Langkau ke kandungan utama

Cuti Musim Tengkujuh - Part 1

Lima hari bercuti, meredah Titiwangsa menuju negeri-negeri di timur. Pahang sekadar melintas datang dan pergi. Terengganu menjadi teratak penghilang lelah, penyambung silaturrahim. Kelantan menjadi syurga warna warni kertas-kertas petak bertukar tangan.

Aku patut menulis novel. Ya, aku tahu.

Lima hari bercuti, mengikut saudara mara (sebelah Zura) menziarahi abang mereka di Setiu, Terengganu. Perjalanan lebih 10 jam dengan Proton Exora yang mampat dengan 10 orang penumpang, sedangkan muatan selesa cuma tujuh, dan lapan sudah terasa sesaknya. Aku menjadi pemandu kedua, ternyata lebih tahu jalan di pantai timur dari semua mereka yang di dalam kereta.

Jam tiga pagi bertolak dari Bandar Sunway. Aku menenami biras yang memandu. Kereta dia. Penumpang lain di belakang sama ada tidur-tidur ayam atau sudah lena diulit mimpi. Sekali sekala mereka terjaga melihat suasana sekitar yang kelam. Kami sempat berhenti di Gambang, meregang kaki, merehatkan badan. Aku dan beberapa orang lain menjamah nasi goreng pedas yang disediakan oleh mertua. Memang pedas. Akibatnya aku sakit perut. Beberapa kali terpaksa ke tandas.

Sampai di Kemaman, suasana sudah siang. Kami melefon saudara di Setiu.

Mendung menyambut kami sepanjang masa kami di Pantai Timur

"Siapkan sarapan pagi! Kami akan tiba tidak lama lagi!" Lebih kurang begitu yang kami beritahu kepada mereka di Setiu. Tidak kami sedari dari Kemaman ke Setiu masih ada empat jam perjalanan! Sampai di Marang, biras sudah kepenatan. Mungkin kerana dia masih belum rehat sejak habis bertugas sebagai polis malam sebelumnya.

Menghilang lelah dan mengisi perut di Rantau Abang

Aku menyambung pemanduan dengan lebih berhati-hati (sedia maklum biras adalah pelumba Formula 1).  Tiba di Kuala Terengganu jam sudah menunjukkan 11 pagi. Kami berhenti seketika untuk meregang badan dan menunaikan hajat-hajat yang sudah tersimpan lama sejak dari Kemamang (pun intended).

Aku melihat peta di telefon. Aku melihat tanda arah di sepanjang jalan. Mana ada tempat bernama Setiu? Memang tidak ada. Setiu adalah sebuah daerah di Terengganu. Bandar utamanya adalah Permaisuri, di mana di situ terletaknya premis-premis penting bagi daerah Setiu. Lalu aku terus memandu menuju Setiu. Kali terakhir aku sampai di kawasan itu adalah kira-kira 28 tahun lalu. Aku langsung tidak dapat bayangkan keadaannya ketika itu.

Bandar Permaisuri, Setiu

Tiba di rumah biras, kami semua terkapar keletihan. Aku yang masih belum tidur sejak malam sebelum, lena di atas sofa di luar rumah. Sekali sekala bayu lembut mengusap tubuh badan. Sarapan pagi yang diminta awal pagi oleh kami menjadi makan tengahari. Nasi dagang. Tetapi di Setiu, nasi dagangnya adalah versi Kelantan. Tidak menepati selera aku tetapi tidak mengapa.

Rumah biras tempat kami menginap sepanjang di Pantai Timur

Lewat petang, biras mengajak kami menikmati suasana pantai di Penarik sambil dijamu dengan udang, sotong dan ikan goreng tepung yang katanya begitu popular di kawasan tersebut. Tidak menghairankan. Ketika di kedai, begitu ramai orang yang sedang menikmatinya.

Kedai udang, sotong dan ikan goreng tepung Hasnik, Penarik, Terengganu. Cubalah jika anda tiba di sini. Sedap!
Udang goreng tepung Penarik. Memang sedap.

Ombak musim tengkujuh di Penarik sungguh menggerunkan. Badai yang menghempas pantai dengan bunyi 'amarah'nya memberi amaran agar kami tidak pergi jauh dari daratan. Kami hanya bermain di gigi air, membiarkan sisa ombak membasahi kaki di mana kami berdiri.

Ombak laut musim tengkujuh di Pantai Penarik, Terengganu.

Malam pula sempat kami berkaraoke di sebuah pusat karaoke kampung. Suasana yang panas dan sistem bunyi yang memekak telinga membuat aku lebih senang berada di luar bilik karaoke. Lewat jam 11 malam baru kami pulang. Makan malam sudah sejuk tetapi tetap kami jamah dengan penuh nikmat. Esok perjalanan masih jauh. Kami mahu ke sempadan negara.

Itu hari pertama di Pantai Timur.

Ulasan

  1. ada hutan-hutan lipur yang menarik tak idan di sana..bole aku bwk budak aku buat dendro dengan forestry...

    BalasPadam
  2. Aku tak tau la pulak Terengganu ada hutan lipur ke tak area setiu tu. Tapi hutan aku nampak masih dense kalau tak pun jenis secondary. Area tempat aku duduk tu dekat dengan sungai tapi aku tak nampak hutan paya situ. Lebih kepada tebing sungai biasa tapi tak develop. Lain, tak pasti. :D

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…