Langkau ke kandungan utama

Jangan Mohon Kerja Kerajaan Disini!

Betul la, kalau kita dah tahu esok lusa kita kena pindah kerja tempat lain atau bahagian lain, kerja yang ada ditangan kita sekarang ni rasa macam malas sangat nak kita buat. Tambah-tambah kalau kerja tu bukan bergantung kepada kita seorang, maknanya orang lain yang ganti kita pun boleh buat. Lagilah kita taknak buat. Takde motif pun tunjuk rajin tak tentu pasal.

Jadi 1 Ogos nanti aku akan berpindah ke Bahagian Latihan, JPN. Daripada kerja buat MyKad, sekarang kerja buat buletin JPN dan organise latihan untuk kakitangan JPN. Tapi tugas aku spesifiknya yang pertama tadi, buat buletin JPN. Kenapa? Sebab orang kata aku kreatif. Ooo, sebab tengok aku buat beberapa backdrop untuk majlis JPN, orang dah kata aku kreatif. Okay la tu. Alhamdullillah. Bukan nak bangga diri, tapi kurang-kurangnya kita bawa perubahan dalam teknik bekerja atau menghasilkan sesuatu dalam pejabat kerajaan. Selama ini kalau ada apa-apa function jabatan yang memerlukan backdrop pada dinding atau layar didewan, mereka samada akan guna polisterin atau Microsoft PowerPoint. Kalau guna polisterin tu semua orang tahu hasilnya macamana. Kalau guna PowerPoint, secara asasnya orang kerajaan ni akan guna template asal yang ada dalam PowerPoint itu sendiri. Cuma yang pelik aku tengok, entah kenapa mereka suka sangat dengan font Comic. Apa menariknya? Buletin JPN edisi pertama yang keluar baru-baru ni (aku tidak terlibat) pun tidak terlepas dengan penggunaan font Comic. Apa yang menariknya dengan font Comic ni? Ada lagi satu kaedah yang mereka selalu gunakan; guna template gambar daripada PowerPoint sendiri atau kalau rasa hebat sangat, letak je berlambak-lambak gambar yang di ubah saiz sesuka hati. Ubah saiz tu takpe la. Tapi pastikan orang yang kurus tetap nampak kurus dan orang yang pendek tetap nampak pendek. Ini tidak, orang gemuk nampak kurus dan orang tinggi nampak gemuk.

Jadi aku guna Fireworks dan kadang-kadang Photoshop untuk hasilkan backdrop untuk satu majlis jabatan ni. Ambil logo JPN dan aku buang semua warnanya dan tinggalkan outline warna biru yang aku 'glow'kan untuk nampak efek neon. Kemudian aku tweak sikit supaya logo tu nampak menyenget sebelah, tidak mengadap kedepan. Lepas tu aku guna tool tekstur untuk hasilkan tekstur seperti kain sedang ditiup angin. Gabungkan dan hasilnya latar belakang yang menarik, simple dan elegen kata seorang pegawai ni (agaknya dia kagum sangat). Lepas tu, instead of using font tools dalam PowerPoint untuk placement tajuk majlis, aku guna Fireworks untuk hasilkan efek shadow dan glow. Dalam PowerPoint aku gabungkan semua dan buat sikit2 efek. Viola! Jadilah backdrop yang orang kata menarik tapi aku kata biasa je. Sejak daripada hari tu, asal ada je event jabatan yang memerlukan backdrop, aku kena panggil. Sampai aku terpaksa lukis balik logo jabatan dengan komputer untuk memudahkan kerja aku. Sekarang pun aku dah majukan sikit persembahan dengan menggunakan SwishMax. Lebih gempak sebab efeknya sangat-sangat la menarik. Sampai Dato' Pengarah JPN pernah tanya aku guna apa untuk buat semua tu. Kira okay la sebab dia pun sedar ada perbezaan.

Cuma bila kita buat semua ni, ada la orang yang akan berasa tidak puas hati dengan apa yang kita dah buat. Ada la seorang brader ni yang ilmunya cukup hebat dengan PowerPoint menyebabkan apa saja program jabatan yang memerlukan backdrop, dia akan buat guna PowerPoint. Itu sebelum aku ada. Kira orang sampai boleh gelar dia ***PRO. Pro habis agaknya. Jadi bila aku ada, mungkin agaknya dia terasa tercabar. Tapi aku biarkan saja. Sampai satu hari apabila aku sedar yang dia telah gunakan salah satu design backdrop aku dan logo jabatan yang aku buat balik untuk satu poster kecil. Aku cakap direct pada dia, logo dan backdrop tu aku yang punya. Dia dengan selamba kata,

"Ingat engkau seorang je ke yang boleh buat"

Aku balas (sebab aku tahu dia tak boleh buat)

"Kalau boleh buat la satu, nak tengok. PowerPoint tak boleh buat semua ni"

"Aku boleh buat pakai PowerPoint"

"Buat la kalau boleh!"

