Langkau ke kandungan utama

Rahsia Diari Atok

Ketika beraya di rumah Pak Ndak di Kuala Kangsar, tiba-tiba terbit cerita mengenai arwah Tok Wan. Kalau aku, semua Tok aku dipanggil Tok saja, tidak ada tambahan Wan, Cik atau lain-lain gelaran.

Tok Wan sebelah ayah meninggal dunia kira-kira 20 tahun lalu, ketika aku berusia enam tahun. Tetapi aku masih ingat wajahnya. Aku masih ingat ketika usia tuanya, beliau sering duduk di tepi tangga belakang rumah menghadap ke jalan besar dan melihat kereta lalu lalang. Maklum tahun penghujung 70an - awal 80an, kenderaan di jalan raya masih belum banyak. Jadi sekali sekala bila ada yang lalu, kami melihat penuh minat.

Aku tidak pernah tanya kenapa Tok suka duduk di atas tong kayu sambil memegang tongkatnya. Aku juga sudah lupa apa saja perbualan dan ceritanya ketika itu. Jadi memori mengenainya hanya ada dalam beberapa keping gambar dan kenangan sewaktu aku kecil dahulu.

Tempohari, Pak Ndak memberitahu bahawa beliau ada menyimpan sebuah diari milik Tok. Kami sekeluarga agak terkejut dan sangat teruja apabila Pak Ndak menunjukkan diari tersebut kepada kami. Ayah membelek-belek diari Tok dengan penuh minat. Aku bergegas berdiri di sebelah ayah sambil menunggu masa untuk menelitinya.

Bila dapat saja peluang tersebut, aku belek setiap muka dengan penuh minat. Aku bacakan isi kandungan diari tersebut yang pada fikiran aku sebenarnya sebuah memo peribadi seakan catatan rekod-rekod penting sepanjang Tok.

Salah satu catatan dalam diari yang mencatatkan tarikh dan tempat Moyang aku meninggal dunia sewaktu mengerja Haji. Moyang aku, Abdullah bin Kechil meninggal dunia pada 11.7.1958 di atas kapal Anking di laut Aden, sewaktu dalam perjalanan pulang setelah menunaikan haji.
Melalui diari tersebut jugalah kami sekeluarga akhirnya dapat mengetahui tarikh sebenar kelahiran Ayah. Selama ini hari lahir Ayah disambut pada setiap 2 September. Tarikh sebenar kelahiran Ayah adalah 27 Ogos 1946.

Ada banyak isi kandungan diari yang menarik untuk dibaca. Walaupun ianya merupakan catatan-catatan ringkas, tetapi ia mengandungi fakta sejarah yang sangat bermanfaat. Diari tersebut menceritakan bahawa sewaktu penjajahan Jepun, Tok yang sebelum itu bekerja sebagai ahli bomba, meneruskan kerjaya tersebut seperti biasa. Malah setelah Jepun menyerah, jawatan ahli bomba Tok tetap diteruskan oleh pihak British.

Tok Ismail duduk di kiri. Gambar sekitar tahun 50an.
Diari itu juga menceritakan bagaimana Tok pada sekitar tahun 1935 - 1936 berulang alik ke Kuala Lumpur kerana Tok Perempuan menetap di sana. Tetapi diari tersebut tidak menceritakan kenapa. Bila aku bertanya, barulah Ayah dan Pak Ndak menceritakan bahawa ketika itu, ayah Tok Perempuan bekerja sebagai pemandu kepada seorang pegawai British di Kuala Lumpur.

Tok Ismail duduk bersama ayah. Aku duga gambar ini dirakam pada tahun 1980-1981 kerana adik no-3 (Suhana) aku yang kelihatan dalam gambar sudah boleh duduk (Suhana lahir pada tahun 1979).
Sungguh menarik cerita hidup manusia. Aku teruja dengan kewujudan diari tersebut. InshaAllah jika aku pulang ke Kuala Kangsar nanti, aku mahu merekod secara digital setiap isi kandungan diari yang sudah lusuh itu. Aku tidak mahu ianya lusuh ditelan zaman.

Keluarga sebelah emak juga tidak kurang menarik ceritanya. Bila aku balik dari Kuala Kedah dan singgah di Kuala Kangsar, aku dihulurkan oleh adik sebuah buku. Ianya merupakan salinan salasilah keluarga sebelah emak dari generasi pertama hingga ke generasi ke-7. Aku merupakan generasi ke-7 keturunan Tok Saad, orang yang membuka Gerik, Perak pada sekitar 1870.

Tok Saad berasal dari wilayah Pattani, Selatan Thailand sekarang. Itu cerita lain. Mereka ada Facebook mereka sendiri. Baguslah. Agak sukar untuk mengumpulkan salasilah keluarga sebelah Ayah kerana faktor geografi (mereka berpindah randah) dan usia keluarga yang aku duga lebih tua berbanding keturunan Tok Saad. Malah, aku pernah dengar satu cerita bahawa keturunan Ayah berasal dari Parsi kerana nenek moyang mereka dahulu adalah penjual kuda di Pulau Pinang. Salah seorang ahli keluarga mereka mendakwa bahawa penjual kuda di Pulau Pinang ketika itu adalah orang yang berasal dari Parsi (Iran sekarang), bukan dari Gujerat atau Selatan India.

Entah kenapa aku suka sejarah. Dulu waktu SPM, aku tidak ambil pun subjek sejarah. Sekarang baru aku nampak indahnya sejarah...

Ulasan

  1. Oh, terdetik rasa cemburu dengan penemuan diari itu... :)

    Kebanyakkan orang dulu-dulu yang boleh menulis dan membaca sebenarnya gemar mencatatkan berbagai info. Kalau rajin, cuba tengok di belakang gambar2 lama.. atau dinding dan lantai kayu rumah tua.. mungkin ada sesuatu dicatatkan di situ.

    Sedihnya kalau benda2 ini jatuh ke tangan manusia yang tak tahu menghargai. Bagi kita, diari itu sebuah khazanah bermakna, yang lain mungkin memandangnya sebagai sebuah buku usang yang lapuk.

    Perkara ni berlaku dalam famili saya :(

    BalasPadam
  2. Anonymous4:08 PTG

    Saya pun dari susur galut tok saad grik...sy dari sebelah tok zainab....

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…