Langkau ke kandungan utama

Tak Kenal Maka Tak Cinta

Kadang-kadang bila kita duduk di kalangan orang yang kita tidak kenali, kita curi dengar apa yang mereka bicarakan. Bukan hendak menjaga tepi kain orang atau menyibuk tak tentu pasal, cuma ada kalanya apa yang mereka bicarakan sesama mereka itu menarik dan menyentuh hati kita.

Tempohari di pintu surau pejabat, aku terdengar perbualan dua sahabat mengenai komputer Apple. Bila dengar saja Apple atau Mac atau OSX, telinga cepat saja jadi kuali untuk menangkap apa yang dibicarakan.

Lebih kurang begini;

"Mac ni kalau nak buat grafik atau design okay la... Power."
"Aku nak guna main games dan buat kerja lain je."

Mungkin persepsi ramai orang terhadap Mac adalah begitu; Mac untuk grafik dan design, Mac adalah uber-cool atau Mac adalah mahal.

Apple IIe
Aku secara serius menggunakan Mac sejak 2006. Aku kenal Mac sudah lama, sejak 1989 di maktab. Ketika itu ada Apple IIe di makmal komputer. Kemudian sekali lagi aku diperkenalkan dengan Mac pada penghujung kurun lalu. Aku terkial-kial untuk mengendalikannya kerana sudah terlalu biasa dengan komputer berperisian operasi Windows.

Pada tahun 2006, aku dijemput oleh seorang pegawai untuk bertukar ke bahagian beliau, khusus ditugaskan untuk menghasilkan buletin, laporan dan dokumen bercetak jabatan. Pada mulanya, aku terpaksa menggunakan komputer sendiri untuk menghasilkan buletin jabatan kerana komputer yang dibekalkan oleh pejabat tidak mampu menanggung beban grafik dan prosesan yang tinggi.

Pada ketika hendak mencetak hasil kerja, aku ditugaskan untuk memantaunya di Percetakan Nasional. Bila di sana, aku lihat di bilik kerja mereka deretan Apple MacPro dan iMac yang digunakan untuk menghasilkan buku, poster, majalah, laporan dan lain-lain. Bila aku tanya kenapa gunakan Mac, jawab mereka mudah. Mac sangat stabil dan cukup berkuasa untuk mengendalikan grafik dan prosesan yang tinggi.

Balik saja dari sana, terus aku laporkan kepada pegawai bagaimana di kilang percetakan, mereka menggunakan Mac untuk kerja-kerja mereka. Atas dasar itu, beliau bersetuju dan aku ditugaskan untuk menguruskan hal mendapatkan sebuah Mac bagi kerja-kerja yang aku lakukan.

Apple iMac (Plastik Casing)
Pada pertengahan 2006, datanglah sebuah Apple iMac berskrin 20" berbadan plastik polimer. Itulah Apple Mac yang pertama di pejabat ini. Aku ambil masa cuma sehari untuk memahirkan diri mengendalikannya dan sebulan untuk benar-benar boleh menguasai sepenuhnya selok belok sebuah iMac, termasuk perisian grafik yang aku guna seperti Adobe Photoshop, Illustrator dan InDesign.

Apple iMac (aluminium) di Workstation aku sekarang.
iMac yang ada di depan mata aku sekarang adalah iMac generasi kedua yang dibeli pada tahun 2007 sebuah projek khas ketika itu. Sehingga hari ini, iMac ini masih beroperasi dengan cukup baik walaupun tanda-tanda 'tua'nya sudah nampak. Aku cuma menambah 1GB RAM untuk meningkatkan prestasinya sedikit. Tidak pernah diserang virus, tidak pernah ada skrin biru dan tidak pernah menimbulkan masalah serius.

Itulah sebenarnya keupayaan Mac. Lebih lima tahun selepas ianya dibeli, Mac ini masih mampu menjalankan kerja-kerjanya dengan mudah tanpa menimbulkan masalah. Aku pernah masukkan games Sid Meier Civilization IV dan Maxis Simcity 4 di sini dan ianya berjalan dengan lancar.

PhotoBooth tahun 2006.
Mac sebenarnya bukan sekadar grafik, design, uber-cool dan mahal. Ianya lebih daripada itu. Ianya sebuah stabiliti yang sangat dicemburui oleh pengguna Windows. Ianya sebuah pelaburan yang sangat berbaloi. iMac ini berharga lebih kurang RM4,700 ketika ianya dibeli pada tahun 2007. Setelah lebih lima tahun, kos operasi sebenar sekadar RM950. Tidak perlu risau hal virus atau sistem operasi yang tergendala. Tidak perlu perisian dan peralatan tambahan semata-mata untuk memastikan ianya masih lagi mampu untuk beroperasi dalam masa dua tiga tahun dari sekarang.

Aku sekadar tersenyum mendengar perbualan mereka. Jelas mereka belum cukup tahu mengenai Apple Mac.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…