Langkau ke kandungan utama

Qaseh Tiba, Ayahnda Pergi

Sudah lebih sebulan tidak menulis di sini. Di mana hendak aku mula kembali? Terlalu banyak peristiwa suka duka yang berlaku sepanjang tempoh itu.

Ahad, 1 April 2012, jam 1.45 pagi tempohari, lahir ke dunia ini zuriat aku. Setelah 37 tahun, inilah anugerah dan amanah paling besar dalam hidup ini. Lahir di tengah malam, dalam sejuk cuaca, kami namakannya Qaseh Nurzahra. Seperti yang aku pernah tulis sebelum ini, kami tidak mahu anak kami dinamakan dengan nama yang terlalu arabik. Seboleh mungkin, biarlah namanya ada kemelayuannya walaupun separuh.

Qaseh Nurzahra

Qaseh adalah pilihan Zura. Dia sukakan nama Qaseh kerana ianya petunjuk sayang yang paling jelas. Aku mencari-cari sinambungan nama yang sesuai dengan Qaseh. Akhirnya aku memilih Nurzahra, bermaksud cahaya bersinar (http://en.wikipedia.org/wiki/Zahra_(name). Ada maksud lain Zahra tetapi aku berikan maksud yang paling mudah. Ketika lahir, berat Qaseh (singkatan nama yang kami guna sekarang) adalah 2.37kg. Syukur Qaseh dilahirkan secara normal walaupun Zura terpaksa menunggu lebih sehari untuk melahirkannya. Lebih kurang jam 3.20 pagi di Pusat Perubatan Universiti Malaya, aku sempat melaungkan azan dan iqamat di telinga Qaseh dan mengucap salam kepadanya. 

Qaseh di hari ke-2

Zura dan Qaseh dibenarkan pulang pada tengahari, 1 April itu juga setelah separuh hari berehat di hospital. Oleh kerana keadaan Zura yang masih kurang bermaya, kami tidak terus balik ke kampung Zura di Kuala Kedah untuk berpantang di sana. Sebaliknya, aku biarkan Zura berehat di rumah kami di Bandar Sunway untuk beberapa hari sebelum kami bertolak balik kampung. Itu perancangannya.

Allah Maha Kuasa menentukan segalanya, yang hidup dan yang mati. Pada hari Selasa, 3 April 2012, ayah telah menghembuskan nafas terakhirnya akibat serangan stroke ketika berehat di rumah. Ayah yang sudah diketahui mempunyai penyakit kencing manis berusia 65 tahun dan meninggal dunia pada lebih kurang jam 2.00 petang di Hospital Kuala Kangsar setelah doktor gagal mengaktifkan kembali jantung beliau.

Ayah tidak sempat menyambut cucu barunya, cuma sekadar melihat di skrin telefon bimbit. Kami yang mendapat berita bergegas kembali ke Kuala Kangsar petang itu juga kerana menjangkakan ayah akan dibawa ke pusara pada petang itu. Zura yang dalam keadaan masih lemah dan sakit serta Qaseh yang baru berusia dua hari terpaksa dibawa bersama. Nasib ada emak Zura yang turut sama menemani kami. Dalam perjalanan pulang, kami diberitahu bahawa ayah akan disemadikan pada esok hari. Jadi kami tidaklah pulang dalam keadaan tergesa-gesa, Aku menahan hiba sepanjang perjalanan. Sekali sekala melayan si kecil yang merengek meminta susu.

Kami tiba di Kuala Kangsar pada jam 7.00 petang dan orang ramai masih berkunjung di rumah. Ayah ketika hidupnya sangat dikenali ramai. Kenalannya ada di mana-mana. Mungkin kerana kerja ayah yang banyak melibatkan orang ramai.Masuk ke dalam rumah, aku mencari emak. Ketika itulah timbul rasa sedih dan hiba melihat sekujur tubuh di pembaringan. Damai tidak bernyawa. Aku mengucup dahi ayah dan berlalu pergi. Aku tahu lebih lama aku di situ, air mata akan lebih banyak mengalir.

Esoknya aku dan adik lelaki lain turut bersama-sama menguruskan jenazah ayah dan akhirnya ayah disemadikan pada 4 April 2012. Kali terakhir aku bertemu dengannya adalah pada Februari lalu. Kali terakhir aku berbicara dengannya melalui telefon sehari selepas Qaseh dilahirkan.

Selesai urusan, petang itu aku bersama Zura, Qaseh dan emak Zura kembali ke Bandar Sunway. Ikut logiknya, kami patut terus balik ke kampung di Kuala Kedah saja. Tetapi ada kerja yang aku dan Zura perlu selesaikan sebelum Zura boleh bercuti panjang. Zura perlu menandatangani surat perjanjian jual beli kereta baru yang kami tempah kurang seminggu sebelum itu.

Qaseh di hari Ayah meninggal dunia

Kerana keletihan, aku mohon berehat sehari dua sebelum pulang ke kampung kembali. Sabtu, 7 April 2012, kami bergerak dari Bandar Sunway dan kembali menuju ke Kuala Kangsar. Aku fikir biarlah Qaseh menemani emak buat sehari dua buat menghilang rasa hiba di hatinya. Tiba di Kuala Kangsar, aku dapati emak dan hampir semua adik-adik aku kurang sihat. Emak menasihati aku agar tidak tinggal lama di Kuala Kangsar, takut Qaseh dijangkiti selsema dari mereka. Aku dengan keputusan emak yang beberapa kali menasihati aku, kami bergerak ke Kuala Kedah dari Kuala Kangsar pada hari esoknya. Tidak sampai sehari kami di Kuala Kangsar.

Qaseh dengan Papa

Aku menemani Zura dan Qaseh selama lima hari di Kuala Kedah. Ianya sebuah pengalaman yang berharga.

Itu, dua minggu kehidupan ini yang penuh bermakna; suka dan duka.

Syukur kepada Allah atas rezeki dah hidayah yang dilimpahkannya.

Ulasan

  1. tahniah Idan!!! dah jadi bapak rupanya kau ye..tahniah juga sebab anak ko sempurna sifatnya dan comel..hehe...rezeki tu idan..Allah dah janjikan setiap cahayamata yang dilahirkan akan membawa rezeki kepada ibu dan bapanya...pelihara dan didiklah anak tu menjadi insan yang solehah..yang keduanya aku nak ucapkan takziah kepada ko diatas pemergian Allahyarham ayah ko..semoga arwahnya dicucuri rahmat dan ditempatkan di syurga Allah...amin...macamana rasanya dapat menyambut penyambung darah daging ko? memang takde perkataan dlm dunia ni yang boleh describe perasaan ko sekarang..Qaseh Nurzahra binti Ahmad Sharidan..nanti ada masa "uncle woodtech" mari dtg jumpa..anyway tahniah dan takziah buat ko idan..ape2hal pun hidup mesti diteruskan...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…