Langkau ke kandungan utama

Bila Damai Di Hadapan Mata

Aku asyik membaca catatan lama di blog ini. Nampak lebih bersantai dan lebih banyak idea ketika itu. Sudah ada lebih 1,500 posting di sini. Sudah banyak yang aku lupa. Bila dibaca kembali, aku tersenyum sendirian. Aku sedari banyak perkara yang sudah berubah.

Aku tidak lagi berbicara hal politik. Aku sendiri tidak mahu menulis mengenainya lagi. Aku tidak mahu tempat ini jadi medan tempur perbalahan pendapat. Tidak ada lagi cerita mengenai Asyikin yang kerap ditulis di sini suatu ketika dulu. Tidak ada lagi lakaran alam melalui potret-potret yang aku rakam melalui lensa kamera. Kamera itu pun telah aku jual. Hanya ada kamera telefon yang lebih kerap merakam karenah dan keceriaan si kecil kesayangan, Qaseh Nurzahra.

Sesungguhnya aku rindu saat apabila ada kamera DSLR di genggaman tangan setiap masa. Ruang alam ini terlalu indah untuk dibiarkan begitu saja. InshaAllah jika ada rezeki, aku mahu membeli kembali sebuah kamera DSLR. Cukup dengan sebuah lensa asas agar dapat aku cerap momen-momen bermakna dalam hidup. Qaseh semakin membesar. Aksinya semakin pantas dan menarik. Rugi jika tidak dirakam dengan kamera.


Aku juga sebolehnya tidak mahu menulis isu terkini di sini. Aku fikir cukup sumber lain yang menulisnya. Biarkan saja sini jadi tempat bercerita hal sehari-hari mengenai diri ini dan apa yang ada di sekeliling. Cukup sekadar itu. Aku mahu kehidupan yang lebih mudah. Lebih mendamaikan.


Aku rasa begitu kehidupan seharian keluarga kecil aku. Zura tidak perlu bersusah payah untuk masak setiap hari di rumah. Setiap kali ditanya hendak makan apa, aku akan cakap buatlah apa yang paling senang hatta maggi sekalipun. Itu sudah mencukupi. Kalau aku lihat Zura terlalu penat dengan kerja atau kurang sihat, sebolehnya aku pesan saja makanan dari luar atau keluar makan bersama. Aku tidak perlu tiga macam lauk setiap hari untuk berasa selesa. Aku tidak perlu masakan esotik untuk menaikkan nafsu makan. Semua yang dimasak itu sudah cukup baik. Sudah lebih dari memadai. Kadang-kadang aku menimbulkan kesusahan kepada Zura sendiri bila pertanyaannya dijawab aku dengan jawapan "terpulanglah, buat apa saja..."

Itu lebih sukar, bukan. Tapi bagi aku, aku memang tak kisah tentang apa yang dihidang asal dapat dijamah kenyang satu keluarga kami. Cukup.

Kami bukan keluarga yang senang. Ada waktunya kami kesempitan dalam banyak hal. Tetapi kami tetap bersyukur kerana ada antara satu sama lain. Qaseh Nurzahra adalah penyeri dan pemanis hidup kami. Cukup untuk membuat hiba di hati pudar dan cukup juga untuk membuat jiwa berasa damai.


Jika dimurahkan rezeki, aku mahu ada seorang dua anak lagi. Anaklah penyeri hidup. Dalam hening dua manusia pendiam seperti aku dan Zura, Qaseh adalah irama yang memecah kesunyian itu. Kalau ada seorang dua lagi, biarlah sebising mana pondok kecil kami, aku bersyukur.

Kebahagian yang tidak dicari, datang dengan sendiri jauh lebih besar nikmatnya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…