Geram betul dengan orang yang tak hargai hasil kerja orang lain. Kemudian nak mengaku dia yang buat. Haritu, aku buat tag untuk satu majlis. Aku minta tolong dia print sebab aku takde printer color laser. Dia marah aku sebab aku tak buat pakai PowerPoint. Dia kata pakai PowerPoint lagi senang. Entah apa la masalah dengan encik PowerPoint seorang ni. Padahal tag yang aku buat penuh dengan grafik sana sini, macamana aku nak buat pakai PowerPoint??? Dia print juga dengan teknik yang amat-amat menarik. Dia insert semua tag (80 lebih) kedalam PowerPoint dan print satu-satu (4 tag untuk sehelai page). Kerja gila. Tapi biarkanlah. Printer dia, bukan printer aku.

Tengok la untuk perhimpunan bulanan peringkat kementerian nanti. Aku akan buat backdrop yang guna SwishMax. Biar dia panik tengok nanti. Berlagak juga aku ni kan? Bukan la. Aku tak rasa macamtu. Cuma tak suka orang ambil hasil kerja aku dan claim dia yang buat. Kalau tak mahu hargai, tak payah mengaku pandai buat pun dah kira okay daripada ciplak hasil kerja orang. Ni bukan ciplak, ni kira kaut ambil terus bulat-bulat. Kalau nak, aku siap boleh bagi yang dia boleh edit sana sini. Kalau dah JPEG, nak edit macamana?

Mengenai perhimpunan bulanan peringkat kementerian. Haritu aku pergi mesyuarat peringkat kementerian di KHEDN (Kementerian Hal Ehwal Dalam Negeri). Kira aku komiti untuk backdrop dan buku atucara majlis. Aku dah design buku atucara dan backdrop supaya ianya sama dari segi warna dan corak. Kebetulan orang kementerian tak tengok lagi agaknya. Mereka tanya siapa yang akan buat backdrop dan buku atucara. Mereka kata mereka boleh buat kalau kami (JPN) tak mampu nak buat. Itu kira menghina la tu. Agaknya mereka fikir mereka di peringkat kementerian lebih hebat dari kami di jabatan ni kot. Kemudian kami tunjukkan beberapa sampel backdrop dan buku atucara majlis. Terpegun mereka. Baru tahu. Jangan suka pandang rendah orang lain. Siap ada seorang ni tanya, siapa buat? Pegawai aku seorang tu tunjuk pada aku. Kemudian tanya lagi, dia tu programmer ke? (setahu aku kalau soalan yang betul, dia tu pereka grafik komputer ke?). Pegawai aku cakap tidak, kerani saja. Haha! Nampak muka dia malu. Suka sangat pandang rendah orang lain.

Tapi itu memang hakikatnya dalam jabatan kerajaan. Pegawai kebanyakkannya suka pandang rendah kepada orang bawahnya. Tidak kira dalam apa jua keadaan mereka sentiasa akan fikir mereka lebih bagus dan lebih berpengetahuan. Jadi sebab itu kalau korang pergi kaunter kerajaan, yang ada depan kaunter tu adalah kerani yang kebanyakkan cukup mahir dalam tugas mereka tapi selalu sangat tak dapat kredit dengan apa yang mereka buat. Yang dapat nama, duit makin banyak dan lagi cepat naik pangkat adalah pegawai mereka yang langsung tak tahu apa yang mereka buat. Jadi simpatilah sikit kepada mereka depan kaunter tu ye. Kira gaji mereka kalau boleh, contohnya kerani biasa yang baru setahun kerja; gaji - RM656.30 + elaun khidmat awam - RM80.00 + elaun perumahan - RM180 + COLA - (RM50 - RM150) = ? Tak banyak. Mungkin dapat elaun jaga kaunter (RM40). Itu saja. Itu tak masuk potong EPF dan lain-lain lagi. Kalau dekat tengah bulan mereka muka masam, faham-faham sajalah ye.

Nak kerja juga dengan kerajaan sebab ada jaminan masa depan? Betul tu, memang ada jaminan masa depan. Tapi nak jadi kaya, sorry. Ini bukan tempatnya. Melainkan korang jadi pegawai dan berkahwin dengan isteri/suami yang turut bekerja dan anak tak ramai. Selain daripada tu korang boleh terima rasuah kalau sanggup. Atau songlap duit koperasi atau mungkin berniaga sampingan di pasar malam atau di pejabat sendiri. Tapi hakikatnya kerja kerajaan ni takkan kayakan korang macam kerja dengan kompeni swasta. Cuma realitinya, masa depan terjamin. Agaknya.

Ulasan

  1. Idan, ko ni slalu buat aku gelak sorg2 kat dalam aquarium nih... ;D

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…