut langsung tidak diberi bantuan? Kalau ada, mungkin tidak sehebat negeri lain.

Pembangunan adalah perkara yang wajib dilakukan oleh kerajaan persekutuan tanpa mengira latar belakang politik sesuatu lokasi. Masalah di Malaysia, parti politik dianggap musuh, sama seperti kita anggap komunis sebagai musuh. Sepatutnya parti politik yang wujud perlu dianggap sebagai pelengkap demokrasi. Bila waktu pilihanraya, kita beri ruang untuk rakyat memilih wakil mereka. Selepas daripada itu, kita sebarkan kekayaan negara sama rata. Kerana ideanya pilihanraya itu adalah untuk memilih wakil kepada rakyat sesuatu kawasan. Ia membawa suara rakyat di situ kepada suatu majlis yang lebih besar untuk didengar dan diteliti. Bukan untuk dianggap musuh.

Tidak kira mana pun parti politik, sudah tiba masa mereka buang fahaman sebegini dalam ideologi mereka. Kalau tidak negara ini akan terus porak peranda dipermainkan oleh ahli politik yang secara sedar atau tidak, sepatutnya mewakili rakyat, bukan mewakili parti politik.

Parti yang memerintah tidak boleh menggunakan wang kerajaan (atau kita istilahkan dengan lebih jelas - janji-janji pembangunan seperti jambatan, jalanraya dan dewan orang ramai) semasa berkempen. Mereka juga tidak boleh guna segala jentera kerajaan seperti polis, SPR, JPN, Penerangan dan lain-lain untuk menggerakkan operasi mereka. Itu adalah salah dan amat-amat salah. Duit itu datang dari semua rakyat dan tidak sepatutnya digunakan untuk satu-satu parti politik, tidak kira mana satu.

Kerana kerajaan adalah pemerintah. Kerajaan bertanggungjawab kepada semua rakyat di bawahnya. Semua. Kamu tidak boleh mendiskriminasi sesiapa pun mengikut fahaman politik. Kakitangan kerajaan yang bekerja bukan bekerja untuk satu-satu parti politik sahaja. Mereka bekerja untuk semua orang. Sebab kalau kamu tidak fikir begitu, lebih baik penyokong parti politik pembangkang tidak perlu ada MyKad, ada surat beranak, ada paspot, ada lesen memandu dan mematuhi undang-undang kerana mereka bukan penyokong parti yang memerintah. Setuju?

Sejak bila penyokong parti politik pembangkang menjadi musuh negara/negeri hanya kerana fahaman politik mereka? Itu kita kena fikirkan.

Tapi aku yakin kamu tetap akan jumpa loop hole untuk mempersoal balik semua ini. Cuma aku minta kamu baca dan faham dulu apa maksud demokrasi dan kenapa demokrasi, wakil rakyat, parti politik dan kerajaan itu wujud. Selepas daripada itu, datang balik dan bicarakan hati kamu.

Sekali lagi aku ulang, aku bukan anti-kerajaan yang memerintah. Malah aku juga bukan anti parti politik yang memerintah. Aku cuma mahu lihat negara ini diperintah dengan bijak, telus dan adil. Dan kamu sebagai rakyat mereka juga perlu jadi lebih bijak dan terbuka untuk memahami keadaan sebenar. 

====

Aku perlu tambah. Sepatutnya parti politik yang dianggap pembangkang dalam satu-satu kerajaan bersifat mengkritik secara positif, bukan semua perkara perlu dikritik tanpa mengira implikasi. Kadang-kadang aku pelik, apa motif mereka jadi pembangkang? Untuk mencari salah atau sebagai check and balance? Atau untuk mahu dianggap musuh?

Personally, aku tidak suka stail Anwar Ibrahim dalam percaturan politiknya. Nampak kalut dan agresif; seperti terdesak. Tapi aku salut kebolehan pidatonya yang jauh dan amat jauh lebih hebat dari mana-mana ahli politik parti yang memerintah. Malah, aku bosan mendengar Najib berpidato. Seperti terlalu berskrip.

Parti politik pembangkang juga perlu menjadi entiti bijak yang boleh menjana pembangunan, bukan menyekatnya. Kalau setiap perkara kita tuduh tidak bagus, apa yang kerajaan boleh buat lagi? Beli kapal selam pun bising. Kamu kata rasuah. Tapi yang pentingnya, kita ada kapal selam. Negara kecil seperti Singapura pun ada kapal selam. Kerajaan bina Putrajaya dikata membazir. Eh, sekali sekala datang sini dan lihat apa Putrajaya sudah jadi. Ianya sekarang destinasi pelancongan yang semakin berkembang. Tapi aku faham apa yang kamu bangkitkan. Itu perkara lain.

Kemudian kamu menghina Tun Mahathir. Biarpun orang kata dia memerintah secara kuku besi, tapi dia tetap membawa pembangunan. Itu yang pasti. 

Lain kali aku cerita lagi. Pergi buat kerja!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…