Langkau ke kandungan utama

The Ballad of Badak Air and Idan

Kisah badak air lagi. Kamu jangan harap aku akan berhenti. Kamu juga boleh salahkan Khaty, si budak yang suka gelak kuat di pejabat ini. Dapat saja BlackBerry aku di tangannya, badak air akan jadi mangsa modelnya. Mungkin kerana bosan akibat suami dia yang berada jauh di Sarawak, badak air aku dikacau Khaty.

Dia suruh aku melakarkan cerita dari rakaman gambar-gambar badak air.


Si badak air baru bangun dari tidur, di dalam kotak penuh berisi folder kosong. Macam sudah tidak ada tempat lain untuk dijadikan tempat tidur. Dengan dagu sebagai tongkat di pintu kotak, si badak air mengeluh;

"Idan, aku dahaga air..."
"Itu, satu tasik Putrajaya kau boleh minum. Jangan kacau aku buat kerja!" bentak aku.

Mungkin kerana kemalasan, si badak air tidak mahu terjun ke tasik Putrajaya. Badak air terpandang labu sayong yang terletak di atas kabinet besi, belakang kubikel aku.



"Arrghhh.. macamana aku nak buka penutup labu ni?" keluh badak air. Dia cuba membukanya dengan mulut. Masih tidak boleh. Akhirnya gigi si badak air tersangkut di celah penutup labu sayong itu.

"Idan, tolong aku! Mulut aku tersepit!" Jerit si badak air dengan nada pelat.



"Kau ni menyusahkan aku sajalah, badak. Cuba duduk diam-diam kacau Asyikin ke, kacau Rahman ke..." Aku merungut sambil menolong si badak air melepaskan mulutnya dari penutup labu sayong.



"Sudah. Duduk diam-diam tengok aku buat kerja"
"Baiklah..." jawab badak air, lesu. Dia duduk di sebelah aku sambil memerhatikan aku bekerja.

Selang 30 saat.

"Idan..."
"Apa dia badak?"
"Aku bosan"
"Duduk diam-diam!"

Diam kembali.

30 saat kemudian.

"Idan..."
"Apa lagi badak?"
"Kenapa perut kau buncit macam aku?"
"Bodoh punya badak! Takde kerja lain ke?"
"Hahahaha!"
"Diam!"

Selang 30 lagi.



Si badak mula berbisik di dalam hati.
"Apa saja si Idan ni buat? Aku rasa ini bukan kerja. Ini macam internet je. Memang sah!"




"Aku ingat kau buat kerja. Rupanya kau surf internet ya Idan!"
"Habis tu apa masalahnya?" Aku bertanya.
"Buat kerjalah!" Tegas si badak air.
"Hello badak, ini time rehat tau tak" Jawab aku.

Si badak terpinga-pinga.

"Eh, sekarang pukul berapa?" tanya si badak kepada aku.
"1.20 tengahari." jawab aku, ringkas.
"Aku ingat pagi lagi. Rupanya dah tengahari. Patutlah kau rehat saja." 
"Kau tu yang tidur tak ingat dunia."
"Hahaha... ye lah." Si badak air ketawa, malu agaknya.

Selang beberapa ketika.

"Idan..."
"Nak apa badak?"
"Pinjam majalah baru kau ni, TopGear."
"Nak buat apa?"
"Bacalah... Takkan nak buat makan pula!"
"Ambillah!"

Si badak air pun membelek sehelai demi sehelai muka surat majalah.




"Hmm... Ford Forus RS, warna putih... Menarik. Idan, beli satu!"
"Kau ingat harga kereta tu sepuluh ringgit ke?"
"Hehehe..."



"Oh.. Ohh! Handphone ini canggih la Idan. Beli satu!"
"Kau tak nampak aku dah ada dua handphone?"
"Aku yang nak la..."
"Kau nak telefon siapa?"
"Aku nak mengorat Khaty."
"Dia dah kahwin la Badak oi..."
"Sudah tukar status ke?"
"Ye..."
"Malangnya..."



"Idan, TopGear ni takde cerita pasal sungai atau rumput ke?"
"Itu majalah keretalah, Badak."
"Oh ye?"
"Ya!!!"

"Argghhh... bosannya aku, Idan!"
"Pergi buat benda lain."
Argghhh... kau ni amat membosankanlah, Idan!"
"Kau tau pun..."



"Arrgghhh... mati kejang aku!"

Ulasan

  1. Anonymous2:14 PTG

    Hahahaha..badak air! perut kau sama je gn abg aku..hahaha..:-D..klo badak di pakai kan spek mata lg sama..huhu

    * klo di letak si badak kt opis ilah alahai kene kutuk la gn kakak kakak si mulut murai.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…