Langkau ke kandungan utama

Rezeki Ramadhan


Hendak menulis panjang-panjang, otak masih letih setelah bertungkus lumus menyiapkan kerja pejabat yang dibuat sejak beberapa hari lalu lagi.

Pertamanya, Ramadhan tahun ini membawa berita yang sangat gembira dalam hidup Aku dan Zura. Zura telah disahkan mengandung lima minggu dua hari (sewaktu diperiksa oleh doktor tempohari). Syukur.

Patutlah berlainan benar keadaan Zura sejak kebelakangan ini. Beliau sering mengadu badan tidak selesa. Rupa-rupanya badan Zura sedang dalam proses bersiap sedia untuk ketibaan zuriat kami. Semoga dipermudahkan segala urusan dan dimurahkan rezeki kami berdua.

Aku bertanya dan ditanya (dan oleh orang lain juga), mahu anak lelaki atau perempuan? Jawapan aku dan Zura adalah sama. Anak lelaki atau perempuan, ianya tetap anugerah dunia dan akhirat. Tidak kisah yang mana satu. Kami hanya doakan zuriat yang baik, itu saja.

Kedua, Ramadhan tahun ini juga membuat aku senang hati dengan kerjaya. Aku telah disahkan taraf jawatan baru setelah hampir 10 bulan memangku. 

Langkah seterusnya, inshaAllah aku akan mencuba tahun hadapan untuk memohon jawatan yang lebih tinggi. 

Tetapi seperti posting aku di Facebook tempohari; pangkat dan darjat bukanlah segalanya dalam hidup ini. Ianya tidak seistimewa ketika mendengar khabar gembira dari doktor mengenai keputusan positif ujian mengandung.

Aku gembira di pejabat. Sekarang sudah ditugaskan dengan tugas-tugas baru. Perasaan sedih masih ada mengenangkan aku terpaksa lepaskan kerja yang menjadi minat aku; desain dan grafik. Aku suka berkarya melalui buletin, laporan tahunan, buku-buku dan poster yang aku hasilkan. Tetapi dengan jawatan yang aku miliki sekarang, tugas itu dirasa sudah tidak sesuai lagi untuk aku. Itu pandangan orang atasan.

Dua orang anak buah sedang aku berikan tunjuk ajar dari semasa ke semasa. Nampak mereka dapat menerima baik pandangan, kritikan dan cadangan yang aku berikan. Aku tidak katakan mereka 'diamond in the rough'. Mereka secara jujur aku katakan tidak ada kriteria untuk menjadi designer yang baik. Tetapi sekurang-kurangnya mereka mencuba dan aku hargai usaha mereka itu.

Hidup di rumah baru juga semakin selesa. Ternyata ianya tenang dan mendamaikan. Cuma dalam beberapa hari ini, rumah kami di'ganggu' oleh seekor anak kucing. Anak kucing ini pada malam hari akan naik dan tidur di jeriji besi di bahagian dapur yang bersambung terus dengan koridor apartmen. Mungkin kerana di jeriji itu aku letak helaian kain buruk menjadikan ianya tempat yang selesa untuk anak kucing itu melabuhkan tubuhnya.

Tetapi aku tidak mahu membela kucing tersebut. Awal pagi kucing kecil ini akan meraung meminta makanan. Aku sebolehnya tidak mahu berikan makanan kepada anak kucing ini kerana aku tahu, bila aku mula berikannya makanan, kucing ini tidak akan mahu pergi ke mana-mana lagi.

Ada polisi 'tidak dibenarkan membela haiwan' di apartmen kami dan aku perlu hormatinya. Walaupun ada yang masih berdegil dengan membela anjing, tetapi tidak bermakna aku juga harus melakukannya. Jadi aku dan Zura membuat keputusan untuk membeli jaring dan diikat di jeriji rumah. Kucing itu aku tidak tahu milik siapa kerana di waktu siang hari, ianya tidak kelihatan. Cuma waktu malam saja kucing kecil ini akan tidur di rumah kami. Aku duga ada pemilik rumah yang membela kucing ini dan pada waktu malam, ianya dihalau tidur di luar rumah. Ini kerana kucing ini tidak kurus kering tetapi nampak sihat.

Entahlah. Dulu Zura kata dia mahu membela ikan. Aku kata okay. Akuarium lama aku tertinggal di rumah bujang. Malas hendak ke sana semula. Esok lusa aku mahu cari akuarium di kedai. :D

Cik Ain, mahu anak kucing? Hehehe.

Ulasan

  1. Assalamualaikum :)

    Tahniah Idan dan Zura atas berita yang menggembirakan itu (dua-dua, dapat baby dan maju dalam kerjaya). InsyaAllah berkat kita melakukan kebaikan (mendirikan masjid) Allah akan permudahkan urusan kita.

    Bab kucing tu, masalahnya tak pasti siapa punya kan? Kot la kucing tu di 'kidnap' nanti takut tuannya tak tido malam pulak :)

    Rasanya kalau kucing tu tak menggangu dan merosakkan, biarlah dia di situ. Mungkin ada gunanya....

    BalasPadam
  2. Tahniah bro... Semoga di murahkan rezeki dan dipermudahkan urusan

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…