Langkau ke kandungan utama

Bila Damai Di Hadapan Mata

Aku asyik membaca catatan lama di blog ini. Nampak lebih bersantai dan lebih banyak idea ketika itu. Sudah ada lebih 1,500 posting di sini. Sudah banyak yang aku lupa. Bila dibaca kembali, aku tersenyum sendirian. Aku sedari banyak perkara yang sudah berubah.

Aku tidak lagi berbicara hal politik. Aku sendiri tidak mahu menulis mengenainya lagi. Aku tidak mahu tempat ini jadi medan tempur perbalahan pendapat. Tidak ada lagi cerita mengenai Asyikin yang kerap ditulis di sini suatu ketika dulu. Tidak ada lagi lakaran alam melalui potret-potret yang aku rakam melalui lensa kamera. Kamera itu pun telah aku jual. Hanya ada kamera telefon yang lebih kerap merakam karenah dan keceriaan si kecil kesayangan, Qaseh Nurzahra.

Sesungguhnya aku rindu saat apabila ada kamera DSLR di genggaman tangan setiap masa. Ruang alam ini terlalu indah untuk dibiarkan begitu saja. InshaAllah jika ada rezeki, aku mahu membeli kembali sebuah kamera DSLR. Cukup dengan sebuah lensa asas agar dapat aku cerap momen-momen bermakna dalam hidup. Qaseh semakin membesar. Aksinya semakin pantas dan menarik. Rugi jika tidak dirakam dengan kamera.


Aku juga sebolehnya tidak mahu menulis isu terkini di sini. Aku fikir cukup sumber lain yang menulisnya. Biarkan saja sini jadi tempat bercerita hal sehari-hari mengenai diri ini dan apa yang ada di sekeliling. Cukup sekadar itu. Aku mahu kehidupan yang lebih mudah. Lebih mendamaikan.


Aku rasa begitu kehidupan seharian keluarga kecil aku. Zura tidak perlu bersusah payah untuk masak setiap hari di rumah. Setiap kali ditanya hendak makan apa, aku akan cakap buatlah apa yang paling senang hatta maggi sekalipun. Itu sudah mencukupi. Kalau aku lihat Zura terlalu penat dengan kerja atau kurang sihat, sebolehnya aku pesan saja makanan dari luar atau keluar makan bersama. Aku tidak perlu tiga macam lauk setiap hari untuk berasa selesa. Aku tidak perlu masakan esotik untuk menaikkan nafsu makan. Semua yang dimasak itu sudah cukup baik. Sudah lebih dari memadai. Kadang-kadang aku menimbulkan kesusahan kepada Zura sendiri bila pertanyaannya dijawab aku dengan jawapan "terpulanglah, buat apa saja..."

Itu lebih sukar, bukan. Tapi bagi aku, aku memang tak kisah tentang apa yang dihidang asal dapat dijamah kenyang satu keluarga kami. Cukup.

Kami bukan keluarga yang senang. Ada waktunya kami kesempitan dalam banyak hal. Tetapi kami tetap bersyukur kerana ada antara satu sama lain. Qaseh Nurzahra adalah penyeri dan pemanis hidup kami. Cukup untuk membuat hiba di hati pudar dan cukup juga untuk membuat jiwa berasa damai.


Jika dimurahkan rezeki, aku mahu ada seorang dua anak lagi. Anaklah penyeri hidup. Dalam hening dua manusia pendiam seperti aku dan Zura, Qaseh adalah irama yang memecah kesunyian itu. Kalau ada seorang dua lagi, biarlah sebising mana pondok kecil kami, aku bersyukur.

Kebahagian yang tidak dicari, datang dengan sendiri jauh lebih besar nikmatnya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…