Langkau ke kandungan utama

Ambil Yang Baik

Ada perkara yang kita boleh kritik, jika ianya tidak bagus (dari sudut pandangan kita). Ada perkara yang kita boleh terima dengan baik dan menyokongnya. Aku begitu. Sini, ada beberapa perkara kerajaan sedang dan ingin lakukan yang aku fikir sangat bagus dan patut aku sokong.

HSR dari Pulau Pinang ke Singapura

High Speed Rail (HSR) atau Keretapi Berkelajuan Tinggi adalah mod pengangkutan yang sangat efisien terutama di negara seperti Malaysia. Aku rasa sudah sampai masanya kerajaan kurangkan pembinaan lebuhraya banyak lorong dan tumpukan kepada pembangunan keretapi laju/elektrik sebagai bentuk transportasi efisien.

HSR dengan kelajuan lebih 250km/j boleh menjimatkan masa perjalanan dengan ketara berbanding lebuhraya. Malah secara rasional juga, ianya lebih selamat berbanding pengangkutan lain, kecuali kapal terbang. Ia juga boleh memaju pembangunan ekonomi negara dengan lebih cekap dan menyeluruh.

Cuma, kalau boleh, HSR sepatutnya melingkari seluruh Malaysia, termasuk Sabah dan Sarawak.  Kita tahu, dari skel ekonomi, keretapi laju dari Kota Kinabalu ke Kuching nampak tidak membawa apa-apa manfaat. Tetapi ianya sama seperti pembangunan lebuhraya utara selatan di pantai barat Semenanjung dulu. Sekarang kita boleh lihat apa yang berlaku terhadap kawasan di sepanjang lebuhraya.

Kita juga tidak boleh abaikan pantai timur Semenanjung. Malah ianya patut dijadikan keutamaan kerana dengan adanya mod pengangkutan awam yang lebih pantas dari pantai barat ke pantai timur, pembangunan sebelah pantai timur dijangka akan lebih pesat. Ini boleh mengurangkan proses imigrasi orang dari pantai timur ke kota-kota di pantai barat, sekaligus boleh mengurangkan kesesakan yang sedang berlaku terutamanya di Lembah Klang.

Orang kata pembangunan HSR dari Pulau Pinang ke Singapura akan menguntungkan Singapura kerana lebih ramai tenaga kerja Malaysia akan mahu bekerja di sana. Aku fikir sebaliknya. Aku jangkakan kawasan berhampiran laluan HSR akan mengalami pertumbuhan akibat daripada limpahan penanaman modal daripada pengusaha dari Singapura. Jangkamasa perhubungan yang singkat membenarkan pengusaha dari Singapura membina kilang dan infrastruktur di Malaysia tanpa perlu mereka berpindah ke sini untuk memantaunya.

Lihat di negara Jepun, kebanyakan negara Eropah Barat dan sekarang China. Pembangunan HSR secara umumnya membantu meningkatkan efisiensi perhubungan mereka, seterusnya membantu meningkatkan ekonomi negara masing-masing.

Gagasan 1Malaysia

Panggil apa pun; 1Malaysia atau Malaysian Malaysia atau Middle Malaysia. Paling penting yang perlu ada di negara yang sedang membangun seperti Malaysia ini adalah kesamaan hak dan keterbukaan. Kita tidak boleh lagi tinggal di bawah tempurung bangsa masing-masing.

Aku masih tidak faham kenapa orang melayu begitu takut dengan keterbukaan sedang mereka sedar bahawa hak-hak orang melayu sentiasa terpelihara melalui Perlembagaan. Sepatutnya kita perlu sedar, yang memundurkan orang melayu adalah orang melayu itu sendiri. Kita tidak mahu bebas dari kepompong budaya dan agama.

Aku bukan suruh tolak agama, tolak budaya. Agama adalah petunjuk asas cara hidup kita. Paling mudah; jujur ketika berurus niaga, tidak mengamalkan rasuah dan tidak menjalankan aktiviti ekonomi yang memudaratkan. Tetapi budaya rasuah itu seperti tidak sedar ianya sering sangat berlaku di kalangan orang melayu sendiri.

Budaya boleh kita kekalkan. Kalau Jepun yang maju (sangat-sangat maju) boleh terus membangun dan dalam masa yang sama masih mengekalkan pengaruh budaya, kenapa kita tidak boleh? Aku sering mendengar instrumental muzik tarian melayu. Kadang-kadang aku dicemuh kerananya. Aku tidak salahkan mereka. Persekitaran yang menyebabkan mereka menolak budaya. Saban hari kita disumbat dengan budaya lain terutama melului media arus perdana kita sendiri.

