Langkau ke kandungan utama

Dugaan Seminggu

Seminggu aku berulang alik ke hospital kerana Zura diserang demam denggi. Hospital hanya sepelaung dari rumah. Itu memudahkan sedikit perjalanan namun dalam keadaan begitu, aku masih terasa keletihan ke sana sini mencari penawar alternatif untuk Zura. Aku cari air pucuk daun betik kerana terdapat kajian yang membuktikan air pucuk daun betik mampu meredakan panas akibat demam denggi dan meningkatkan platlet darah. Sekarang air pucuk daun betik ada dijual secara komersial. Lihat sini,



Harga agak berpatutan, RM12 (aku dapat harga RM10) sebotol dan kena habiskan sekurang-kurangnya sebotol sehari. Pengedar sarankan aku beli empat botol sekaligus. Namun begitu aku beritahu aku ingin mencuba dua botol terlebih dahulu. Tidak lama selepas beli, sepupu Zura mengirim mesej mengatakan suaminya sudah sediakan jus daun betik yang dipetik dari laman rumah. Pati daun betik yang dicampur madu. Cukup untuk beberapa hari. 


Aku cuba juga cari sup ketam untuk Zura. Zura memang suka makan ketam jadi aku fikir ianya alternatif yang lebih baik. Selepas beberapa hari barulah dapat sup ketam, itupun ketam segar yang dibawa oleh mertua dari Kuala Kedah. Memang ketam yang masih hidup hingga Qaseh ketakutan melihat kaki ketam yang masih bergerak.

Setelah hampir seminggu di hospital, barulah platlet darah Zura kembali meningkat naik dan akhirnya diberi keizinan oleh doktor untuk keluar pada Isnin tempohari. Kos perubatan keseluruhan di hospital swasta berdekatan rumah adalah lebih kurang RM4300. Namun begitu Zura menggunakan kad perubatannya jadi kami hanya perlu bayar RM400 lebih (10% co-insured). Aku diberitahu ejen insurans bahawa kad perubatan yang Zura guna adalah pakej lama. Pakej baru tidak mempunyai co-insured, maka boleh dapat 100% kos perubatan. Bila Zura balik bekerja nanti, aku akan pastikan Zura mengadu hal tersebut kepada Bos beliau dan minta pakej perubatan yang baru. :D


Apa yang lebih memenatkan adalah untuk menguruskan si kecil, Qaseh Nurzahra. Seminggu aku bercuti untuk menjaganya. Aku fikir tidak wajar dalam keadaan ibunya yang kurang sihat, Qaseh dibiarkan begitu saja di rumah pengasuh. Tambahan pula apabila aku hantar Qaseh ke pengasuhnya, pengasuh mengadu bahawa anaknya sendiri sedang mengalami demam yang panas dan berbintik-bintik merah di badan, simptom yang hampir sama dengan demam denggi. Akibat daripada itu, aku lebih rela menjaga Qaseh sendiri. 

Syukur juga Qaseh bukan seorang yang suka memerap dengan ibunya. Qaseh lebih rapat dengan aku. Tidur malam pun tidak memerap mencari ibunya. Malah di hospital melawat Zura pun, Qaseh lebih suka bermain-main daripada memerap dengan ibunya. Namun begitu, disebabkan Qaseh begitu aktif, aku menjadi keletihan melayan karenahnya setiap masa. Tiada istilah rehat sekejap baginya. Jadi itu mungkin punca Qaseh kelihatan kurus dan kecil. Tenaganya digunakan sehabis mungkin setiap masa. 


Kemudian, Sabtu tempohari, mertua membawa Qaseh bersama kerumah adik sepupu di Seremban. Sana ada dua orang sepupu Qaseh yang boleh menemani Qaseh bermain bersama-sama. Tinggallah aku keseorangan di rumah.

Pengalaman seminggu ini mengajar aku beberapa perkara. Aku tidak mungkin lagi boleh hidup sendirian tanpa teman, tanpa anak di sini seperti yang pernah aku lalui suatu waktu dahulu. Hidup ini terasa begitu sunyi tanpa mereka. Rumah terasa kosong tanpa suara dan kelibat mereka. Hati terasa suram mengenangkan mereka yang jauh di sisi.


Biar apa pun keadaan, isteri dan anak adalah anugerah Tuhan yang tidak ternilai harganya. Aku perlu jaga dan pertahankan mereka sedaya upaya aku. Berikan yang terbaik untuk mereka semampunya diri ini.

Syukur semuanya sudah selesai.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…