Langkau ke kandungan utama

Revolusi Fikiran

Aku menulis semalam bagaimana 'monyet tupai' (squirrel monkey) yang hidup di benua Amerika Selatan boleh membantu penemuan penawar kepada rabun warna. Malah ada di dalam forum yang menyatakan, kerana sifat rabun warna itu tidak jauh bezanya dengan sifat buta secara akibat-akibat tertentu, maka mungkin buta juga dapat diubati suatu masa nanti.

Teori Evolusi Darwin
Semasa menonton rencana tersebut di siaran 554 Astro, punca monyet dipilih sebagai alat ujikaji adalah kerana ianya mempunyai lebih kurang 99% persamaan dengan manusia. Tentunya teori evolusi Darwin memainkan peranan yang sangat penting dalam membuat manusia di barat tidak putus-putus menyelidiki sifat monyet. Sedang kita sebagai umat Islam awal-awal lagi menolak teori Darwin tersebut.

Aku juga tidak mempercayai teori Darwin tersebut tetapi aku percaya wujudnya evolusi terhadap tumbuh-tumbuhan dan haiwan di alam ini. Manusia, aku duga adalah spesis yang terasing daripada haiwan. Namun apa yang menyebabkan manusia dan monyet mempunyai banyak persamaan dari segi fizikal dan genetik?

Masalah dalam pengajaran Islam masakini, apabila sesuatu perkara itu sudah dijelaskan sebagai haram, tidak boleh dan atau tidak dibenarkan, maka perkara itu akan terhenti di situ saja tanpa diberi perhatian langsung lagi. Sama seperti persoalan kenapa babi dan anjing itu haram. Akhirnya bila ditanya kepada beberapa ulamak dangkal, jawapan mereka mudah; itu sudah ketentuan Tuhan, kita tidak perlu persoalkan lagi.

Maka setiap ketika kita sebagai seorang umat Islam terbatas pemikiran dan ilmu kerana kita 'tidak dibenarkan' mengetahui lebih daripada yang 'sepatutnya'. Tidak pernah pula kita mahu membuat kajian kenapa monyet mempunyai ciri-ciri yang hampir sama dengan manusia? Bagaimana kita hendak menangkis teori Darwin kalau hanya dengan menggunakan ayat-ayat al-Quran dan Hadith tanpa bukti yang lebih kukuh? Memang betul al-Quran dan Hadith itu benar dan tepat di kalangan umat Islam. Tetapi bukan Islam tidak peduli semua itu. Kita patut jadikan al-Quran dan Hadith sebagai pedoman untuk membuka mata manusia terhadap kekuasaan Tuhan. Jadikan itu sebagai asas untuk kita mengkaji sesuatu.

Kadang-kadang kita boleh jadi teruja bila melihat video di YouTube bagaimana dibuktikan oleh orang barat bahawa daging babi masih mengandungi ulat dan kuman biarpun setelah dimasak (kamu cari sendiri video tersebut di YouTube). Masalahnya kenapa tidak orang Islam yang menemui dan membuktikannya? Kenapa kita tidak cari punca kenapa anjing diharamkan sedang kita lihat bagaimana anjing menjadi 'teman paling setia' di kalangan bukan Islam? Kalau setakat kita cakap itu dan ini haram tanpa alasan yang munasabah, orang tidak akan peduli.

Orang kata, arak haram. Kenapa? Kerana ianya memabukkan dan akan menyebabkan kita lalai dan seterusnya boleh menimbulkan masalah sosial yang serius. Itu sajakah? Ada informasi lain yang boleh membantu mengukuhkan hujah kenapa arak haram? Kamu tahu, kita bersungguh-sungguh menyiar dan menghebahkan betapa buruknya tabiat merokok itu terhadap kesihatan manusia. Siap kita letak gambar ngeri di kotak rokok. Tetapi orang Islam masih hisap rokok kerana tiada fatwa khusus yang mengatakan ianya haram. Arak? Mana informasi dan hujah yang kita boleh sebarkan? al-Quran dan Hadith? Cukup?

