Langkau ke kandungan utama

Meninggalkan Sebentar Tadi

James Blunt - Cry Lyrics

I have seen peace. I have seen pain,
Resting on the shoulders of your name.
Do you see the truth through all their lies?
Do you see the world through troubled eyes?
And if you want to talk about it anymore,
Lie here on the floor and cry on my shoulder,
I'm a friend.

I have seen birth. I have seen death.
Lived to see a lover's final breath.
Do you see my guilt? Should I feel fright?
Is the fire of hesitation burning bright?
And if you want to talk about it once again,
On you I depend. I'll cry on your shoulder.
You're a friend.

You and I have been through many things.
I'll hold on to your heart.
I wouldn't cry for anything,
But don't go tearing your life apart.

I have seen fear. I have seen faith.
Seen the look of anger on your face.
And if you want to talk about what will be,
Come and sit with me, and cry on my shoulder,
I'm a friend.
And if you want to talk about it anymore,
Lie here on the floor and cry on my shoulder,
I'm a friend.

====

Mood kurang ceria. Sehari dua ni memikirkan tentang apa yang telah dilalui dan apa yang bakal dihadapi kemudian nanti. Patutkah aku sangkakan ianya akan menjadi seperti yang selalu aku lalui? Berputar-putar pada paksi yang sama tanpa arah tujuan.

Seperti hari Sabtu lepas. Aku 'sesat' di MidValley dan melilau tanpa arah tujuan. Hasratnya ingin membeli sesuatu tetapi sudah habis. Aku datang dari jauh dengan tren semata-mata untuk dapatkan satu barang itu saja dan ianya habis. Maka aku tiada arah tujuan selepas itu. Tidak tahu kemana lagi harus aku pergi. Aku perhatikan sekeliling dan melihat orang - mereka gembira. Sekurang-kurangnya aku lihat mereka gembira. Aku ketika itu tidak tahu apa yang aku rasakan. Aku mahu hadiahkan sesuatu kepada seseorang, tetapi selepas hari ini aku jadi keliru. Kenapa perlu aku lakukan sebegitu? Menghadiahkan sesuatu kepada seseorang yang aku sentiasa hargai dan kemudiannya tahu aku takkan perolehi apa-apa darinya melainkan sebuah ucapan terima kasih. Selepas itu dia akan mencari damai bersama orang lain, bukan aku.

Adakah aku mengharapkan balasan dengan apa yang telah aku lakukan? Tidak, aku tidak mengharapkannya. Tetapi dalam hati ini ada suatu perasaan, sekurang-kurangnya sebuah penghargaan. Dalam hati menyatakan selama ini aku buat sesuatu yang baik untuk seseorang, sekurang-kurangnya dia pandang aku sedikit lebih dari orang lain. Kalau sama saja pandangannya, apa makna segala kebaikkan yang kita berikan? Terkilan mungkin. Atau kecil hati. Tetapi tidak sehingga menyebabkan benci. Cuma kecil hati kerana tiada penghargaan yang sewajarnya diterima.

Seperti hari ini apabila menghulurkan sedikit juadah untuk rakan-rakan. Hanya dengan mereka mengatakan ianya sedap walaupun hakikatnya tidak sebegitu, sudah cukup untuk menceriakan hati dan perasaan kita. Itu sebuah penghargaan kecil secara tidak langsung yang kita mahu terima. Kita harapkannya dalam kita tidak sedar.

Takpelah. Aku masih sebenarnya bahagia. Cuma kadang kala keliru antara realiti hidup dengan andaian hidup. Mungkin kerana aku rabun warna, aku tidak dapat melihat warna-warna hidup seperti yang orang lain nampak. Pandangan aku pudar dan tidak seindah mereka. Tapi dimata ini tetap indah, dan ianya hanya untuk aku dan aku saja menghargainya.

Aku sudah letih membahagiakan hidup orang. Orang tak pernah minta jadi tak perlu lagi aku beri tanpa disuruh. Kerana aku pasti mereka ada cara dan jalan sendiri untuk sentiasa gembira. Aku mahu hidup tenang dan menikmati segala saat masa ini berlalu. Selebih dari itu, aku biarkan takdir menentukan. Andainya hidup ini dimasa mendatang lebih membahagiakan, ianya aku syukuri. Kiranya hidup ini akan melalui suram di masa mendatang, aku tetap akan lalui seperti hari-hari yang aku lalui.

Cry, oleh James Blunt adalah sebuah penghargaan untuk hidup aku sebentar tadi. Selepas ini aku tidak sebegitu lagi...

Ulasan

  1. siapa ni idan? yang tak tahu nak appreciate a great person like you? marahnya i...

    BalasPadam
  2. Eh? ada la manusia tu. tapi biarkan je la. malas nak fikir da.

    BalasPadam
  3. Anonymous12:41 PTG

    I faham perasaan tu kerana i pernah + sedang + sering melaluinya. sakit.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…