Langkau ke kandungan utama

Robin Hood (2010)

Semalam, tanpa aku rancang, aku pergi menonton filem di Alamanda.

Pada mulanya aku cuma ingin meninjau filem terbaru di pawagam melalui laman web mereka. Aku dapati filem Robin Hood lakonan Russell Crowe sudah mula ditayangkan. Melalui sistem belian tiket secara online, aku tengok ada satu tempat duduk kosong di belakang untuk tayangan jam 10.30 malam di GSC Alamanda. Tanpa berlengah aku membelinya.

Sedar dengan kepelbagaian versi lagenda Robin Hood dan tanpa merujuk dulu informasi cerita di IMDB.com, aku terus bergerak ke Putrajaya.

Mungkin kerana ianya sebuah filem karya Ridley Scott dan lakonan Russell Crowe yang pernah bekerjasama dalam filem Gladiator, aku andaikan suasana filem nanti tidak lari jauh. Andaian aku agak tepat. Aroma dan 'feel' filem Robin Hood hampir sama dengan Gladiator. Malah kalau sekali pandang, kamu akan tersalah sangka menyangka Maximus Decimus Meridius telah berhijrah ke England (seribu tahun kemudian) dan menjadi Robin Hood.

Aku tidak mahu ulas filem ini lebih terperinci. Ringkasnya, filem ini mengisahkan bagaimana Robin Longstride menjadi Robin Hood yang kita kenali. Cerita ini adalah permulaan langkah Robin sebelum digelar pengkhianat yang diburu. Aku fikir, mungkin ada sambungan. Atau mungkin sekadar menceritakan apa yang tidak pernah diceritakan oleh filem sebelum ini.

Tetapi asas cerita masih tetap sama atau hampir sama dengan filem Robin Hood : Men In Tights lakonan Kevin Costner pada tahun 1993; watak Robin Hood bermula dari perjalanan balik beliau setelah berkhidmat dengan tentera Richard The Lionheart di Perang Salib Ke-3. Bezanya, dalam filem lakonan Costner, Richard The Lionheart terus hidup dan dapat kembali ke England tetapi dalam filem Robin Hood terbaru, baginda meninggal dunia semasa berperang di Perancis.

Setelah keluar dari pawagam, aku terdengar perbualan dua orang penonton di belakang. Mereka cuba menduga sama ada filem yang baru selesai ditayang itu selari atau tidak dengan mitos/lagenda Robin Hood sebenar. Mereka setuju bahawa Robin Hood berasal dari keluarga tukang batu. Selebihnya mereka juga percaya filem ini diangkat hampir dengan fakta sejarah sebenar.

Harapnya mereka membelek informasi di internet selepas itu. Mereka akan pasti terkejut dengan begitu banyak versi lagenda Robin Hood @ Robin Longstride @ Robyn Hude @ Robert Hude. Mereka juga pasti akan terkejut bila menyedari bahawa lagenda Robin Hood ini asalnya adalah sebuah ballad, seperti syair.

Menarik apabila kita berusaha untuk mencari ilmu lebih sedikit dari apa yang telah dihidangkan kepada kita. Kita akan mengetahui lebih banyak perkara.

Bagi aku Robin Hood karya Ridley Scott adalah sebuah filem yang baik tetapi tidak cukup hebat seperti Gladiator. Ianya bukan epik seperti Gladiator. Kesilapan paling jelas adalah apabila membiarkan watak Robin Hood lakonan Russell Crowe kelihatan hampir sama dengan watak Maximus dalam filem Gladiator. Ianya pasti akan jadi jenaka sosial di laman-laman web.

Pergi menonton jika kamu meminati lakonan Russel Crowe dan Cate Blanchett (aku lupa hendak ulas mengenainya - lakonan beliau agak suram). Ianya bukan filem wajib tonton. Tetapi masih cukup bagus. Kalau hendak diberi rating dari 1 - 5 bintang, aku beri 3.5 bintang.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…