Langkau ke kandungan utama

Sungai Limau - Suatu Pandangan 2

Sungai Limau adalah platform yang menonjolkan kerakusan manusia. Rakus terhadap kuasa. Pemilih di situ adalah semut-semut pekerja. Mereka ini bekerja untuk memegahkan pemimpin yang mereka pilih.

Itu wajah politik Malaysia di kalangan orang melayu. Selama ini, kita masih tidak boleh lari dari politik dok demang, iaitu politik yang mengangkat dan menyanjung seseorng manusia yang lebih banyak menghabiskan masa untuk kepentingan peribadi berbanding kepentingan ramai. Sebab itulah ada gula-gula walaupun setakat 10 ekor anak ayam. Pada fikiran pemimpin ini, rakyat di bawah sudah cukup sekadar dihadiahkan sebanyak itu untuk setiap tangan yang menyokong mereka.


Masalah utama di kalangan orang Melayu adalah kita ini bangsa yang sangat mudah berpuas hati dan sangat senang dibeli jiwa raganya. Melayu oportunis di kalangan kita akan melihat perkara ini sebagai satu peluang untuk menguasai kita melalui 'kelemahan' kita ini. Maka dalam keadaan biasa, kita dimomokkan dengan dogma menghormati pemimpin (secara total), tidak mempersoalkan apa yang dibuat oleh pemimpin dan menerima apa saja yang diberikan. Mereka mahukan satu perkara saja dari kita; bersyukur atas pemberian mereka.

Konsep ini sebenarnya adalah tekanan psikologi paling kejam. Kita diajak bersyukur kerana Islamnya kita ini menuntut perkara yang sedemikian dilakukan. Apabila agama dimasukkan dalam acuan dogma, ianya menjadi koktail paling ampuh di kalangan pemimpin untuk 'menekan' rakyat agar tidak bangun mempersoalkan ketidakwarasan pemimpin.

Cukupkah 10 ekor anak ayam sebagai gula-gula pilihanraya?

Semasa aku di situ, beberapa orang di kawasan itu tersenyum lebar membawa beberapa kotak berisi anak ayam yang diperolehinya. Mungkin ada di antara mereka tidak akan mengundi calon yang memberi mereka anak ayam ini. Itu bukan persoalan pokok. Paling penting adalah rasa puas hati di kalangan kita. 10 ekor anak ayam sudah cukup untuk menghiburkan hati mereka.

"Kita bela sampai besaq, lepas tu semelih la..."
"Kita bela lepas tu juai..."

Itu antara ayat yang keluar dari mulut mereka sebaik menerima 'hadiah' istimewa ini. Anak pokok yang diterima juga sangat menggembirakan hati mereka ini. Ianya suatu yang patut disyukuri. Ianya rezeki.

Itulah masalahnya.

Kita terlalu mudah berpuas hati walaupun tidak menyokong orang yang memberi tersebut.

"Orang bagi kita ambik. Sokong belum tentu!"

Itu yang sering kita dengar. Kita mudah berpuas hati walaupun menerima sehelai kain pelikat sebagai gula-gula pilihanraya. Kita lupa bahawa kita bakal menentukan manusia yang akan diamanahkan untuk menguruskan negara ini.

Keadaan di Sungai Limau pun begitu; berderu-deru datang bantuan, hadiah dan imbuhan yang pada orang di situ cukup banyak dan mewah, sebenarnya tidak lebih dari setitis air dalam kolam saja.

Orang kita perlu ingat bahawa pemimpin itu bekerja untuk kita, bukan sebaliknya. Orang kita perlu tahu bahawa gula-gula yang diberikan oleh pemimpin itu adalah dari kita. Mereka tidak akan keluarkan duit poket sendiri untuk gula-gula tersebut. Malah, kalau mereka guna duit gaji mereka untuk tujuan itu, duit gaji itu juga asalnya duit kita, duit rakyat. RM10 ribu gaji mereka adalah duit dari kita yang kita beri untuk mereka jalankan tanggungjawab sebagai Wakil Rakyat.

Jangan kita lupa itu.

Pemimpin juga tidak boleh mengugut kita dengan ayat seperti,

"Jika anda pilih kami, kami akan bawa pembangunan di tempat ini"
"Jika anda pilih kami, kami akan bina masjid baru di sini"

Kita tidak boleh lupa bahawa modal janji dia adalah duit kerajaan, bukan duit dia atau parti dia. Maka adalah menjadi kewajiban mereka untuk membangunkan kawasan itu walaupun tidak dipilih. Lainlah kalau negara kita mengamalkan konsep autonomi negeri-negeri di mana negeri bertanggungjawab sepenuhnya untuk memajukan negeri. Malah kita tidak amalkan konsep autonomi bahagian walau sempadan pilihanraya. Kita sebagai sebuah negara sebenarnya lebih bersifat sentralisasi, lebih dari apa yang sepatutnya. Federalisme hanya sekadar nama. Kita lebih bersifat republik dengan kerajaan pusat menentukan segalanya, hampir sama seperti yang berlaku di Indonesia. Hanya kerana kita ada YDPA, pemusatan kuasa seperti republik tidak nampak sangat.

Sebab itulah wujud ketidak seragaman dalam pembangunan di Malaysia. Hampir semua negeri tidak mampu berdiri sendiri dan sentiasa perlu bantuan dari kerajaan pusat.

Pilihanraya walaupun nampak adil, tidak lebih dari sekadar memilih pemimpin. Hasilnya akan benar-benar terasa apabila pemimpin itu dilantik jadi menteri kerana segala macam pembangunan akan dibawa ke kawasannya. Seperti harta negara ini adalah harta sendiri.

Itulah yang menjadi janji-janji pilihanraya di Sungai Limau.

"Sekiranya..."

Sistem politik kita perlu berubah. Orang kita juga perlu berubah dan perlu sedar. Kita bukan lantik orang untuk jadi berkuasa dan gila kuasa. Kita lantik orang untuk bekerja untuk kita. Apabila mereka dilantik, kerja mereka itu bukan hanya untuk orang yang menyokong mereka. Kerja mereka itu adalah untuk semua orang, untuk semua rakyat di kawasannya. Kalau kita masih berpegang dengan stail politik tok demang di mana orang yang menyokong akan dilindungi, dan orang yang menentang dibebani, sampai bila kita tidak akan bergerak dari sistem sekarang.

Sungai Limau mengajar aku banyak perkara. Paling penting ia mengajar aku mengenai kepincangan sistem sedia ada dan manusia oportunis yang menguasainya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…