Aku sering tekankan bahawa untuk menjadi satu negara yang mempunyai bangsa yang bersatu padu, kita perlu mulakan dari sekolah lagi. Sekolah di Malaysia WAJIB mempunyai SATU aliran saja. Kita sudah tidak perlu sekolah aliran Cina, India dan Agama. Kita sudah 53 tahun merdeka. Adakah wajar kita mengekalkan sekolah aliran bangsa dan agama? Sekolah Nasional perlu diwujudkan tanpa mempunyai pengaruh elemen mana-mana bangsa sekalipun. Selalu kita lihat, Sekolah Kebangsaan sekarang sentiasa mempunyai elemen melayu dan sering juga diselit dengan elemen agama Islam. Bagaimana kita mahu menarik minat bukan melayu dan bukan Islam untuk belajar di sekolah sebegitu? Sekolah Nasional mestilah bersifat kebangsaan secara total. Guru-guru perlu dilatih untuk mengenepikan semangat bangsa masing-masing dan mengutamakan Bangsa Malaysia sebagai model membentuk anak-anak muda. Agama tidak perlu disisihkan secara total dari sekolah. Sebaliknya agama boleh diajar di sekolah berasingan; sekolah yang lebih komprehensif. Sekolah Nasional dibiarkan untuk mengajar ilmu dunia dan bahasa pengantar utama adalah Bahasa Malaysia sebagai bahasa rasmi. Bahasa Inggeris diwajibkan kepada semua pelajar. Bahasa kaum boleh dijadikan bahasa ketiga dan setiap pelajar dimestikan mengambil bahasa kaum ini sebagai mata pelajaran elektif. Ini termasuk orang melayu sendiri.

Universiti juga sepatutnya begitu. Terbuka dan berdasarkan meritokrasi. Tetapi kita tidak boleh nafikan peratusan bangsa penduduk sebagai aspek yang perlu juga diambil kira. Malah tempat kerja juga begitu, baik di sektor awam, mahupun sektor swasta. Peratusan anggota kerja mestilah seimbang dengan peratusan bangsa yang ada di Malaysia. Jadi tidak perlu ada kewajiban untuk pemilikan syarikat mesti ada peratusan bumiputra atau tidak. Kerajaan boleh secara efektif memantau peratusan bangsa yang bekerja di sesuatu organisasi. Mungkin kita boleh usulkan, dalam satu-satu masa, satu syarikat tidak boleh mengandungi peratus pekerja satu bangsa melebihi 60%.

Semua usul di atas adalah permulaan ke arah mewujudkan Bangsa Malaysia. Bila idea dan 'roh' Bangsa Malaysia sudah terserap sepenuhnya dalam sanubari seluruh rakyat Malaysia, mereka tidak akan lagi kenal dan membezakan sesama sendiri mengikut bangsa asal mereka. Sebaliknya mereka akan kenal semasa sendiri sebagai Bangsa Malaysia secara total.

Aku faham, aku sedang bayangkan situasi yang 'terlampau ideal'. Sekurang-kurangnya kita boleh cuba.

Perkhidmatan Awam Yang Lebih Efisien

Umum sedia maklum, sekarang terdapat lebih kurang 1.2 juta penjawat awam di Malaysia. Seorang dari setiap 28 orang yang ada di Malaysia ini adalah penjawat awam. Aku fikir nisbah 1:28 ini adalah terlalu tinggi. Lebih jelas, orang ramai masih mengkritik dan membuat komen terhadap mutu perkhidmatan yang diberikan oleh penjawat awam.

Pada pendapat aku, 1.2 juta penjawat awam adalah satu pembaziran. Bukan saja pembaziran dari segi ekonomi, ianya juga pembaziran dari segi masa dan 'talent'. Perkhidmatan awam perlu lebih efisien. Perkara pertama yang perlu dibuat adalah mengurangkan jumlah penjawat awam. Streamline. Kita tidak perlu pecat atau buang kerja. Sebaliknya kita kurangkan jumlah pengambilan penjawat awam hingga ianya mencapai tahap yang difikirkan sesuai. Untuk sebuah negara yang membangun seperti Malaysia, aku fikir had jumlah penjawat awam yang sesuai adalah sekitar 500 ribu. Itu pun sudah terlalu tinggi jika dibandingkan dengan negara lain. 700 ribu selebihnya boleh diserapkan kedalam sumber ekonomi lain.

Kerajaan perlu pertimbangkan untuk menaikkan tahap gaji minima semua sektor pekerjaan untuk menarik minat rakyat Malaysia bekerja di sektor-sektor yang sekarang ini dikuasai oleh pekerja asing. Sudah sampai masa Malaysia meninggalkan tag "kos rendah" dan naik ke tahap efisiensi tinggi. Efisiensi tinggi memerlukan kos tenaga kerja yang mahal. Tetapi kita tidak perlu menggaji jutaan pekerja asing yang rakyat sering komplen menyusahkan dan menimbulkan masalah sosial lain.

Penilaian tahap mutu kerja penjawat awam juga perlu diubah. Kaedah sekarang yang bersifat membodek sangat-sangat tidak bagus dan tidak membantu meningkatkan mutu kerja. Penjawat awam perlu 'earn' jawatan yang dipegang. Sekarang mereka rasa selamat kerana tidak ada 'cara ugutan' untuk mereka 'perform'. Jadi ada yang datang bekerja, sekadar duduk baca surat khabar dan menunggu waktu balik kerja. Mereka tidak takut dengan tindakan tatatertib yang boleh dikenakan kerana mereka tahu kerajaan sangat 'bertimbang rasa'.

Oh, bila sudah kurangkan jumlah penjawat awam, naikkan juga gaji. Ianya penting sebagai sumber motivasi kerja mereka.

====

Dalam semua perkara yang aku sokong, aku tidak menceritakan negatifnya. Aku tidak perlu ceritakan kerana ramai orang di Malaysia ini sering berfikir secara negatif. Mereka boleh beri 1001 sebab negatif terhadap semua ini.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…