Langkau ke kandungan utama

Salut Untuk Seorang Genius

Aku ingat-ingat lupa bila pertama kali aku berkenalan dengan komputer Apple. Seingat aku sewaktu 1989, ketika tingkatan 2 di MRSM Balik Pulau. Ketika itu MRSM sudah mempunyai makmal komputer sendiri dan setiap orang pelajar didedahkan dengan pengetahuan mengenai komputer. Sebelum itu aku sudah berjinak-jinak dengan komputer di rumah seorang sahabat dan menyertai kelab komputer di sekolah.

Apple IIe

Kebanyakkan komputer di makmal tersebut adalah terdiri dari jenis IBM AT, tetapi ada beberapa buah komputer Apple II/IIe (seingat aku). Malah, jika tidak salah, ada Apple Macintosh dan mungkin Lisa. Kami diajar menggunakan bahasa pengaturacaan mudah seperti Basic dan Logo. Jangan tanya, aku sudah lupa semua itu. Tetapi sangat menarik apabila kami dapat menghasilkan arahan-arahan mudah melaluinya.

Lama selepas tamat belajar dan selepas habis universiti, barulah aku bertemu kembali dengan sebuah Mac. Ketika itu Mac tidak ada bezanya dengan komputer lain yang ada; monitor, CPU, keyboard dan mouse. Standard dengan warna beige yang membosankan. Ya, Apple pernah begitu membosankan suatu ketika dahulu. Cuma ketika itu, aku langsung tidak tahu menggunakannya. Maklumlah, ketika itu aku sudah didoktrinkan dengan penggunaan bermula dari Microsoft Windows 3.0 hinggalah yang popular ketika itu, Windows 98. Apple MacOS 8 dirasakan terlampau kompleks dan mengelirukan. Aku diminta untuk membuat editing gambar menggunakan Photoshop dan mencetaknya.
Apple PowerPC

Pertama, aku sendiri tidak tahu apa itu Photoshop (ketika itu) dan mencetak di Mac sama seperti seolah-oleh mencetak di kilang percetakan. Tersangat sukar. Atau mungkin ketika itu aku tidak tahu bagaimana hendak mengendalikan sebuah Mac.

Awal 2000, aku sering berkunjung ke pejabat seorang rakan yang merupakan seorang peguam. Kebetulan, pejabatnya berkongsi dengan sebuah syarikat yang menggunakan sistem komputer canggih Mac Pro dan Silicon Graphics. Aku sangat teruja melihat Apple Mac G4 berbentuk kiub ketika itu. Design yang sangat unik dan menarik.
Apple G4 Cube

Namun ketika itu aku masih tidak mengerti mengenai Mac dan aku fikir hanya pakar saja yang akan menggunakan komputer secanggih Apple. Apa tidaknya, sebuah komputer Apple harganya sangat mahal dan jarang dapat dijangkau oleh orang biasa seperti aku.

Pada tahun 2006 ketika bekerja di pejabat sekarang, aku ditawarkan oleh seorang bos untuk bekerja di bahagiannya dengan tugas spesifik, menghasilkan buletin, laporan tahunan dan buku-buku lain. Mulanya aku menggunakan komputer sendiri yang aku usung pergi balik dari rumah setiap hari. Lama kelamaan komputer aku sendiri hampir musnah akibat di'kerja'kan oleh aku. Lalu aku mengadu kepada bos. Bila ditanya komputer apa yang aku mahu bagi memudahkan kerja-kerja grafik aku, jawapan aku mudah.

Aku mahu sebuah Apple iMac.

Kenapa?

Kerana di tempat aku mencetak buku-buku yang dihasilkan, pereka grafik di sana menggunakan Apple iMac (ketika itu, sekarang mereka guna Mac Pro) untuk kerja-kerja mereka. Jadi alasan aku mudah, lebih baik beli sistem yang sama dengan tempat mencetak bagi memudahkan kerja.

Bos setuju.
Apple iMac (Polycarbonate body)

Maka pada pertengahan 2006, aku menjadi orang pertama yang mengendalikan sebuah Mac di pejabat ini. Malah, itulah satu-satunya Mac yang ada di pejabat ketika itu. Hari pertama aku berdepan dengan Apple iMac ini, aku tergamam. Aku langsung tidak ada pengalaman menggunakan Mac apatah lagi berdepan dengan Mac OSX 10.4 yang terpasang di dalamnya. Buka saja Mac, aku keliru. Apa yang hendak aku lakukan? Nasib baik ketika itu aku ditempatkan di dalam sebuah bilik atas sebab keselamatan (kerana iMac yang mahal), maka bos tidak tahu mengenai 'zero knowledge' aku tentang Mac.

Aku ambil masa lebih sebulan untuk memahirkan diri dengan iMac. Belajar selok belok melalui video dan bacaan dari internet. Lama kelamaan ianya menjadi sangat biasa dan mudah. Setiap rakan yang datang mengunjungi akan teruja melihat sebuah iMac di depan mata aku dan sering bertanya bagaimana aku boleh mengguna Mac sedangkan orang lain menggunakan PC biasa. Soalan ini masih aku terima sehingga hari ini.

Apple iMac (Aluminium Body)
Menjelang 2007, kami di pejabat ada sebuah program besar. Bos besar ketika itu memang seorang yang esentrik, sentiasa mahukan yang gah. Aku ditugaskan untuk menyiapkan slaid persembahan beliau. Dalam perbincangan, beliau mencabar kami supaya menghasilkan slaid persembahan yang boleh dipaparkan ke tiga buah layar sekaligus. Kami tergamam. Aku cadangkan agar dibeli dua buah lagi iMac supaya persembahan nanti nampak lebih menarik dan hebat. Beliau setuju atas dasar minat beliau sendiri terhadap Mac.

Seminggu selepas itu, datang dua buah Apple iMac baru berbadan aluminium yang aku guna hingga ke hari ini. Tahun ini tahun ke enam aku menggunakan komputer jenama Apple sebagai komputer kerja di pejabat. Ya, sudah enam tahun dan aku masih satu-satunya staf di pejabat yang menggunakan Apple secara eksklusif. Bukan menunjuk bagus tetapi kerana tugas yang memerlukan aku menggunakannya.


Apple MacBook Pro
Aku pernah membeli sebuah Apple MacBook Pro tetapi ianya telah dicuri setahun lepas. Turut hilang ketika itu, sebuah Apple iPod Shuffle yang aku guna ketika berbasikal.

Jika ditanya adakah aku akan guna komputer selain Apple, aku jawab Ya. Aku masih menggunakan komputer berOS Windows di rumah setiap hari. Tetapi jika diberi pilihan, aku lebih senang menggunakan Mac setiap masa. Suatu ketika dahulu aku paling suka memasang komputer sendiri; beli komponen komputer di Plaza Low Yat dan pasang hingga terbina sebuah PC. Sekarang, cukup jika aku dapat beli sebuah iMac dari kedai, bawa pulang, pasang kabel elektrik dan beberapa komponen lain dan tekan suis ON di belakang badan iMac. Walla! Tidak perlu 24 jam berhempas pulas menyiapkan sebuah PC yang akan diserang virus dalam masa sebulan selepas itu.
iPod Shuffle

Inilah tribute aku untuk Steve Jobs, pengasas Apple Inc. bersama-sama Steve Wozniak. Beliau meninggal dunia pada 5 Oktober 2011 setelah beberapa tahun melawan kanser. Kerana visi dan pandangan jauh beliau, komputer ada di hampir setiap rumah. Kerana beliau juga, PC menjadi semudah yang kita hadapi sekarang.

Salut untuk seorang genius.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…