Langkau ke kandungan utama

Menganjak Usia


Kurang setengah bulan menjelang 2015.

2015 nanti, aku berusia 40 tahun.

Orang kata hidup bermula pada usia 40 tahun. Aku tidak faham apa maksudnya. Mungkin berkaitan dengan fasa 'settle down' dan tumpuan kepada keluarga; membina keluarga.

Atau mungkin maksudnya kita sudah benar-benar dewasa.

Kalau di kalangan umat Islam, usia 40 tahun itu adalah tingkat di mana 2/3 daripada usia ini telah dicapai dan tinggal 1/3 lagi yang harus dilalui. Ini kerana Nabi Muhammad wafat di usia 63 tahun. Jadi bagi umat Islam, usia lebih daripada itu adalah ujian atau anugerah Allah.

Sedikit sebanyak aku dapat rasakan kudrat di usia 40 tahun ini tidak lagi sekuat dahulu lagi. Sudah terasa risau dengan segala penyakit yang mungkin melanda. Lebih 20 tahun tidak menjaga diri, inilah akibatnya.

Banyak yang belum dicapai dan masih terkapai-kapai mengejar.

Hidup ini bukan mudah. Ianya sebuah perjalanan yang penuh dugaan.

InshaAllah jika diizinNya, tahun hadapan keluarga kecil kami ada bertambah seorang lagi. Aku menerima berita ini dalam perasaan yang bercampur baur. Gembira paling pasti. Risau keadaan ekonomi sekarang. Bagaimana Qaseh hendak menghadapi semua ini nanti apabila kasih sayang terhadapnya terpaksa dikongsi dengan bakal adiknya pula. Banyak perkara yang perlu difikirkan.

Sebenarnya aku mahu berhenti bekerja dengan kerjaya sekarang. Aku terfikir untuk berniaga sendiri atau mengusahakan perniagaan internet. Namun begitu ianya masih difikirkan lagi. Untuk hidup selesa dengan bekerja sendiri, pendapatan bulanan bersih aku nanti mesti tidak kurang dari RM5000 sebulan. Itu pun sekadar cukup untuk menyara keluarga sehari-hari namun tidak cukup untuk memberi kemewahan melainkan aku tinggal di luar bandar.

Untuk hidup betul-betul selesa, aku perlukan sekurang-kurangya RM10 ribu sebulan dari perniagaan sendiri. Tidak ada apa yang mustahil. Cuma jalannya belum jelas. Aku tiada kepakaran dan kelayakan untuk buat apa pun.

Aku fikir bekerja dengan kerjaya sekarang bukanlah naluri aku. Bukan jiwa aku. Ianya tidak memberikan potensi yang besar. Ianya terasa sempit. Namun untuk berhenti kerja dan memulakan perniagaan sendiri juga bukanlah sesuatu yang mudah. Pertama, aku perlu selesaikan hutang piutang pinjaman peribadi yang dibuat atas slip gaji sekarang. Ianya banyak dan aku tidak mahu ianya membebankan aku kelak. Akal cetek waktu muda dulu yang menyebabkan semua ini.

InshaAllah aku akan langkah setapak demi setapak untuk mencapai hasrat aku ini.

Bak kata orang, hidup ini bermula di usia 40 tahun. Moga ianya benar-benar bermula nanti.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MRSM Balik Pulau (Koleksi Foto) - Part 1

Malas pula hendak bercerita mengenai Homeroom. Baik aku tunjukkan koleksi gambar yang diambil pada tahun 2003 semasa reunion MRSM Balik Pulau ketika itu. Ada lagi gambar yang akan diupload kemudian nanti. Banyak. Aku fikir ada baik aku kembali kesana suatu hari nanti untuk aku ambil gambar yang lebih baik. Ini pun guna kamera digital Kodak 3.2 megapixel.



Model di atas adalah Meor. Ini sebenarnya pada zaman aku dulu merupakan kaunter untuk segala pembayaran yang berkaitan dengan yuran pembelajaran maktab. Kalau tak salah aku ianya adalah sebanyak RM30 setiap bulan. Disini juga kami akan terima wang saku daripada MARA berjumlah RM25 bagi sesiapa yang layak. Segala keputusan, slip periksa dan apa saja urusan dengan pejabat, semuanya disini. Kaunter segera tepi tingkap.



Ini sebenarnya pentas dalam dewan besar maktab. Aku masih ingat semasa menjadi 'sound engineer' untuk drama arahan Amron Roni. si Amron ni pernah jadi produser untuk rancangan sembang-sembang Chef Wan di TV9 tidak la…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Kuala Kangsar, Waktu Malam

Dulu, aku pernah janjikan dengan seorang sahabat yang aku akan rakamkan suasana malam di bulatan Jam Besar, Kuala Kangsar. Ira, janji sudah ditunaikan. Maaf, agak terlewat. Juga, gambar tidak banyak sebab aku lupa bawa tripod. Terpaksa letak atas simen saja.

Jam Besar Kuala Kangsar yang amat popular. Seingat aku, dulu tidak ada kubah di atas jam tersebut. Mungkin mereka letak untuk menunjukkan betapa 'Islam'nya Bandar Kuala Kangsar. Aku harap, suatu hari nanti ada orang yang berani turunkan kubah tersebut. Bukan aku tidak suka, tetapi agak janggal. Tetapi waktu malam di sini memang sangat cantik. Aku lihat orang duduk berehat di tepian taman yang dibina berhampiran Jam Besar. Usaha yang baik, kecuali...


Apa motif letak A4-Skyhawk di tengah-tengah bandar Kuala Kangsar, berhampiran Jam Besar? Tolong beritahu aku, mana lapangan terbang di Kuala Kangsar? Paling jelas, Kuala Kangsar ada kem askar yang besar seperti Taiping atau Port Dickson atau Butterworth? Bukan saja di sini, tepia…