Langkau ke kandungan utama

Sekejap

Halmet
Semakin kerap aku temui penunggang motosikal yang tidak pandai mengikat tali topi keledar. Adakah manusia semakin bodoh atau tali topi keledar semakin sukar untuk diikat? Atau ramai penunggang motosikal tidak pernah jadi pengakap untuk belajar ikatan buku sila?

Apa pun, aku fikir topi keledar sekarang cuma perlu diselak kepada penyelak yang disediakan, tidak perlu lagi diselit keluar masuk lorong besi seperti topi keledar zaman batu dulu. Itu pun susah juga? Kalau mat rempit, aku faham. Mungkin bila kepala mereka pecah itu adalah satu kebanggaan.

Tapi ini aku tengok orang biasa, malah perempuan pun melakukan perkara yang sama. Inventors perlu fikir sekarang, bagaimana cara terbaik untuk memudahkan orang mengikat tali topi keledar tanpa perlu diikat oleh penunggang motosikal. Serkup saja topi di kepala, tali secara automatik diikat bawah dagu penunggang. Fikirkan cepat! Kamu akan pasti jadi jutawan!

Warganegara

Sebenarnya ini isu sensitif. Tapi memandangkan Najib sudah umumkan bahawa permohonan warganegara akan dipercepatkan, aku mahu beri pandangan peribadi.

Kenapa ya perlu dipercepatkan? Adakah negara ini negara imigran seperti Amerika Syarikat, Kanada dan Australia? Kalau ya, sila keluarkan dasarnya dahulu. Kalau sebelum merdeka, ya, sudah pasti Malaya ketika itu adalah negara imigran. Namun selepas merdeka, kewarganegaraan telah diperketatkan dan bukan mudah untuk menjadi warganegara. Banyak proses dan ini mengambil masa yang lama. Bukan secara tidak sengaja, tapi disengajakan. Orang kerajaan kata, silence practice.

Ada tujuannya. Tapi secara logik akal pun kamu boleh fikir sendiri. Mungkin untuk menilai keikhlasan seseorang memohon menjadi warganegara. Dari sudut mana? Kalau dia sanggup tunggu masa yang lama dan penuh setia untuk jadi warganegara, itu kita nampak keikhlasan dia. Ya, contoh bodoh. Tapi kamu fikir sendiri. Kalau orang mahukan sesuatu, dia sanggup tunggu dan sanggup bersabar.

Mungkin untuk membuat penilaian terperinci dan mendalam terhadap individu yang memohon. Dalam jangkamasa dia di nilai, adakah perbuatan tidak elok dilakukan? Merompak, mencuri, khianat dan lain-lain. Mana ada masa kamu hendak nilai kalau proses penilaian kamu cuma setahun dua? Bukan kita tidak percaya, tapi seperti orang kata, kita perlu berwaspada. We never know.

Jadi, aku kurang setuju dengan tindakan mempercepatkan permohonan kewarganegaraan. Ianya tidak wajar dan mungkin boleh membahayakan negara. Lagi satu, secara peribadi dan apabila melihat dengan mata sendiri, aku rasa ramai antara pemohon yang sepatutnya tidak layak jadi warganegara.

Ada yang datang ke kaunter di pejabat ini menghentak meja hanya selepas dua minggu memohon jadi warganegara dengan diiring bersama seorang peguam (orang Malaysia!) bertanyakan status warganegara mereka. Biadap dan bongkak. Apa, ingat warganegara hak kamu? Warganegara itu adalah anugerah. A gift. Bukan hak yang boleh diminta-minta. Ingat sikit perkara itu. Lagipun ianya boleh ditarik balik. Boleh dilucutkan. Ingat itu juga.

Ya, aku kurang setuju dengan usaha mempercepatkan permohonan kewarganegaraan. Harap kamu faham kenapa. Tapi kalau permohonan itu sudah puluhan tahun, itu cerita lain.

Janji Pilihanraya

Masalah yang mungkin pencatur politik BN hadapi adalah mereka tidak peka dengan akses yang rakyat ada terhadap informasi dan juga tahap pendidikan rakyat. Mereka seperti masih tinggal dalam kepompong dan fikir dunia di luar masih biru dan indah.

Mereka sepatutnya sudah lama berhenti menggunakan jentera kerajaan sebagai alat propaganda dan gula-gula semasa berkempen. Itu jalan terbodoh yang boleh mereka lakukan dan orang secara terang-terangan melihat itu salah satu penyalahgunaan kuasa jentera kerajaan. 

Berhenti dan fikir balik jalan yang lebih sesuai untuk melihat survival politik BN boleh berterusan. Tapi kalau masih mahu bermain dengan "alat-alat mainan" lapuk ini, bersedialah untuk menerima bencana yang makin menggunung.

Akhbar juga tidak harus jadi bodoh menulis apa saja yang difikirkan bagus untuk menyokong BN. Kadang-kadang ianya nampak lebih buruk dari yang sepatutnya.

Ini pandangan peribadi. Seperti yang kamu tahu, aku naif dalam politik. Dan pengawai kerajaan, stop being a pawn! atau pembodek! You should hold the integrity of the government.

Kelantan

Khamis malam Jumaat nanti aku akan bergerak ke Kota Bharu, Kelantan. Ada program di sana hingga Ahad.

Kalau boleh, aku tidak mahu pergi. 

Aku tidak mahu terlibat.

Aku tidak berminat untuk melibatkan diri.

Aku ada sebab. Tidak perlu aku jelaskan lagi.

Tapi arahan daripada Bos; pergi.

Kenalah pergi.

Sigh.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…