Langkau ke kandungan utama

Lagenda Budak Setan

Mulanya aku memberitahu sahabat, aku tidak mahu mengulas mengenai filem Lagenda Budak Setan yang aku tonton semalam. Tetapi bila difikirkan balik, adalah tidak adil aku berbuat begitu, sedang filem barat aku ulas panjang lebar. Kalau Lagenda Budak Setan ini aku ulas satu dua perenggan, sudah okay juga, bukan?

Kamu sendiri tahu, filem ini diangkat dari koleksi novel popular karya Ahadiat Akashah. Aku tidak pernah membaca satu pun daripadanya. Jadi aku datang menonton dalam keadaan tidak tahu apa jalan cerita sebenarnya. Tiada ekspektasi yang tinggi seperti orang lain, mungkin.

Terus terang, lakonan paling berbaloi ditonton dalam filem ini adalah lakonan aktor Que Haidar. Emosi dan 'torment' hidup yang dipapar di setiap babak begitu hebat dan berkesan. Adegan memukul Ayu dibuat dengan penuh penghayatan sebagai seorang manusia yang marah dan kecewa. Dalam aku menonton, sempat aku berbisik kepada sahabat dan berkata, "mungkin si mamat tu gila".

Kalau hendak dilawan 'setan' Ali dalam filem Ali Setan dan Kasyah dalam Lagenda Budak Setan, Kasyah dalam filem ini nampak macam amatur. Ali jauh lebih 'setan' dari Kasyah. Full Stop! Maksud aku, kalau setakat masukkan cicak dalam tin Coca-Cola, apa kelas. Jadi, taraf 'setan' masih dipegang oleh Ali dari filem Ali Setan.

Farid Kamil sebagai Kasyah adalah lakonan seperti Keanu Reeve dalam kebanyakan filem. Semua emosinya seperti plastik. Farid Kamil sepatutnya belajar daripada Que Haidar, bagaimana meluahkan emosi di memek muka. Pelakon perempuan aku tidak kenal sangat tetapi hampir semua mereka fail terutama yang tidak boleh membunyikan huruf 'R' dengan betul. Bukan aku mengutuk tetapi adegan sedih menjadi kelakar kerananya. Lakonan pada aku hampir semuanya gagal. Paling gagal adalah watak sahabat-sahabat Kasyah dan doktor di hospital. Eh, mana punya pelakon kamu ambil ha?

Sinematografi, aku bahagi dua; sangat mengkagumkan dan pelik.

Permandangan sepanjang filem; mashaAllah. Tuhan saja tahu bertapa cantiknya permandangan yang dirakam dari lensa kamera. Dalam hati mendesak mahu tahu di manakah di seluruh Malaysia punyai permandangan yang begitu hebat? Adegan Kasyah pergi ke pendalaman, menakjubkan. Pokok di atas bukit di tengah padang itu aku sudah tahu di mana. Kalau ada peluang aku ke sana, akan aku rakamkan suasananya sepuas hati aku.

Sinematografi pelik pula adalah bilamana close-up shot dengan penuh mengelirukan, telah mencatas hampir separuh kepala watak. Apa motif? Teknik perfileman apa yang mereka guna? Babak dalam filem terutamanya  adegan berbicara, perlukan memek muka untuk ditafsirkan. Tetapi kalau ianya tidak nampak dek kerana fokus kamera yang terlalu dekat, rugi.

Sempat semasa dalam pawagam menonton, ada yang menghantar SMS, bertanyakan mengenai kualiti filem Lagenda Budak Setan. Aku mengambil masa agak lama untuk menjawab. Aku pecahkan dulu; Sinematografi aku beri  4.5 bintang. Aku sangat kagum dengan permandangannya. Lakonan: 2 bintang. Dua bintang itu milik Que Haidar, selebihnya mereka gagal membantu. Keseluruhan, aku boleh beri cuma 2.5 bintang. Percubaan yang baik tetapi hasi kurang memuaskan.

Ulasan

  1. Anonymous9:56 PTG

    Dan,kalau kita kagum dengan ciptaan Allah sebut Subhanallah yer..itu yg sesuai..skadar ingt mengingati..;-)

    BalasPadam
  2. boleh tak nak tau pokok tengah bukit tu letaknye kat mane?? heee

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…