Langkau ke kandungan utama

Selangkah Demi Selangkah

Phew... Berapa lama? Lebih sebulan rasanya. Call it a break or writer's block. Apa pun boleh.

Punca paling besar adalah ini,


Ya. Semenjak Qaseh Nurzahra si comel ini ada, segala yang lain tidak diperlukan lagi. Itulah seperti yang dirasakan.

Jujur aku katakan, membesar dan mendidik seorang anak bukan suatu perkara yang mudah. Emosi, mental dan fizikal perlu bersedia secukupnya. Bulan-bulan awal pembesaran bayi anak pertama penuh dengan proses pembelajaran dan pemahaman terutama memahami karakter bayi. Qaseh bukan seorang bayi yang mudah hendak dijaga. Ada waktunya dia begitu senang dihadapi. Waktu lain, ianya seperti sebuah mimpi buruk.


Ada waktunya, Qaseh perlukan seluruh tumpuan dan perhatian daripada papa dan mamanya. Sedetik kami berpaling darinya, Qaseh akan menangis teresak-esak hingga berlinangan air mata. Maka bergilir-gilirlah kami berdua berada di sisi Qaseh. Ada waktunya, Qaseh akan membuka luas matanya dan melihat alam; melihat apa yang bergerak dan menari-nari dihadapannya penuh asyik dan tumpuan. Langsung tidak kelopak matanya berkelip menyaksikan warna-warna kehidupan, seperti suatu yang baru pernah dialaminya. Dalam usia kecil ini, Qaseh sangat suka menonton televisyen. Ya, sebenarnya sekadar memerhati apa yang bergerak di skrin televisyen. Tetapi penuh asyik.


Perjalanan mendidik dan membesarkan Qaseh ini masih panjang. Selangkah demi selangkah kami bergerak, inshaAllah. Buat yang terbaik untuknya. Walaupun sukar, pasti ini suatu dugaan yang terbaik buat kami.


Benar kata orang, anak itu penyeri rumahtangga. :D

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…