Langkau ke kandungan utama

Kuasa Rakyat

Sebolehnya aku mahu kurangkan berpolitik di dalam blog ini. Aku tidak mahu terlibat dengan suasana politik sampah seperti di Malaysia. Dulu aku rajin menulis di sini dan menceritakan kepincangan kaedah demokrasi yang diamalkan di Malaysia. Masalahnya, bila aku berkunjung dari satu blog ke satu blog lain, surat-surat khabar online, forum dan juga kadang-kadang di Facebook, jelas aku lihat ramai antara kita tidak faham apa itu demokrasi, tidak faham apa itu kerajaan, tidak dapat bezakan kerajaan dan parti yang memerintah serta tidak dapat membeza antara kritik dan sokongan.

Masalah paling jelas terutama di kalangan orang melayu adalah mereka ini ramainya bersifat memberi kata dua; you're either with me or against me. There is no middle way. Mereka juga bersifat menghukum dan sekiranya tidak mampu lagi hendak berdebat cara sihat, mereka akan lakukan pembunuhan karakter.

Aku sanjung demokrasi dan secara asasnya demokrasi adalah bersifat keadilan untuk semua. Apabila ianya bersifat keadilan untuk semua, itu sifat-sifat kenegaraan secara Islam. Jangan kita sempitkan akal bahawa demokrasi itu berasal usul dari Greek serta bersifat sekular. Ianya adalah sebuah konsep dan selagi konsep ini tidak bertentangan dengan Islam, tidak ada apa yang patut menghalangnya.

Salah satu konsep demokrasi adalah konsep kebebasan bersuara. Maksudnya sesiapa saja di dalam negara ini berhak menyatakan pendapat, memberi pendapat dan dalam keadaan tertentu mengkritik atau menegur. Maka apabila rakyat menegur pemimpin, sepatutnya pemimpin yang Islamik akan menerima teguran tersebut dan ianya dalah sebagai pesanan bahawa rakyat nampak salah silap dalam kepimpinan beliau. Ini sesuai dengan kata-kata yang Khalifah Umar al-Khattab suarakan ketika beliau menjadi khalifah;

"Andai aku membuat kesalahan di dalam pekerjaanku sebagai khalifah dan aku membuat silap, maka engkau tegurlah aku"

Apabila ada terlalu ramai rakyat yang menegur pemimpin, maka sedarlah pemimpin itu bahawa beliau sedang atau telah melakukan kesalahan dan rakyatnya (walaupun cuma seorang) tidak menyukai perbuatan beliau itu.

Kerajaan berfungsi untuk berkhidmat kepada semua rakyatnya tanpa mengira siapa mereka dan ruang undi mana yang mereka pangkah. Setelah tamat pilihanraya, tugas pemimpin yang dilantik adalah untuk menguruskan negara demi kesejahteraan dan keamanan seluruh rakyatnya, tidak kira di mana mereka berada. Tidak ada seorang pun yang boleh diabaikan dan tidak ada seorang pun yang boleh dianiaya hidupnya.

Namun begitu, adakah realitinya begitu di sekeliling kita? Aku tinggalkan persoalan ini untuk anda jawab dengan jujur.

Kerajaan juga tidak bersifat individualistik. Ianya tidak mengenai seseorang pemimpin apatah lagi untuk sekumpulan pemimpin. Kerajaan adalah mengenai rakyat. Mengenai bagaimana sekumpulan individu yang dilantik oleh rakyat untuk menjalankan fungsi-fungsi sebuah negara dengan sebaik-baiknya. Bagi aku, hakikatnya kepimpinan sebenar adalah rakyat itu pemimpin dan wakil rakyat itu pelaksana amanah. Wakil rakyat ini dihormati kerana tanggungjawab yang mereka junjung di bahu mereka, bukan gelaran dan pangkat yang mereka miliki.

Wakil rakyat adalah seorang pelaksana yang perlu melaporkan kepada rakyat hasil kerja yang mereka laksanakan sepanjang tempoh mereka berkhidmat. Wakil rakyat juga perlu sedar bahawa setiap wang yang mereka perolehi, setiap wang yang dibelanjakan atas nama wakil rakyat adalah wang milik rakyat. Mereka tidak boleh sesuka hati membuat atau melaksana sesuatu usaha tanpa persetujuan rakyat.

Mereka, wakil rakyat juga perlu sedar bahawa merekalah yang patut tunduk hormat kepada rakyat kerana dipertanggungjawabkan untuk berkhidmat kepada majikan mereka iaitu rakyat di dalam negara ini. Merekalah yang sepatutnya datang awal di majlis atau sesi bersama wakil rakyat, mereka harus menunggung kehadiran rakyat, bukan sebaliknya.

Merekalah yang sepatutnya berbaris di kiri kanan jalan melaungkan rasa bangga kerana dapat berkhidmat untuk rakyat yang memilih mereka, bukan sebaliknya.

Merekalah yang sepatutnya memohon nombor giliran untuk bertemu dengan setiap rakyat dan bertanya apa lagi yang boleh mereka lakukan untuk rakyat, bukan sebaliknya.

Sistem politik di Malaysia ini realitinya berkonsepkan feudalistik iaitu rakyat menyembah tuannya (wakil rakyat yang bila menjadi wakil rakyat, ianya seperti menjadi tok penghulu, tok demang atau raja). Ia tidak sepatutnya begitu. Penghormatan berbentuk memuja, mendewa atau menyanjung melebihi sifatnya sebagai seorang WAKIL. Namanya jawatan sangat jelas, WAKIL RAKYAT. Mereka adalah tidak lebih wakil kepada sekelompok rakyat di dalam pemerintahan negara. Pemilik pemerintahan negara adalah milik rakyat, bukan milik wakil rakyat.

Maka jika rakyat menegur, ianya sama erti seorang CEO menegur pengarahnya. Rakyat adalah CEO dan wakil rakyat adalah manager. Selagi anda ingat semua itu, selagi itu ianya tidak menjadi kesalahan jika kita membelakangi wakil rakyat yang kita tidak suka. Ianya tidak menjadi kesalahan untuk kita menegur para wakil rakyat.

Demokrasi membenarkan adanya konsep penyokong dan pembangkang. Suara majoriti lawan suara minoriti. Majoriti atau minoriti seseorang itu, beliau tetap mempunyai hak-hak untuk bersuara ke atas wakil rakyat. Tidak ada istilah "golongan minoriti perlu hormat golongan majoriti". Hakikatnya apabila selesai pilihanraya, tidak ada lagi majoriti atau minoriti. Apa yang ada cuma rakyat sebagai stakeholder paling besar dan utama. Biru, hijau atau mereka sokongan mereka, apabila selesai pilihan rakyat, warna mereka cuma satu; warna yang sama sebagai rakyat Malaysia.





Ulasan

  1. biru, hijau atau apapun sokongan mereka, apabila selesai pilihan rakyat, warna mereka cuma satu; iaitu warna "DUIT" yang menjadi matlamat yang sama setiap yang memerintah...rakyat macamtu jugaklah...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…