Langkau ke kandungan utama

Jauh Perjalanan Pulang

Sudah aku katakan dalam Twitter (lihat sebelah kiri tepi blog ini), balik ke Putrajaya siang tadi, aku mahu lalui jalan paling jauh dan paling lengang.


Separuh daripada perjalanan tadi memang selesa. Jalan lengang, sekali sekala baru ada kereta lain. Jalan dari Kuala Kangsar ke Manong seperti gambar di atas siang tadi memang amat mengasyikkan. Aku tahu, kereta aku juga sukakan jalan sebegini. Aku tidak akan memandu laju, dan alunan jalannya lebih membuai.


Tiba di pekan Bruas, keadaan jalan masih selesa. Namun belok saja ke kiri dari arah ini, jalannya amat teruk (sejak dari dulu begitu) dan keadaan sudah semakin sesak.


Aku singgah di Lumut, bertemu Asyikin. Agak ralat, aku tidak sempat bertemu suaminya, Alvin yang masih di atas kapal (perang). Jadi kami berbual sambil menjamah spageti yang sedap. Bertanyakan keadaan hidup dan kerja. Mengeluhkan keadaan kerja (hidup sentiasa damai). Sejam kemudian, aku meneruskan perjalanan pulang.


Singgah di sebuah masjid di Lekir (nama tempat), aku tertarik dengan sebuah tugu peringatan yang dibina di tepi dinding masjid, mengingatkan kita mengenai tarikh kemerdekaan negara. Gambarnya ada di dalam koleksi picasaweb. Bertulis jawi, aku masih belum sempat membacanya.


Sepanjang jalan dari Manjung ke Sabak Bernam, kenderaan begitu banyak, hingga terjadi kesesakan di atas jalan berhampiran jambatan (sudah lupa nama jambatan tersebut) menuju ke persimpangan Teluk Intan dan Bagan Datoh. Setelah beberapa ketika, barulah polis datang mengawal.

Kemudian aku berhenti solat di sebuah masjid di Tanjung Karang. Kalau tidak silap, kawasan Sungai Nipah. Entah kenapa aku tidak rakam nama tempatnya. Aku sedari, di belakang masjid, ada sawah padi terbentang luas. Tetapi seperti kata seorang sahabat, padi sudah dipotong. Jadi, jelapang padi hanya tinggal tanah dan sisa batang padi. Aku sempat rakamkan pelangi yang terjadi ketika hujan sedang turun. Kamu nampak?



Sebelum aku meneruskan perjalanan pulang ke rumah, aku menghampiri sawah padi dan merakamkan suasananya. Walaupun tiada pokok padi yang menguning, tetapi latar potret masih cantik untuk dirakam.

Begitulah keadaan aku siang tadi. Mencari jalan paling jauh untuk pulang. Sembilan jam lamanya aku di atas jalan raya. Tetapi kepuasan tetap ada. Aku akan kembali ke kawasan Sabak Bernam - Kuala Selangor. Ada banyak perkara yang menarik untuk dirakam melalui lensa kamera. Walaupun masih rosak, tetapi masih boleh digunakan sekadar mampu.

Kamu jangan cemburu waktu-waktu begini. Kamu juga boleh laluinya. Kalau biasa kita bergerak dari A ke B, sekali sekala, kita menyimpang ke C, D dan E sebelum sampai di titik B. Lihat suasananya, bagaimana. Dunia ini sungguh indah dicipta Tuhan.

Ulasan

  1. mana eh pelanginya? ke mataku yang semakin rabun. atau pelangi itu hanya Encik Idan je boleh nampak? Jangan lupa nanti singgah di kampung saya. Nanti boleh saya bawak awak makan mee bandung =)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…