Langkau ke kandungan utama

Hadiah Yang Tersenyum

Haritu bagi Asyikien hadiah hari lahir dia termasuk la kot hadiah konvo dia. Aku tak dapat nak pergi sebab ada kursus di Melaka. Tapi sempat la jumpa kejap Jumaat tengahari dan sembang-sembang dengan dia. Lama betul tak jumpa. Fikir-fikir balik, rasanya dah dekat 2 bulan tak jumpa. Walaupun dekat je duduk dan senang je nak pergi opis dia. Tapi aku dah le kerja jauh, tak sempat nak jumpa pun. Jadi banyak sembang dalam phone je la sebab local call murah. Hehehe. Telefon pejabat je. Kalau pakai public phone pun masih murah lagi dari bersusah payah nak guna handset.

Seronok la dia sebab dapat anugerah pelajar terbaik untuk kursus dia. Mungkin aku tak nampak bagaimana keadaan dia haritu tapi aku fikir memang dia patut dapat dan layak dapat. Aku ada di sebelah dia sewaktu dia bersengkang mata dikedai mamak menyiapkan assignment sedang kawan lain sibuk tidur.

Masa makan Jumaat tu dia mengadu kenapa dia kena duduk belakang sekali dalam dewan nanti. Aku kata mungkin sebab dia top student kot. Mungkin dapat anugerah top student. Tak percaya lagi cakap aku. Kan dah betul! Tak sabar nak tengok video yang abang dia rakam. Huh. Apa hadiah yang aku bagi? Ada la sekeping CD animasi flash yang aku buat sendiri. Letih nak buat tapi berbaloi.

Aku rasa nanti aku nak buat bisnes itu la. Buat flash animation greeting card. Susah tapi kalau jadi, menarik. Boleh cas mahal sikit sebab benda ni betul-betul personal. Nanti la kalau sempat aku upload sampel yang aku pernah buat sebelum ni. Kalau berminat, boleh contact aku. Tapi ini kerja amatur je. Kalau nak pro punya kerja, cari tempat lain.

Kemudian petang Jumaat lepas aku ke Klebang, Melaka. Ada kursus + cuti-cuti Malaysia di sana. Kursus tak banyak mana, rehat je yang banyak. Resort tu kecil aje, boleh kata 90% bilik kami sewa. Kompeni swasta yang bayar jadi melenggang je kesana. Nasib la sebab aku pun bukan ada duit sangat masa tu.

Depan resort ada kubur. Heh! Tapi takde la seram mana pun. Biasa je. Siap malam tu kami lintas tepi kubur jalan kaki nak keluar kejalan besar, cari durian. Lama tak makan. Balik dekat jam 12 malam, selamba je. Agaknya dah tak seram sebab keliling bangunan tingi-tinggi. Dan resort tu takde pantai, well, pantai yang berpasir. Batu-batu besar yang digunakan sebagai penambak ada la. Jadi, petang sampai kemalam, tempat tu jadi port kaki pancing. Sepanjang aku duduk situ sampai Ahad, aku nampak orang dapat tangkap sembilang laut je. Kecik je tu. Ikan lain? Takde.

Sabtu petang dapat berkesempatan ronda Bandar Hilir. Sebenarnya aku tak nak pergi. Dah bosan. Tapi memandangkan ada member yang tak pernah datang, aku pergi juga. Jadi tourist guide. Siap boleh bagi penerangan mengenai Porta Santiago (a Formosa), dan bastion yang baru diorang jumpa. Padahal aku tak ambil Sejarah masa SPM dulu.

Tapi yang menarik masa di Melaka, aku kena jadi baby-sitter untuk anak member aku. Nama budak tu Adam. Belum cukup setahun umurnya kalau tak salah aku. Tapi badan, besar gila. Berat pula tu. Mak dia sendiri tak larat nak dukung lama-lama. Yang peliknya, budak Adam ni cukup manja dengan aku. Pantang nampak aku walaupun masa tu mak atau ayah dia sedang dukung, mesti merengek nak aku dukung dia. Jadi terpaksa la aku dukung. Suka je. Yang malangnya, member-member aku lain yang tengah dukung atau nak dukung si Adam ni mesti kecewa. Asal nampak aku je, mesti Adam nak pergi pada aku. Letih la. Tapi budak ni senang je nak layan dia. Kena layan je sampai dia letih. Dah letih nanti, diam la dia. Agaknya ada la yang jeles sebab Adam ni nak dengan aku saja, jadi bila mereka dapat je dukung Adam, cepat-cepat mereka bawa lari jauh-jauh dari aku. Satunya tak nak Adam nampak aku. Kedua, tak nak aku nampak Adam. Heh.

