Langkau ke kandungan utama

Jadi Media Yang Bertanggungjawab

Ya, masih mengenai Utusan Malaysia dan media arus perdana melayu lain.

Kalau kamu buka mata setakat 10% saja, aku fikir pasti jualan kamu akan meningkat jauh lebih tinggi dari sekarang. 10% saja, tidak banyak. Kamu tahu, orang tidak mahu kamu jadi media seperti Harakah, Rocket dan Suara Keadilan. Semua itu adalah media-media arus politik. Orang ramai mahu kamu jadi media yang liberal, berada di tengah-tengah dan sepatutnya menjadi suara rakyat (bukan suara Pakatan Rakyat).

Kamu sebagai media arus perdana perlu kritis dan perlu tepat dalam menyampaikan maklumat. Orang Malaysia tidak tinggal di atas pokok lagi (seperti orang barat selalu anggap dulu-dulu). Orang kampung pun sudah tahu apa itu Google dan apa itu Wikipedia. Orang kampung juga sudah lama tahu apa itu blog dan ramai juga mereka yang ada blog sendiri.

Aku tidak kata kamu perlu jadi media yang kerjanya kritik kerajaan yang memerintah sepanjang masa. Tapi kamu perlu jadi media yang proaktif, kritis dan bebas dari pengaruh politik. Kamu sepatutnya berdiri di atas politik, bukan tenggelam dengan permainan bodoh orang-orang politik.

Kamu tidak perlu hentam kerajaan seperti media politik lain. Kalau mahu mempersoalkan sesuatu, kamu perlu kemudiannya kemukakan idea dan pandangan kamu sendiri mengenai perkara tersebut. Baru orang tak anggap kamu berat sebelah dan bodoh. Baru kamu tidak dianggap memperbodoh-bodohkan orang melayu. Orang melayu dah letih jadi bodoh, tau tak.

Paling baik, media arus perdana sepatutnya bebas dari pegangan saham oleh parti-parti politik. Kalau parti politik mahu menerbitkan berita, sepatutnya perlu ada media sendiri yang tidak membelenggu media arus perdana. Kalau pembangkang di Malaysia diberi ruang untuk bersuara melalui surat khabar mereka sendiri yang secara jelasnya banyak limitasi dan kekangan, maka begitu juga parti-parti politik pemerintah. Kalau mahu menyebarkan berita, keluarkan surat khabar parti sendiri, bukannya menggunakan media arus perdana. Media arus perdana HAK MILIK UMUM!

Aku selalu dengar kenapa media-media ini digunakan oleh parti pemerintah. Alasan mereka paling bengap adalah media ini adalah mewakili parti yang memerintah. Ah, kayunya samdol tu. Terang-terang itu sudah bersifat menyalah guna hak milik awam. Kementerian Penerangan adalah jabatan kerajaan dan ianya hak milik orang ramai tidak kira apa saja pegangan politik mereka.

Jadi kalau surat-surat khabar arus perdana sudah dibeli oleh syarikat-syarikat yang mewakili parti-parti politik (tidak kira pemerintah atau pembangkang), makanya secara automatik surat khabar itu bukan lagi bersifat arus perdana. Hmm... terdetik pula di hati.

Maka mulai hari ini, Utusan Malaysia, Berita Harian, Metro, Kosmo!, New Straits Times, The Star dan semua akhbar yang pemilik saham utama adalah parti-parti politik BUKAN lagi media arus perdana. Kamu semua tidak lebih dari media politik. Sepatutnya kamu tertakluk dengan peraturan yang sama ditetapkan terhadap media-media politik lain seperti Harakah dan Suara Keadilan. Itu hakikatnya. Kalau orang Malaysia masih buta dan tidak nampak, entah. Aku pun baru tersedar tadi.

Cuma sayang orang melayu kita ini sebenarnya tidak ada tempat untuk mengadu. Media tidak pernah mahu menyokong mereka melainkan ada matlamat politik. Kamu tinggal dalam reban ayam? Tunggulah sampai ada Wakil Rakyat yang sudi datang jenguk dan ajak media sekali (tidak lain kes cari publisiti). Anak kamu sakit dan perlukan rawatan berkos tinggi? Tunggulah sampai ada kenalan-kenalan parti politik yang datang membantu (dengan tujuan asal untuk menguatkan pengaruh politik mereka sendiri) dan orang melayu kita menonong akan bantu.

Itu lumrah orang melayu sekarang. Ahli politik dianggap dewa dan media yang dikuasai oleh ahli politik ini dianggap Quran yang mereka percaya bulat-bulat. Jadi kalau orang-orang dalam media ini tidak ada tanggungjawab sosial dan tidak jujur, maka hari-hari orang melayu terus disogok dengan berita-berita tidak bermutu semata-mata untuk memenuhi keperluan politik sesetengah pihak ataupun untuk melariskan jualan akhbar secara tidak beradab (contoh besar, Harian Metro).

Jangan marah kalau orang melayu sekarang semakin suka dengan blog dan berita di internet. Kamu jangan pula tuduh mereka terpengaruh dengan berita-berita sensasi di internet. Kamu yang mula dulu di media (menerbitkan berita sensasi yang tak masuk akal), orang melayu hanya meneruskan kesinambungan di internet.

Aku mahu tanya, kiri kanan atas bahu kamu itu siapa? Ingat, mereka tidak macam orang melayu, mereka tidak pernah tidur dan lupa...

Ulasan

  1. cikguzul10:56 PG

    Assalamu'alaikum Sharidan,

    Found you while surfing the net! Dunia menjadi semakin kecil dalam zaman IT. Menghubungkan silaturrahim menjadi semakin mudah.

    Saw your post about me. Thanks.

    Baca-baca juga beberapa posting di sini terutama yang berkaitan dengan MRSM BP. Yang berkenaan dengan merry-go-round dan rahsia-rahsia yang berkaitan dengannya, baru dapat tahu hari ni... tempat tu memang bukan tempat pilihan untuk buat spot check...

    Insya-Allah will be there in BP for the Nostalgia 25 tahun on 26 Julai. Hope to see you there!

    Best regards,

    Cikgu Zul.
    cikguzul@tm.net.my

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…