Langkau ke kandungan utama

Sketsa Aidil Fitri 2011

Tahun ini pertama kali beraya bersama isteri dan pertama kali juga beraya di Kedah, lebih spesifik, Kampung Sematang, Kuala Kedah. Mula-mula aku mohon maaf, tiada gambar kami berdua di hari raya. Ada tetapi tidak sempat aku ambil dari PC di kampung.

 Aku beraya sehari di Kuala Kangsar. Cukuplah. Tahun-tahun sebelum ini pun sehari sudah mencukupi. Hari-hari berikut biasanya aku tidur saja dan tidak ke mana-mana. Sebelum itu, sempat juga berbuka puasa dua kali di Kuala Kangsar; dua hari terakhir Ramadhan. Aku tidak beli baju melayu baru. Aku tegaskan kepada Zura bahawa baju melayu yang sedia ada masih elok dan sangat jarang dipakai. Aku ada dua pasang baju melayu (putih - baju akad nikah dan oren - baju tahun 2008) serta dua helai baju melayu (hitam dan biru - baju tahun 2005) yang masih dalam keadaan baik.

Murtabak Pak Mad; murtabak paling glamer waktu Ramadhan di Kuala Kangsar.
Zura akur. Jadi Aidil Fitri tempohari, hanya Zura yang membeli baju baju; dua pasang baju kurung songket berwarna oren dan biru. Set baju oren kami pakai di Kuala Kangsar. Set biru di Kuala Kedah. Tahun depan inshaAllah aku akan setuju sekiranya Zura mahu aku beli baju melayu baru.

Sehari beraya di Kuala Kangsar, sempat menziarahi rumah saudara mara bersama Zura. Puas juga makan rendang tok. Kenapa dengan rendang tok? Tempohari sewaktu majlis perkahwinan aku, aku langsung tidak sempat hendak makan rendang tok. Itu sebabnya.

Hari kedua, aku dan Zura balik ke Kuala Kedah. Petang ada majlis kenduri aqiqah anak biras. Mereka masak kambing golek (yang aku tidak makan - memikirkan kolestrol yang sangat tinggi) dan ayam golek. Ada makanan lain tetapi aku kurang menjamahnya. Mungkin masih terlalu kenyang dengan makanan hari sebelumnya.

Kambing Golek!

Haziq & Marrisa, anak saudara sebelah keluarga Zura.
Memang suasana raya di kampung seperti Kampung Sematang begitu terasa berbanding beraya di kawasan bandar seperti Kuala Kangsar. Kuala Kangsar cuma terasa sangat sesak dengan kenderaan pada setiap kali musim perayaan tiba.

Hampir setiap rumah saudara mara di Kedah yang aku pergi, kami dihidangkan dengan nasi dan lauk pauk. Kuih muih hanya hidangan sampingan.

Akad Nikah sahabat.
Hari ke-4 Aidil Fitri, sahabat pejabat melangsungkan perkahwinannya di sebuah masjid tidak jauh dari rumah mertua aku. Aku dan Zura sempat menghadiri majlis akad nikah beliau. Terkenangkan saat yang sama kami lalui tidak beberapa bulan yang lalu.

Ahad kami pulang ke Kuala Kangsar untuk mengambil barang sebelum bertolak kembali ke rumah di Sunway pada hari berikutnya. Raya tahun ini adalah suatu pengalaman baru. Melihat budaya sambutan yang berbeza suasana dan keadaannya. Lima hari di Kuala Kedah, cuaca sentiasa panas terik. bila tiba hari pulang ke Kuala Kangsar, hujan turun dengan lebat.

Awan hitam berarak membawa hujan yang lebat di hari terakhir di Kuala Kedah.
Raya tahun ini juga merupakan cabaran bagi aku. Melihat Zura yang kurang sihat kerana sedang lalui fasa awal hamil kadang-kadang membuat aku kaku. Tidak tahu apa yang boleh aku buat untuk meringankan beban yang ditanggung. Tanya banyak kali pun, jawapan yang sama aku akan terima. Mungkin sebab itu tanggungjawab melahirkan anak diserahkan kepada perempuan. Kerana perempuan lebih sabar berbanding lelaki. Agaknya.

Hari ini, di pejabat. :-/

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…