Langkau ke kandungan utama

Selangkah Demi Selangkah - 3


Cinta hati ini. Ada kalanya tulisan tidak dapat menggambarkan suasana. Hujung minggu yang dilalui terasa begitu damai kerana ada Zura dan Qaseh. Walaupun ada bibit-bibit sukar yang terpaksa dilalui kami, ianya merupakan suatu pengalaman dan pengajaran yang terbaik buat kami.

Kira-kira jam 2.00 pagi, Sabtu tempohari, aku dan Zura dikejutkan dengan tangisan Qaseh. Semakin lama semakin kuat. Pujukan tidak diendah, susu tidak dijamah. Apabila dipegang, kepala Qaseh terasa panas membahang, sementara tangan dan kakinya sejuk. Segera aku ambilkan termometer digital dan merakam suhu badan Qaseh. 37.9 darjah Celsius. Tinggi.

Mulanya aku fikir mungkin kerana kesejukan. Namun tangisan yang tidak berkesudahan membuatkan kami kurang senang. Segera aku merujuk info online mengenai simpton yang sedang dihadapi Qaseh. Ya, seperti yang diduga, Qaseh demam. 2.00 pagi dan si kecil ini demam. Apa yang harus dibuat?

Zura cuba sedaya upaya memujuk Qaseh, namun rengekan dan tangisannya tetap berterusan. Aku ke dapur mengambil sehelai tuala kecil dan bekas berisi air sejuk lalu kami lapkan di kepala Qaseh. Sepanjang malam sehingga ke pagi, tangisan mengisi kesunyian. Nasib ada ibu mertua yang turut sama membantu. Itulah hari terakhir ibu mertua bersama kami setelah sebuah membantu kami menyesuaikan diri dengan kehadiran insan kecil di rumah.

Awal pagi, kami terus mencari klinik yang sudah dibuka. Sukar hendak memeriksa Qaseh yang sedang meraung kesakitan. Doktor seperti panik dengan apa yang sedang dihadapinya. Qaseh tidak pergi ke klinik yang biasa kami bawanya kerana masih ditutup. Selepas mengantar ibu mertua ke Pudu Sentral, aku dan Zura mengambil keputusan untuk ke klinik yang biasa kami pergi untuk merawat Qaseh. Kami berasa lebih lega apabila mendengar nasihat dan tunjuk ajar dari doktor tua di situ. Beliau sangat bijak berdiplomasi. Kami tidak diberi ubat, sebaliknya diberi tunjuk ajar bagaimana hendak meredakan demam Qaseh.

Balik ke rumah, Qaseh diberi mandi air suam, dipakaikan baju nipis berlubang. Zura berusaha tidurkan Qaseh yang keletihan sambil aku pasangkan kipas untuk menyejukkan Qaseh.

Syukur kepada Tuhan. Setelah petang, suhu badan Qaseh semakin menurun dan beliau sudah mula mampu tersenyum dan ketawa di hadapan kami. Walaupun dibekalkan ubat dari klinik pertama, kami tidak menggunakannya. Kami dinasihati untuk cuba menurunkan suhu badan Qaseh secara semulajadi menggunakan angin sejuk. Aku memantau dari semasa ke semasa suhu Qaseh dengan termometer. Kami juga memantau najis dan air kencing Qaseh bagi memastikannya tidak ada simptom sakit yang lebih serius.

Hari Ahad, Qaseh sudah kembali gembira dan mampu bermain dan menikmati masa santainya. Pengalaman dan pengajaran buat aku dan Zura. Bukan mudah untuk menghadapinya buat pertama kali. 


Syukur kehadrat Ilahi.

Ulasan

  1. biasa la idan..aku dah ada pengalaman anak aku yg ketiga tu siap demam tarik lagi..first time kena memang panik, second time kena pun masih lagi kelam kabut..tapi alhamdulillah kali kedua ketiga dan seterusnya anak aku zarif tu tak kena lagi sawan tarik tu...the key is terus turunkan suhu badan anak tu mcm ko buat dan kalau bole jgn pakaikan dia baju..insyaallah demam dia akan kebah..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…