Kalau cukup, kenapa di zaman kegemilangan sains dalam Islam dulu, ramai ilmuan Islam membuat pelbagai kajian mengenai bulan bintang, alam, matematik, chaos, perubatan, fizik dan banyak lagi ilmu dan ianya bukan sekadar bersandarkan al-Quran dan Hadith semata-mata. Bila mengkaji bulan dan bintang, ahli astronomi Islam masa lampau membuat cerapan bulan dan bintang. Mereka tidak rujuk al-Quran dan Hadith semata-mata dan temui segala jawapan.

Gerhana Bulan oleh Al-Biruni
Paling aku sedar, alam sekeliling kita dicipta untuk kita fikir apakah fungsi dan rahsianya. Tuhan tidak akan mencipta sesuatu hanya semata-mata untuk kita kagumi kebesaranNya. Tuhan tidak jadikan sesuatu tanpa sebab. Tuhan tidak jadikan monyet supaya Darwin boleh wujudkan teori evolusinya. Tuhan tidak jadikan anjing dan babi untuk diberitahu ianya haram semata-mata. Kita kaji dan cari apa kebaikan dan keburukan untuk manusia sejagat.

Haiwan kecil nun jauh di benua Amerika Selatan mampu membantu menyelesaikan masalah rabun warna kalangan manusia. Kenapa tidak Tuhan letak saja binatang itu di benua Arab atau Taman Negara supaya mudah kita kaji? Sebab pada pendapat aku, Tuhan mahu kita luaskan pandangan mata kita, akal fikiran kita dan kefahaman kita terhadap segala sesuatu ciptaanNya. Agar bila kita temui sesuatu itu, kita sedar bahawa kekuasaan Tuhan itu tidak terkira besarnya. Maha hebat caranya.

Aku pernah tegur seorang rakan yang sedang membaca buku mengenai peringatan supaya kita sentiasa mengingati mati. Aku tanya, kenapa kita perlu sentiasa baca buku sebegitu? Atau lebih khusus lagi, kenapa saban hari kita perlu dalami ilmu agama semata-mata? Kamu pergi kedai buku orang kita dan lihat sendiri. Penuh dengan bacaan agama seperti dua tiga buah buku mengenai cara sembahyang tidak cukup untuk mengajar kita bagaimana untuk bersembahyang. Kita perlu ada berpuluh buku untuk menerangkan perkara yang sama.

Masalah umat Islam masa kini adalah kerana mereka tidak lihat ilmu lain selain daripada ilmu agama sebagai tiket ke syurga, tiket menemui Tuhan. Mereka fikir hanya dengan ilmu agama yang cukup banyak akan membuat seseorang itu lebih dekat dengan Tuhan dan lebih kasihiNya. Maka kita sebagai umat yang dijadikan Tuhan sebagai khalifah di muka bumi ini sebenarnya dalam keadaan yang amat-amat rugi. Kita gagal untuk mengenal dan mengkaji apa yang wujud di sekeliling kita untuk kebaikan manusia sejagat kerana ianya tidak nampak begitu penting berbanding ilmu agama untuk menemui Tuhan kelak. Lihat betapa 'selfish' jadinya diri kita. Kita mahu hidup dan mati semata-mata untuk diri kita sendiri. Kita mahu rangkul sebanyak mungkin pahala kebaikan untuk persediaan ketika mati. Bagaimana? Dalami ilmu agama dan bersedia untuknya sepanjang masa. Perkara lain? Tidak perlu diutamakan sangat kerana tidak membantu.

Aku fikir membantu lebih 200 juta umat manusia yang rabun warna kembali dapat melihat warna alam sebenar adalah jauh lebih mulia di sisiNya daripada mengejar ilmu agama untuk kepentingan diri sendiri. Sayangnya yang menemui penawar rabun warna itu bukan orang Islam.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…