Langkau ke kandungan utama

Lebih Ceria di Rumah & Pejabat

TV baru sudah dapat. Syukur. Dalam hujan lewat petang semalam, aku dan Zura ke kedai berhampiran pejabat Zura untuk mengambil set TV tersebut. Zura minta ambil sendiri bagi menjimatkan kos penghantar yang dikenakan sebanyak RM50 walaupun rumah kami cuma 5km dari kedai tersebut.

Panasonic 42" LCD TV. Terasa lebih besar dari yang biasa dilihat sebelum ini. Maaf, gambar tidak elok.

Bayaran? Tidak perlu. Bayar bulan-bulan ke syarikat Zura sehingga selesai. Interest free pula. Islamik, bukan? Harganya juga lebih murah dari harga pasaran. Hampir RM400 lebih murah! Tetapi jangan pula suruh aku tolong belikan untuk kamu. Ini urusan Zura dengan pejabatnya. Kesian pula dia nak uruskan permintaan orang lain pula.

Tetapi malam tadi aku tidur awal. Belum jam 10 malam aku sudah terlena, sehingga subuh. Letih kerana tidak cukup tidur, menyiapkan kerja pejabat sehingga jam 4.00 pagi sehari sebelumnya. Syukur kerja selesai dan hasilnya sangat baik. Ini video yang aku hasilkan,


Aku hasilkan dalam masa beberapa jam. Harap maklum, ianya sebuah video, bulan slaid. Jadi aku terpaksa guna Apple Motion untuk menghasilkannya dan Apple Motion bukan sebuah perisian yang mudah! Video ini adalah lakaran sepanjang usaha bahagian aku di pejabat menggerakkan program hari inovasi. Aku memang terlibat secara langsung terutama berkaitan hal-hal grafik. Backdrop, banner, bunting, buku atur cara dan slaid hari upacara dihasilkan sepenuhnya oleh aku.

Banner Hari Inovasi Jabatan
Tagline Hari Inovasi

Tahun ini berbeza dengan tahun-tahun sebelumnya. Hasil kerja lebih berwarna-warni, sesuai dengan Bos Besar baru di pejabat, seorang perempuan. Jadi warna nampak lebih ceria berbanding yang sebelumnya. Memang puas kerana Bos Besar ini tidak terlalu kritikal dengan pemilihan konsep. Janji sesuai. Itu yang aku dapat rasakan. Dulu bos-bos lama nampak sering nampak rigid walaupun hakikatnya mereka tidak tahu apa yang mereka cakapkan. Hasilnya, kerja yang baik jadi huru hara.

Sebab itu aku tulis satu ayat di Wall Facebook berbunyi lebih kurang begini,

"Ada manusia tak pandai nak fikir abstrak. Otaknya linear sepanjang masa. A to Z perlu lalui B, C, D... Takde jalan lain. Malang sungguh mereka tak nampak indah dalam 'chaos'. :)"

Tidak semua manusia berupaya untuk berfikir secara abstrak. Ramai antara kita walaupun mampu buat 10 kerja sekaligus dalam satu masa, tetapi konsep kerjanya masih sama, linear. Bergerak di atas satu garis lurus dan lalui poin-poin yang telah ditetapkan. Ianya adalah pergerakan 'selamat'. Ianya valid kerana ramai antara kita tidak sanggup mengambil risiko kegagalan.

Tetapi fikiran secara abstrak/rawak itu ada baiknya. Ianya membuat kita lebih kreatif dan inovatif. Bak kata pepatah, setiap hasil ciptaan yang hebat itu pastinya bermula dari idea yang 'gila'.

Sekarang, masa untuk rehat selama lebih kurang dua bulan. :D Kerja tahunan sudah selesai!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…