Langkau ke kandungan utama

Mengenai Telefon

Siang tadi ada seorang yang bertanya kenapa sudah tidak bertwitter.

Aku sudah tidak guna telefon pintar. telefon bimbit aku sekarang adalah ini;


Jadi tidak adalah twitter, facebook atau instagram secara mobile. Aku beli dengan harga lebih kurang RM90. Semenjak beli, ianya baru dua kali dicas. Dua kali setelah hampir dua minggu. Kalau dengan Samsung Galaxy S3 dulu, hampir setiap masa aku perlu cas.

Puncanya amat jelas. Ketika ada telefon pintar, hampir setiap masa aku online. Buka laman web, facebook, twitter dan perkara lain. Ada saja perkara yang hendak dilakukan dengan telefon itu. Tunggu lif, belek internet. Dalam lif, semak status facebook. Jalan 10 meter, semak twitter. Lepak depan TV, jenguk instagram. Memang melekat dengan telefon.

Awal aku beli telefon ini tempohari aku rasa sedikit kekok. Depan lif, aku seluk poket seluar dan keluarkan telefon. Flip telefon dan aku terkesima. Apa benda yang aku boleh buat dengannya? Internet, facebook, twitter atau instagram semuanya tidak ada. Hanya ada mesej yang diterima atau senarai nombor telefon yang aku panggil atau terima. Itu saja. Oh, ada kalkulator.

Tidak sekadar itu, aku sedari bahawa di rumah juga aku semakin rajin melayani karenah Qaseh. Puas bermain dengannya kerana masa aku di depan telefon sudah semakin kurang. Aku pasti Qaseh juga berasa seronok kerana aku sentiasa memberi respon kepadanya sekarang.

Itulah untungnya telefon murah. Sekadar telefon dan SMS. Lewat malam barulah aku berkesempatan membuka internet di laptop.

Aku tidak berniat untuk selamatnya menggunakan telefon biasa. Cukup masa dan sumber kewangan, aku berhasrat untuk membeli sebuah iPhone. Ya, telefon OS Android mungkin lebih canggih maju tetapi iPhone lebih menarik.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…