Berbalik dengan Asyikien. Aku bagi dia bantal sebagai hadiah hari lahir. Jangan la pelik. Ada sebabnya. Ada sekali dulu dia cerita macamana bos dia marah dia sebab dia nak pinjam bantal sebab nak tidur. Pasal bantal pun boleh kena marah. Jadi aku teringat benda tu. Dalam aku dok fikir, apa la yang aku nak bagi pada dia, aku jalan-jalan sampai rasanya putus asa. Dah tak tahu apa nak bagi. Nak bagi teddy bear, tak payah la. Dia dah dapat 2 yang besar anak beruang dan satu yang kecik. Takkan aku nak bagi lagi kot. Dalam dok cari-cari bantal (yang kecik tu), mulanya jumpa yang biasa. Aku fikir biar aku hias sendiri je. Tapi rasanya tak sempat pula. Nasib apa tah, aku terjumpa satu bantal yang ada karekter kartun yang glamer (yang ramai sangat orang perempuan suka, ntah kenapa). Asyikien pun aku tahu dia akan suka. Aku terus beli.

Aku bagi dengan harapan dia akan guna di pejabat dia nanti kalau nak rehat atau tidur. Alih-alih dia kata dia letak dalam kereta je sebab sayang sangat nak tunjuk di opis. Takut orang ambil agaknya. Apa tidaknya, adik-adik dia semua berebut nakkan bantal tu. Pelik juga aku. Cute sangat ke? Orang dia okay la cute. Huh! So, menjadi juga hadiah yang aku bagi walaupun nampak macam biasa je.

Kadang-kadang orang ni takde la nak harapkan melampau-lampau daripada kita atau orang yang rapat dengan dia. Cukup kalau sekadar kita ingat pada dia, cukup. Dan kalau kita bagi sesuatu tu, walaupun zahirnya nampak biasa, tapi pada mereka ianya amat bermakna kalau benda tu datang dari kita. Walau apa saja barang tu. Kita bagi ikhlas.

"Nah, ini hadiah untuk Ikin."
"Wah, besarnya kotak."
"Abis, nak balut tak reti. Lagipun tak muat nanti."

Suka kan orang kalau kita bagi dengan ikhlas. Bukannya.

"Nah, ini hadiah teddy bear besar kepala gajah untuk awak. Ada sesiapa lagi yang bagi hadiah lebih besar daripada ni? Takpe, nanti saya bagi kapal Titanic pula!"

Apa yang bestnya kita buat macam tu semata-mata nak berlawan hebat dengan orang lain. Last-last hadiah tu tersimpan berabuk bawah almari disebabkan ketidak ikhlasan kita. Nasib la tu kalau dia tak buang terus.

Lily pernah cakap pada aku, dia bagi hadiah pada seseorang barang yang dia sendiri suka. Jadi apa yang dia suka, dia akan bagi sebagai hadiah kepada orang yang dia nak bagi. Betul juga. Rasanya bila kita bagi apa yang kita suka kepada seseorang dan orang tersebut menerimanya dengan gembira, kita akan lebih rasa puas hati. Lebih jujur.

Ini tidak, dah bagi coklat,

"Eh, coklat je?"

dah bagi teddy bear,

"Eh, besar ni je teddy bear?"

dah bagi penampar,

"Uwaaaa!!!! Sampai hati awak!!!"

Ada ke orang yang kata,

"Eh, penampar je ke?"

Jadi bila aku bagi apa saja pada Asyikien, satu perkara yang amat menyenangkan hati aku bila dia terimanya dalam keadaan penuh gembira. Amat-amat gembira. Walaupun hanya sekeping CD. Senang hati aku tengok muka dia penuh riak-riak gembira. Itu pun sebelum bagi dia pun kata, tak payah bagi pun takpe. Cukup sekadar ingat. Tapi ralatnya kalau tak bagi something pada dia.

Macamtu juga Lily. Tahun ni aku kena bagi something. Lama sangat dah aku berjanji nak bagi tapi tak bagi-bagi juga. Kali ni aku mesti cari sesuatu yang menarik untuk diberi September nanti. Dia banyak sangat berbudi pada aku dan takkan aku dapat balas budi dia. Sampai sekarang pun ada yang tak terbalas lagi.

Harapnya bila aku bagi hadiah hari lahir untuk Lily nanti, aku boleh nampak kegembiraan pada wajah dia. Itu yang paling menarik. Dan aku tahu, apa saja yang aku bagi pada dia, dia senang hati dapat menerimanya.

Tunggu September nanti ye, Lily.

Ulasan

  1. Anonymous1:38 PG

    TAK FAHAM... DAN TAKKAN FAHAM.. MANUSIA HANYA AKAN MELEBIHKAN ORG LAIN DR..........TAK PERNAH SEDAR...DAN TAKKAN SEDAR......

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…