Langkau ke kandungan utama

Dari Sebalik Tirai, Kami Lihat Keindahanmu

Tempohari hari, seperti yang dirancang, aku dan Zura ke Sunway Medical Centre. Ianya pusat perubatan paling hampir dengan rumah kami. Berbekalkan pengetahuan bahawa ada promosi istimewa, Zura mahu membuat imbasan 2D/4D anak di dalam kandungannya. Aku teruja sejak beberapa minggu lalu. Inilah kali pertama kami bakal melihat anak dalam kandungan. Selama ini aku hanya dapat merasai pergerakannya saja apabila telapak tangan aku diletak atas perut Zura. Sekali sekala terasa bayi dalam kandungan seperti menolak-nolak tangan ini. Aku tersenyum setiap kali ianya berlaku.

Petang itu kami masuk ke bilik imbasan bertemankan seorang pegawai perubatan. Ianya sekadar imbasan, tiada konsultansi. Kami fikir tidak perlu konsultansi tambahan kerana setiap bulan Zura pergi memeriksa kandungannya di klinik. Jadi, kami hanya mahu melihat pergerakan dan 'gambar' bayi dalam kandungan.

Setelah beberapa detik menanti melihat pegawai perubatan itu menyapu cecair dan meletak alat mengimbas di atas perut Zura, kelihatan sosok samar di skrin TV hadapan kami. Itu dia, si bayi kecil sedang damai di dalam perut ibunya. Tidak tahu lagi dunia ini bagaimana keadaannya; manis dan masamnya kehidupan ini.

Hello you...

Sukar hendak dihuraikan perasaan ketika itu, segalanya bercampur baur. Aku tahu ada tangisan di mata Zura.

Syukur dengan apa yang dilihat. Bayi di dalam rahim ibunya sihat walfiat, sempurna sifat dan keadaannya. Apa lagi yang hendak dipinta melainkan dipermudahkan urusan ketika melahirkannya ke dunia nanti.

"Chubbynya baby..." Kata pegawai perubatan.

Kami hanya tersenyum. Teringat foto lama ketika aku kecil. Pipi tembam.

"Mestilah, ikut ayahnya waktu kecil dulu..." balas aku sambil tersenyum.

Bayi kami nampak pemalu. Menutup separuh mukanya dari dilihat oleh kami. Kaki rapat tertutup, menyukarkan lagi pegawai perubatan dan kami untuk menentukan jantinanya. Sesekali, beliau menguap luas dalam perut ibunya. Kemudian membuka tutup mulutnya seperti cuba mengatakan sesuatu kepada kami. Mungkin kami mengganggu waktu tidurnya.  

Dia Menguap Luas, Kami Ketawa Melihat Telatahnya

Lama pegawai perubatan mencari sudut yang sesuai untuk merakam gambar dan cuba melihat jantina si bayi. Akhirnya petanda yang dicarinya ditemui. Sambil tersenyum, pegawai perubatan berkata,

"Saya sudah nampak jantinanya"
"Apa, lelaki ke?" Aku sepantas kilat bertanya.

"Nampak ada tiga garis ini..." sambil menunjuk pada skrin. "Ianya petunjuk bahawa bayi ini adalah perempuan" sambung pegawai perubatan.

Aku dan Zura tersenyum. Syukur. Lelaki atau perempuan tidak penting. Kami terima dengan redha. Terus saja aku berpaling ke arah Zura dan berkata,

"Che Embun!"

Ketawa?

Serentak itu juga Zura menampar bahu aku. Che Embun adalah gelaran aku kepada si bayi dalam perut Zura. Kami bercadang untuk memberi nama melayu klasik kepada bayi kami. Aku bergurau dengan Zura bahawa sekiranya anak kami itu perempuan, aku mahu namakan Che Embun.

Tidak, kami tidak akan namakan anak kami Che Embun. InshaAllah namanya nanti membawa maksud yang baik. Sebolehnya tidak terlalu Arabik, lebih bersifat Melayu. Zaman sekarang orang kita sudah meninggalkan nama-nama Melayu yang sangat indah bunyinya. Padahal nama-nama tersebut masih juga membawa maksud yang baik. Orang sekarang lebih teruja memberi nama berbunyi Arabik tetapi ejaannya kebaratan atau selagi boleh, menggunakan huruf-huruf janggal. Biarlah anak kami nanti mempunyai nama yang baik dan mudah disebut. 

Dua bulan dari sekarang, inshaAllah. Kami menunggumu wahai sang puteri.

Ulasan

  1. awwww... che embun cute !

    bestnyerr :D

    BalasPadam
  2. lelaki atau perempuan itu bukan persoalannya...yang penting bagaimana ibu dan bapa mencorak mereka ini...kalau lelaki akhirnya jadi peliwat, perogol, pembunuh, penagih dadah nak buat apa! Yang penting akhirnya zuriat kita inilah yang meneruskan generasi Islam yang kita cintai...agar tidak pupus di masa hadapan..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…