Langkau ke kandungan utama

Semasa Pindah

Sabtu tempohari kami berpindah ke rumah baru. Zura jatuh tangga hingga lebam sana sini di badannya sewaktu proses berpindah di rumah lamanya. Aku langsung belum sempat berkemas sepenuhnya. Sekadar pindahkan barang-barang berat dan penting terlebih dahulu.

Mandor Maszura menunggu barang diangkut dari lori.
 Zura dan aku kepenatan walaupun barang nampak tidak banyak. Kali terakhir aku berpindah adalah pada tahun 2007, lebih kurang empat tahun lalu. Ketika itu aku angkat sendiri barang-barang kerana tuan lori tidak menyediakan pekerja untuk mengangkat barang. Tambah RM50 untuk dapatkan pekerja. Aku cakap kepada pemandu, biar kami (rakan serumah ketika itu) saja yang angkat.

Untuk perpindahan kali ini, ada disediakan dua orang tenaga kerja untuk membantu mengangkat barang-barang. Mereka berdua datang dari Chennai, India. Kalau kamu lihat gaya mereka mengangkat barang, kamu dapat bayangkan iana seperti mengangkat timbunan guni di bahu. Mereka ini sungguh gagah. Itu yang aku beritahu mereka.
Sebahagian daripada barang-barang kami.

Tetapi jawab mereka mudah dan menyedarkan aku. Itu saja kerja yang mereka boleh dan biasa lakukan, mengangkut barang dengan kudrat mereka demi sedikit pendapat untuk menyara hidup. Kadang-kadang aku merengek dan mengeluh hanya kerana sebatang pen hilang dari meja kerja. Orang lain hendak cari sesuap nasi pun perlu mengerahkan segala daya yang ada di dalam dirinya.

Teddy bears Zura
Barang aku dan Zura tidak banyak. Setelah selesai dikemas, ruang di rumah nampak kosong dan amat lapang. Malah hingga timbul keadaan tidak ada apa lagi yang hendak dikemas, maka Zura bertindak menyusun koleksi 'teddy bears' beliau.

Buat masa ini cuma ada dua masalah. Pertama, paip untuk disambung ke mesin basuh masih belum disediakan. Kedua, paip air di sinki dapur masih bermasalah, tekanan air yang kurang berlaku ketirisan. Sedangkan paip air di bilik air beroperasi dalam keadaan yang baik dan tekanan juga kuat. Aku tidak mahu memanggil tukang paip hanya untuk membetulkan masalah yang kecil. Aku yakin dapat membaikinya sendiri. InshaAllah.

Makan nasi kandar pun jadilah, ya.
Menjelang lewat tengahari, kami keletihan. Kami bungkus makanan dari kedai makan dan menikmatinya di rumah. Makan tengahari pertama kami di rumah itu. Mak cakap,

"Pelan-pelan, Idan. Buat sikit-sikit."

InshaAllah.




Ulasan

  1. selamat berpindah!

    selamat juga mengemas, selamat garu2 kepala pasal budget lari(kadang-kadang terlepas pandang benda2 remeh yang boleh tahan juga kosnya), selamat bayar bulan2, selamat menahan godaan kedai perabot...

    tapi... makan megi(gara2 budget lari) pun lebih sedap kalau dalam rumah sendiri hahahaha

    saya yang dah setahun lebih duduk rumah sendiri pun, masih berkonsepkan padang futsal lagi...laaaapang jer huhuhuhu

    betul tu, pelan-pelan asalkan bahagia kannn...

    BalasPadam
  2. hurmm..selamat berpindah jugak~

    thn ni, da ley g rye umah bg shidan la nmpk gaye nyer :D

    BalasPadam
  3. Thanks Ira. Mel, jemput datang nanti ya.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…