Langkau ke kandungan utama

Melakarkan Potret Di Baris-Baris Kata

Siang tadi blog ini dihujani dengan komen dari seorang pengunjung. Begitu banyak komen yang ditinggalkannya dalam satu hari menyebabkan aku tergamam seketika. Kemudian aku melihat kembali post yang dikomen beliau.

Kadang-kadang aku keliru; betulkah aku yang menulis semua itu? Itu sering menjadi persoalan utama. Aku lupa isi cerita ratusan post yang aku paparkan di blog ini. Kemudian orang seperti kamu mengingatkan aku kembali mengenainya. Aku baca dan ada kalanya aku tersenyum sendiri.

Dulu aku tidak pernah menulis diari. Kalau ada, cumalah buku jurnal yang aku tulis buat seketika sehingga aku bosan dan aku tinggalkannya. Sekarang aku sudah menulis blog lebih sembilan tahun. Ketika Blogspot atau Wordpress masih mentah, aku menulis di laman web di mana aku terpaksa upload beberapa fail setiap masa ketika aku menghasilkan post terbaru. Semuanya dibuat secara manual. Pengunjung yang membaca cuma boleh meninggalkan komen di Guestbook atau ruang message board yang aku sediakan. Tiada kemudahan untuk mengomen setiap post yang aku hasilkan secara langsung.

Sekarang, seperti siang tadi, apabila aku menerima bertalu-talu komen dari seorang pengunjung, aku rasa sangat gembira. Ada juga yang sudi membaca bebelan aku. Ada cerita lama yang sudah aku lupakan, kembali menimbulkan kenangan akibat darinya.

Walaupun aku ada Facebook, aku lebih selesa di sini. Ini tempat aku menyendiri. Meluahkan rasa mengikut gerak jiwa. Jadi apabila ada manusia yang cuba menentukan arah tuju tempat ini, aku berasa kecewa. Kecewa kerana mereka tidak faham dan berfikir amat sempit. Kecewa kerana dalam keadaan kita begini, ada manusia yang berfikir mereka boleh menguasai orang lain kerana pangkat dan jawatan yang mereka pegang di pejabat, seluruh hidup orang lain di bawah mereka juga, mereka mahu kawal.

Kemudian aku terkenangkan penulis-penulis agung. Ada antara mereka terbeban dengan kekangan dan halangan yang maha hebat. Namun mereka tetap terus menulis dan berkarya kerana itu adalah nafas hidup mereka. Maka aku tidak boleh berputus asa hanya kerana ada manusia yang tidak faham dan naif.

Aku akan terus menulis dengan sebaik-baiknya di sini. Tahun hadapan juga aku sudah tetapkan satu matlamat; aku mahu menulis novel. InsyaAllah.

Aku tidak peduli kalau cuma ada 10 orang yang membacanya nanti. Itu sudah cukup menggembirakan aku. Blog ini di awal dulu cuma ada dua tiga orang pengunjung setiap hari. Sekarang, jauh lebih ramai. Jadi, begitulah. Aku pasti akan terus menulis sedaya mampu.

Ulasan

  1. moga matlamat idan tercapai.pastinya novel itu akan membuahkan sesuatu dlm hati org yg membacanyer sepertimana sy membaca blog ini.
    secara jujurnya lau keje xbyk sy akan bace blog idan dan cuber menghabiskan bace post2 dulu.ia sgt dekat dihati sy seolah2 terasa idan bercerita dihadapan sy.
    teruskan usaha.gambat q(^-^)p

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…