Langkau ke kandungan utama

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fikir lebih baik dijadikan terminal regional lembah Klang bagi mengurangkan kesesakan di CBD (Central Business District) Kuala Lumpur.

Berada di TBS seperti berada di lapangan terbang. Papan tanda arah, skrin monitor pemberitahuan ketibaan dan pelepasan bas serta suasana persekitaran yang luas dan selesa membuat aku berfikir dua kali sama ada aku sedang berada di sebuah terminal bas atau terminal kapal terbang. Kemudahan lain yang disediakan juga sangat menarik. Kaunter tiket bersepadu yang cuba dipraktikkan di TBS adalah langkah bijak untuk menghindar ulat tiket yang biasa kita lihat di stesen bas. Kaunter tiket juga berfungsi secara digital sepenuhnya dan ini boleh mempercepatkan proses urus niaga. Ada juga terdapat kaunter tiket khas untuk OKU dan warga emas, dan juga terminal tiket automatik (buat masa ini masih belum beroperasi). Ruang khidmat pelanggan yang berada bersebelahan dengan kaunter tiket adalah lokasi bijak untuk memudahkan pelanggan berinteraksi sekiranya mereka memerlukannya.

Berlainan dengan terminal Puduraya, aras kaunter tiket BTS bukan berfungsi sebagai aras menunggu bas. Sebaliknya, ruang menunggu terletak di bawah aras kaunter tiket. Ada tiga set eskalator untuk turun dan naik ke ruang menunggu dan ianya dikawal oleh polis bantuan. Dalam masa yang sama, petugas bantuan BTS juga sentiasa di sekitar ruang legar untuk memberi bantuan.

Berbeza juga dengan terminal Puduraya, BTS mengasingkan ruang menunggu pelepasan bas dengan ruang ketibaan bas. Ruang ketibaan bas terletak di sebelah selatan, sama aras dengan ruang kaunter tiket.    Konsep parkir bas di TBS adalah bersifat sementara dan segera. Bas hanya dibenarkan untuk berhenti mengambil dan menurunkan penumpang di lot yang disediakan dalam masa yang terhad. Malah terdapat 'Bus Holding Bay' di luar daripada bangunan terminal untuk bas diletakkan sementara menunggu waktu untuk bergerak. Bagus, kurang asap berbahaya.

Aku dapati, ruang atas dari ruang kaunter tiket telah dikhaskan untuk restoran, kedai makan dan kedai runcit beroperasi. Meja makan yang disediakan cukup banyak dan selesa. Cuma kadang-kadang kita kena faham, orang kita agak ganas. Aku kira sekejap saja nanti semua perabot ini akan rosak.

Ada beberapa kritikan terhadap BTS. Pertamanya tandas. Setakat yang aku nampak, cuma ada dua set tandas bagi setiap aras. Paling penting, cuma ada satu set tandas di persimpangan ruang ketibaan, tepi kaunter tiket dan jalan hubungan antara BTS dan stesen rel lain. Aku fikir set tandas ini akan menerima beban penggunaan paling banyak. Risiko overloading dan breakdown tentu tinggi. Ruang ketibaan bas (unloading bay) yang bersifat terbuka dengan bumbung yang tinggi; kamu boleh bayangkan keadaannya waktu hujan turun. Tempias pasti akan mengganggu keselesaan penumpang yang tiba.

Satu aspek yang perlu diambil perhatian dalam di TBS sendiri walaupun ianya bersebelahan dengan terminal rel (ERL, KTM dan LRT), tiada langsung kaunter atau sekurang-kurangnya mesin tiket automatik yang diletakkan. Pengguna terpaksa pergi ke stesen-stesen rel tersebut untuk membeli tiket dan ini langsung tidak menampakkan ciri-ciri integrasi yang dibangga-banggakan.

Paling aku kecewa adalah penerimaan penyedia perkhidmatan bas ekspres terhadap BTS. Alasan mereka adalah kerana mereka mahu mengendali sendiri kaunter tiket. Itu niat jahat mereka sebenarnya. Kebanyakkan ulat tiket di terminal bas sedia ada berkhidmat dengan penyedia perkhidmatan ini dan mereka berfungsi untuk 'hassle'/mengganggu pengguna dalam membuat keputusan. Harga tiket juga boleh mereka manipulasi apabila kaunter tiket dijaga sendiri oleh mereka.

Adalah tidak adil pengguna perkhidmatan dibuli oleh penyedia perkhidmatan. Kerajaan patut bertindak tegas kepada syarikat bas ekspres yang enggan menggunakan BTS hanya kerana mereka tidak boleh mengendalikan sendiri kaunter tiket. Itu alasan bodoh yang menyusahkan orang ramai kemudian hari.

Sekali lagi aku harapkan agar BTS boleh dijadikan terminal integrasi semua arah, bukan arah selatan saja seperti yang dicadangkan sekarang. BTS ada keupayaan untuk mengendalikan jumlah penumpang yang banyak dalam keadaan yang agak selesa. Jangan membazir projek infrastruktur pengangkutan yang baik seperti BTS. Orang ramai patut bersuara dan menyatakan pendapat mereka. Kita tidak boleh harap wakil rakyat/pemimpin atau pegawai kerajaan untuk bersuara. Jangan harap mereka mahu naik bas ekspres. Naik kereta pun dieskot polis. Redah tol tanpa perlu bayar.

Tahniah kerajaan kerana membina BTS. Sekarang tanggungjawab pihak yang sepatutnya untuk menjalankan operasi dengan baik.

Ulasan

  1. kemudahan yang mesra dan moden serta dijamin berkualiti..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…