Langkau ke kandungan utama

Nota Ringkas

Sudah lama aku tidak menulis nota-nota pendek.

Gaji Baru

Kakitangan kerajaan hampir setiap hari berbincang mengenai skim gaji baru. Jumpa sesiapa saja yang dikenali, topik 'SBPA' pasti menjadi salah satu inti perbualan. Aku sudah tahu tangga gaji baru aku nanti. Ianya kenaikan sebanyak RM168++ sebulan, berbanding gaji lama.

Banyak? Bolehlah. Dalam satu komentar di surat khabar online, aku beritahu dengan RM168++ itu mungkin cukup untuk membeli lampin pakai buang anak (yang bakal lahir, inshaAllah), susu formula bayi dan keperluan lainnya. Apa yang anda boleh dapat dengan RM168? Tidak banyak. Itu hakikatnya. Jadi jika ada yang tanya adakah banyak kadar kenaikan itu, aku jawab tidak.

Aku tidak pasti apa yang kerajaan sekarang cuba capai. Pertama, jumlah penjawat awam (PA) terlalu ramai. 1.4 juta pekerja untuk menguruskan 28.3 juta penduduk adalah nisbah yang tidak wajar. Jumlah PA perlu dikurangkan menjadi sekitar setengah juta orang. Belanja mengurus kerajaan sekarang adalah pada kadar 78% belanjawan tahunan. Selebihnya adalah untuk belanja pembangunan. Bagaimana sebuah negara mahu mencapai kemajuan jika sekadar 22% belanjawan diguna untuk pembangunan? Jalanraya baru, jalan kereta api, sekolah baru, infrastruktur baru itu semuanya memerlukan wang. Jika banyak wang untuk pembangunan, maka banyak juga projek pembangunan boleh dilaksana. Mengurangkan separuh tenaga kerja PA adalah langkah baik untuk mengurangkan belanja mengurus dan jumlah yang dijimatkan itu boleh disalurkan untuk pembangunan.

Sudahlah 78% belanjawan diperuntukkan untuk pengurusan, sejumlah daripada wang yang diperuntukkan untuk gaji PA terpaksa dikongsi dalam satu 'pool' yang sangat besar. Akibatnya pai gaji untuk setiap PA mengecil. Hanya tingkat tertentu dalam PA saja menikmati mata gaji yang selesa. Selebihnya hanya sekadar cukup makan. Jangan hairan jika PA ada hutang keliling pinggang.

Jangan suruh aku cerita mengenai 'tali merah panjang' dalam perkhidmatan awam. Aku boleh meleret sampai jadi sebuah novel, mungkin.

Rutin

Balik rumah dari kerja, perkara pertama yang dibuat adalah memegang perut Zura, cuba merasakan denyut gerak bayi dalam kandungannya.

Ada kalanya sunyi sepi. Ada waktu ketika si bayi mahu mengambil hati ayahnya, secara tiba-tiba beliau akan memberi respon.

Kami berdua sekarang sangat berhati-hati dengan perbualan kami. Seboleh mungkin kami tidak mahu mengeluarkan kata-kata yang tidak esok dan cakap perkara yang kurang sesuai didengari. Kami percaya bayi dalam kandungan itu boleh dengar apa yang dibicarakan di luar dari perut si ibu.

Patutlah. Ya, patutlah menjadi ibu dan bapa itu suatu perkara yang 'magical'. Ianya sangat mengasyikkan.

Kerja Masih Ada

Aku fikir di akhir-akhir tahun ini datang ke pejabat tanpa banyak kerja yang perlu dilakukan. Tidak. Ada juga beberapa kerja yang mendesak baik di pejabat, mahu pun kerja sambilan di studio video perkahwinan.

Syukur juga bila memikirkan di hujung tahun begini aku boleh tambah pendapatan sehingga mencecah RM1,000 hasil kerja sambilan yang dilakukan. Orang kata itu rezeki anak. Apa pun jua, syukur kepadaNya.

Harapnya tahun hadapan rezeki aku dan sekeluarga lebih baik.

P/S:
Ingatkan aku supaya sekali sekala dapat aku rakam suasana alam yang indah damai. Sudah lama aku tidak melakukannya.

Sudah lama tidak merakam senja dari jendela pejabat.

Ulasan

  1. aku setuju dengan kau idan...sebenarnya antara sedar dan tidak sebenarnya kerajaan Malaysia ada menyimpan liabiliti yang tidak produktif ibaratnya kalau si polan ni tiada dalam kerajaan lagi baik menghabiskan beras je..kemudian aku tengok banyak sangat jawatan-jawatan yang sebenarnya tak perlu ada pun lagi baik...cuba kau tengok pada jam 8.00 hingga 11.00 pagi kalau berurusan di kaunter kerajaan ada orang ke yang nak layan kau? tak de kan..kemudian satu hari sampai 10 kali pi minum...golongan mcm ni lah yang tidak sepatutnya berada dlm kerajaan...kadang-kadang aku fikir ada betul nye juge cadangan mengurangkan kakitangan kerajaan...malas nak cerita lagi seminggu pun tak habis...apa-apa hal pun kita lahir drpd jiwa "woodtech" yang tak pernah diajar buat kerja-kerja bodoh kan idan?

    BalasPadam
  2. Ya, betul tu Bob. Kita belajar woodtech, diajar untuk tidak membazir kerana every bits of a tree can be use.

    Kurangkan PA bukan bermaksud pecat, VSS atau apa saja cara macam. Kurangkan dengan buat limit pengambilan dan gantian staf yang bersara supaya sampai satu tahap jumlah PA bersesuaian.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…