Langkau ke kandungan utama

Fikiran Singular Dalam Dunia Majmuk

Selalu ada situasi di mana kita suka 'melonggokkan' sekumpulan manusia atau objek dalam golongan-golongan dan gelaran-gelaran tertentu. Contohnya orang melayu malas,
kereta Proton tak bagus, orang India jahat, orang Cina kaki judi, kaunter kerajaan servis teruk dan macam-macam lagi. Bukan saja layman macam aku dan kamu, malah golongan pemikir dan orang yang perasan bagus pun selalu berbuat demikian. Entah kenapa ianya berlaku tapi mungkin kerana manusia malas hendak berfikir. Nah, aku sendiri telah melonggokkan manusia sebagai golongan yang malas berfikir.

Akibatnya persepsi manusia lain yang membaca penulisan kita menjadi tertumpu semacam jarum dengan andaian-andaian yang kita lakukan. Aku kurang suka keadaan begini. Kerana ianya bersifat tidak adil dan sedikit sebanyak berlaku diskriminasi dalam kehidupan. Apa hak kita hendak merangkumkan sesuatu golongan dan objek kepada satu kesimpulan mudah sedang kita sendiri punyai corak hidup yang kompleks dan tidak sama antara satu sama lain.

Adakah wajar kita katakan yang orang Kelantan itu bersifat kenegerian hanya kerana mereka lekat sticker jata negeri Kelantan di kenderaan mereka? Atau wajarkah kita kata kereta Proton itu teruk kualitinya sedang ada orang lain yang cukup sukakan kereta itu? Atau, adakah wajar kita klasifikasikan kaunter-kaunter kerajaan sebagai menyusahkan hanya kerana kita terpaksa tunggu lebih 5 minit untuk dilayan?

Generalisasi sesuatu golongan dan perkara adalah hasil mudah untuk menyelesaikan persoalan-persoalan sosial. Sedang kita lupa hidup kita sebenarnya unik dan tidak sama antara satu sama lain. Kalau tidak, kita tak perlu kepada ayat/perkataan singular kerana yang majmuk sudah cukup untuk merangkumkan semua. Kalau begitu, baik saja kita kata si pemabuk minum arak adalah sang bodoh yang minum benda-benda yang diperam masam. Cukup begitu andaian manusia yang simple, bukan?

Ulasan

  1. Pada pandangan saya...

    The tendency to generalize is a habit, cultivated from upbringing and environment. Kalau seorang budak dari kecik nampak ayahnya kencing berdiri, besar kebarangkalian yang dia apabila besar akan kencing berdiri. Kalau ikut pepatah tu, berlari lagi. Maka kalau ibu-bapa biasa membanding-banding dan hentam umum saja keburukan atau kelebihan sesuatu golongan, maka anak-anak akan ambik iktibar dan mengikut, selagi mereka tak boleh bezakan yang baik dan buruk, yang benar dan salah.

    Having said that...rasanya perubahan sentiasa boleh bermula dari diri kita sendiri apabila kita dah dewasa dan sedar kekurangan pendidikan kita. Bukan nak cakap mak bapak kita 100% salah, tapi mustahil ada manusia yang 100% betul kan?

    Nak mengawal orang lain untuk tidak generalize sesuatu, kuasa kita sebagai individu mungkin tak memadai. Tapi kita boleh set contoh. Kita anggap semua perkara dan semua orang unik dan berbeza antara satu sama lain, dan kita elakkan dari menghakimi segolongan besar hanya kerana pengalaman dengan seorang dua atau sepuluh seratus sekalipun dari golongan itu.

    Easier said than done, but we can always start with ourselves. Rasanya awak mempersoalkan pasal generalisasi ni, awak pun dah aware that it's not right. And you've done steps to make it right for yourself :)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…