Langkau ke kandungan utama

Destinasi

November sudah menjelma. Masa semakin suntuk dengan persiapan, walau hakikatnya, aku masih tidak rasa ada apa-apa persiapan yang sudah dilakukan. Cincin sudah dibeli. Check. Hendak tempah baju, bukan aku wajib ada di lokasi. Lagipun, baju melayu hari raya tempohari hari masih 'baru' dan kebetulan pula, sama warna dengan apa yang Zura akan pakai pada hari tersebut. Dia cadangkan supaya aku pakai baju melayu dengan seluar jeans. Sudah cukup. Betul. Jangan membazir.

Emak dan adik-adik bakal menyiapkan hantaran pertunangan. Aku sediakan lima dan akan dibalas tujuh nanti. Jumlah yang ala kadar. Sekadar makanan, manisan dan perkara yang biasa. Paling penting, tujuannya.

Bila bos di DinaWedding dapat tahu aku akan bertunang sehari selepas Hari Raya Aidil Adha, dia menawarkan perkhidmatan merakam video majlis pertunangan. Ada harga istimewa yang ditawarkan. Syukur kalau jadi nanti. Kamu lihat sendiri hasil kreativiti mereka di SINI. Kalau tidak ada video nanti pun, tidak mengapa. Aku lebih bersyukur kalau semuanya berjalan dengan baik.

Kami sibuk mencari rumah untuk dibeli. Silap aku juga tidak bersedia awal-awal. Sekarang sudah terkial-kial. Setakat ini kami nampak kawasan berhampiran tol Sunway sebagai lokasi yang baik. Harga apartmen di situ juga agak berpatutan walaupun ianya cuma milikan sementara. Kami sendiri menduga, bukan selamanya kami akan berada di Lembah Klang. Lambat laun bila tiba masa dan ketika, kami akan cari tempat yang lebih damai. Aku boleh saja memohon kuaters di Putrajaya yang begitu luas dan tenang. Tetapi kasihan pula Zura nanti yang terpaksa berulang alik jauh ke pejabatnya di Kelana Jaya, meredah sesak lalu lintas dan tol. Kalau aku di sana dan datang ke arah Putrajaya, jalannya kurang sesak. Itu rasionalnya.

Perkara yang bagus mengenai Zura adalah kerana dia tidak cuba menjadi cliche dalam berpasangan. Tidak mendesak agar segalanya berdasarkan apa yang ada disekeliling. Sepanjang lima bulan berkenalan, kami masih belum berbalah kata atau bertegang urat. Mungkin kerana masing-masing sudah faham dan 'lali' dengannya. Maka sebolehnya semua itu dielakkan. We try to be as playful as possible whenever we interact with each other. Ketawa itu bukankah ubat yang terbaik untuk jiwa manusia?

Satu perkara yang aku belajar sepanjang bersama Zura. Tidak perlu terlalu serius dan tegas dengan perbuatan serta prinsip kita. Belajar untuk bertolak ansur. Hakikatnya, tolak ansur adalah perkara yang paling sukar seseorang hendak lakukan. Ada yang mengakui dia melakukannya, namun bila dilihat betul-betul, tidak begitu. Jangan juga sediakan sebuah set peraturan yang perlu dipatuhi oleh pasangan kita. Love suppose to be unconditional. Sikit-sikit boleh kerana secara jujur, kita mahu sesuatu yang sedap di mata dan di hati. Kita minta kalau si dia boleh melakukannya. Kalau tidak boleh, jangan desak lagi.

Paling penting, buang jauh-jauh ego yang ada dalam diri kita. Kita bukan sempurna maka jangan harap orang yang ada berada di sebelah kita sepanjang masa itu juga sempurna. Mereka tidak akan sempurna. Mereka ada kekurangannya. Terima kekurangan itu sebagai motivasi untuk kita lebih menghargai. Contohnya; Aku seorang yang rabun warna. Zura tidak biasa berada di kalangan orang yang rabun warna. Jadi kadang-kadang bila berjalan dan melihat barangan, dia akan bertanya,

"Warna ini cantik tak?"

Kalau aku tahu warna apa, aku akan jawab. Kalau tidak, aku cakap aku tidak kenal warna tersebut. Bila dia sedar kekurangannya aku, dia tidak mengejek atau meremehkannya. Malah dia mohon maaf dan mengaku silapnya walaupun aku langsung tidak kisah mengenainya.

Orang selalu kata, kalau sudah suka, kentut pun baunya wangi. Aku fikir orang yang buat tafsiran begitu sebenarnya orang yang cemburu. Kita tidak sepatutnya jawab persoalan mengapa kita sukakan seseorang itu. Kerana ianya tiada jawapan yang paling agung. Kalau ada pun mungkin kita boleh jawab begini,

"Ianya takdir yang telah ditetapkan oleh Yang Maha Kuasa"

Begitu, boleh?

17 hari lagi. InshaAllah. Doakan.

Ulasan

  1. Salam.

    Kalau nak dapatkan info tambahan tentang rumah boleh cari di Hartanah2u Facebook. Banyak iklan di situ.

    Dulu pernah berulang dari Keramat ke Putrajaya. Seksa. Jem nak pegi kerja, jem nak balik kerja. Kalau duk Putrajaya tapi kerja di KL tak sure pula sesaknya sama atau mungkin kurang kot (",)

    All the best to both of you.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…