Langkau ke kandungan utama

Patutkah Kerajaan Wujudkan Universiti Tadbiran Awam Khusus Untuk Penjawat Awam Malaysia?

Aku sedang sibuk berkira-kira untuk sambung belajar. Tiga pilihan universiti; Open University Malaysia, Wawasan Open University dan Universiti Teknologi MARA. Aku fikir sudah sampai masa aku serius untuk sambung belajar. Tidak ada apa halangan dan rintangan kerja di depan masa buat masa terdekat.

Kemudian aku terfikirkan suatu perkara.

Kenapa Perkhidmatan Awam Malaysia tidak menyediakan sistem pendidikan dalaman (internal) berkonsep universiti bagi kakitangannya yang berjumlah 1.2 juta orang? Maksud aku, agensi pendidikan perkhidmatan awam iaitu Institut Tadbiran Awam Malaysia (INTAN) patut dinaik taraf menjadi universiti dalaman khusus untuk semua kakitangan kerajaan. Kursus apa yang hendak disediakan?

Begini caranya, aku beri contoh. Pertama;

Aku kerja di Jabatan Pendaftaran Negara. Banyak akta dan peraturan serta perlembagaan yang berkaitan perlu difahami dan diketahui oleh kakitangan terutama yang bergred KP (Keselamatan dan Pertahanan). Mereka bekerja sebagai kerani (pembantu pendaftaran bergred KP17) mungkin dari umur 20 tahun dan selepas lapan tahun, ada potensi untuk naik pangkat ke jawatan pembantu pendaftaran kanan dengan gred KP22. Faktor utama yang diberi pertimbangan adalah pengalaman kerja dan kemahiran/pengetahuan selain daripada memenuhi syarat lulus periksa dan menghadiri kursus wajib berkaitan.

Kenaikan di sini adalah dari segi gred pangkat dan gaji. Itu saja. Pengetahuan mereka juga banyak tetapi tiada pengiktirafan dari sudut itu. INTAN boleh wujudkan kursus bertaraf diploma, kita namakan Diploma Pendaftaran Negara, contohnya. Untuk memperolehinya, mereka perlu memenuhi syarat kelayakan dan mungkin termasuk ada peperiksaan dan penggredan mengikut tahun (sama seperti penggredan mengikut semester di universiti biasa). Mungkin, dalam masa yang lebih singkat, ada antara kakitangan yang boleh memperolehi diploma ini dan diploma ini boleh dijadikan pemberat untuk mereka memohon kenaikan pangkat kelak.

Selepas mereka memperolehi diploma, mereka boleh terus bekerja untuk mencapai tahap seterusnya dan mungkin boleh diberi diploma lanjutan atau ijazah.

Itu konsep pertama. Konsep kedua begini;

INTAN wujudkan kursus bertaraf diploma dan ijazah hingga mungkin doktor falsafah berkaitan dengan bidang kerja yang dimiliki oleh kakitangan kerajaan. Setiap kakitangan yang berminat boleh memohon untuk belajar (sambilan sebaiknya) berkaitan dengan bidang kerja mereka. Jadi, kalau seorang itu bekerja di Jabatan Pendaftaran Negara, layaknya dia boleh memohon untuk belajar kursus berkaitan pendaftaran sahaja. Mungkin boleh diwujudkan Diploma Pendaftaran Negara, Ijazah Pendaftaran Negara Dalam Kelahiran, Kematian Dan Anak Angkat (dengan Kepujian) dan Master Pendaftaran Negara. Itu contoh.

Di sini, bukan sahaja seseorang itu bekerja sebagai penjawat awam dan memiliki ilmu yang banyak dalam bidang tugasnya, dia juga diaugerahkan dengan pengiktirafan yang bersesuaian. Bukankah ini yang dimaksudkan dengan pembelajaran berterusan?

INTAN boleh diangkat menjadi peneraju sistem pendidikan dalaman sebegini, khusus untuk kakitangan kerajaan. INTAN boleh kenakan bayaran dan potongan gaji boleh dilakukan. Bayangkan, ada 1.2 juta penjawat awam di Malaysia. Kalau 1% daripada mereka mahu sambung belajar, sudah ada 12,000 orang pelajar.  Sijil-sijil yang diberikan boleh dijadikan syarat utama kenaikan pangkat.

Contoh lagi di Jabatan Pendaftaran Negara. Kini sudah diwujudkan perjawatan gred KP41 ke atas (taraf pegawai). Syarat sama dengan kemasukan untuk gred 41 ke atas lain. Pada fikiran aku, jawatan sebegini patut diisi oleh kakitangan yang berpengalaman luas dalam bidang tugas di Jabatan Pendaftaran Negara. Tetapi kebanyakkan mereka ini tidak mempunyai kelayakan dari sudut akademik. Maka wajar dipertimbangkan oleh kerajaan supaya diwujudkan kursus bertaraf diploma ke atas berkaitan bidang tugas dalam perkhidmatan awam khusus untuk penjawat awam.

Ia boleh membantu menghasilkan tenaga kerja yang lebih bermutu dan kompeten. Mereka tidak perlu bersusah payah memohon untuk belajar di universiti terbuka dalam bidang kursus yang tidak berkaitan dengan kerja yang mereka lakukan sekarang.

Kalau McDonald's boleh ada universiti sendiri, kenapa perkhidmatan awam tidak boleh? Kita kena lebih terbuka dan jauh berfikir untuk melihat signifikannya. INTAN yang selama ini lebih dijadikan tempat untuk kakitangan awam berkursus patut dinaiktaraf menjadi universiti khusus untuk 1.2 juta kakitangan awam melanjutkan pelajaran dan menambah ilmu di samping memperbaiki kualiti hidup mereka.

Ini cadangan aku. Kalau kamu terjumpa dan rajin hendak usulkan kepada orang yang lebih berpengaruh, silakan. Aku tiada halangan. Malah amat dialu-alukan.

Sekarang aku kena fikir, universiti mana aku perlu pilih untuk sambung belajar. Sigh.

Ulasan

  1. OUM oke gak kot..but, pling fofular, uitm lahhh..

    BalasPadam
  2. Dah bosan blaja di UiTM. Lagipun nanti kita tak sama kelas. Hahahaha. :P

    OUM mungkin. Ada course menarik di situ.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…