Langkau ke kandungan utama

Menghurai Bangsa

Ada seorang pengunjung bertanyakan soalan kepada aku mengenai post aku sebelum ini yang berkaitan dengan tunjuk perasaan pelajar UiTM. Kalau ikutkan aku tak mahu hendak jawab kerana satu, dia tidak menggunakan nama samaran atau nama sebenar, dan kedua, isu ini telah dipolitikkan oleh pihak-pihak tertentu (oleh semua pihak sebenarnya). Tapi biarlah aku jawab juga sebagai sebuah pandangan aku semata-mata.

Semasa aku belajar di MRSM Balik Pulau dulu yang kita tahu memang khas untuk pelajar bumiputra, ada cadangan untuk membenarkan pelajar bukan bumiputra masuk belajar sama sebagai 'percubaan'. Seingat aku hampir semua pelajar ketika itu membantah namun mereka tetap juga masuk sebagai junior.

Lama kelamaan kami sedar bahawa mereka tidaklah sehebat yang disangka. Mereka tidak lebih dari seorang pelajar, sama seperti orang lain. Mereka tidak lebih pandai dari orang bumiputra lain secara semulajadi. Mereka berusaha sama seperti kita berusaha, mungkin ada masanya kita nampak usaha mereka lebih sedikit dari kita.

Semasa belajar di ITM dulu (sebelum tukar nama jadi UiTM), suatu perkara yang aku sedar adalah betapa terasingnya kita sebagai orang Melayu dan bumiputra dengan bangsa-bangsa lain. Kita duduk dalam dunia kita sendiri.

Sampai bila perlu kita duduk di kalangan kita, sesama kita saja? Perlu ingat, aku dari sekolah menengah hingga ke universiti belajar di institusi yang menerapkan semangat bangsa yang tinggi. Aku menangis apabila nyanyikan lagu 'Anak Kecil Main Api' dan setiap malam 31 Ogos di sekolah, kami membakar bendera Union Jack hingga ditegur oleh British Council.

Tapi aku juga mahu UiTM dan kalau boleh MRSM dibuka untuk bangsa asing TAPI, dalam jumlah yang terhad. 10% adalah jumlah yang amat kecil bagi aku.

Kenapa? Kerana sudah sampai masanya bangsa-bangsa di dunia ini tidak lagi membezakan diri mereka antara sesuatu bangsa. Malah dalam Islam sendiri, tidak adalah istilah Islam Melayu, Islam Cina, Islam India dan Islam Arab. Cuma ada Islam.

Pernah dengar cerita Malcolm X berkunjung ke Mekah? Bagaimana selepas dari itu beliau sedar bahawa perjuangan beliau selama ini yang berteraskan bangsa tidak sama sekali betul dengan ajaran Islam. Kalau dalam Islam tiada segregasi, kenapa hidup kita sebagai rakyat di negara yang kita laungkan sebagai berjaya bersatu dengan pelbagai kaum perlu dipisahkan apabila kita mahu belajar?

Aku faham orang akan berkata, banyak universiti lain yang ada yang tidak membataskan orang bukan bumiputra belajar di sana. Sepatutnya kamu perlu bertanya kembali, kalau universiti lain boleh, kenapa UiTM tidak boleh? Apa hak kita sebagai manusia di Malaysia ini hendak menghalang bangsa lain belajar bersama? Bukankah kita sama-sama bangunkan Malaysia ini sehingga menjadi apa yang ada sekarang?

Apa yang aku nampak sekarang orang melayu memang berani dan memang hebat. Lihatlah mereka bersatu padu menentang CADANGAN membenarkan 10% BUKAN BUMIPUTRA belajar di UiTM. Samada dipaksa atau ikhlas, terpulang kepada masing-masing. Tapi kalau kita boleh bersatu padu begitu, apa yang hendak kita takutkan dengan 10% bukan bumiputra lain?

Tidak takut tapi kita mempertahankan hak kita? Hak apa itu? Cuba beritahu hak apa yang kita ada kalau duit yang kita guna untuk bangunkan UiTM itu adalah duit rakyat yang bukan 100% bumiputra. Melainkan kerajaan dengan bijak asingkan duit cukai bumiputra dan dikhaskan untuk UiTM. Jadi bolehlah kita claim bahawa UiTM dibangunkan oleh duit-duit orang bumiputra saja yang telah dengan teliti diasingkan dari duit-duit orang bukan bumiputra. Baru kamu boleh kata kita ada hak. Kalau tidak, baik kita jangan cakap apa-apa.

Ini cadangan aku. Bangun sebagai sebuah bangsa dan jadikan bangsa kita bangsa yang disegani dan dihormati. Bina empayar ekonomi bumiputra yang hebat dan cemerlang dan tidak berlandaskan usaha-usaha politik sentiasa. Jadikan bangsa bumiputra sebagai bangsa contoh (role model) yang boleh bila orang lain bicara, jadikan kita sebagai petunjuk aras kehebatan sesuatu bangsa; sama seperti bangsa Korea, bangsa Jepun dan bangsa Yahudi.

Kemudian kamu bermati-matianlah pertahankan institusi kamu. Orang tidak akan persoalkan. Sama seperti orang takkan persoalkan kenapa perlu berbahasa Jepun dengan orang Jepun dan kenapa perlu berbahasa Korea dengan orang Korea. Orang takkan persoalkan.

Kenapa sekali lagi aku setuju UiTM (aku tambah MRSM) dibuka 'sedikit' kepada bukan bumiputra?

  1. Supaya bukan bumiputra tidak anggap kita mengamalkan diskriminasi.
  2. Supaya bumiputra dapat menerima persaingan sihat sebelum menghadapi dunia realiti.
  3. Supaya kita sebagai bangsa Melayu Islam tidak lagi mempermainkan perjuangan bangsa sebagai wadah kita, sebaliknya menjadikan Islam (yang amat-amat terbuka sifatnya) sebagai wadah perjuangan.
  4. Supaya kita sedar bahawa negara kita ini adalah negara yang kita kongsi bersama dengan bukan bumiputra.
  5. Supaya kita sedar bahawa bukan bumiputra itu sebenarnya tidak sehebat mana, malah kita boleh jadi lebih hebat lagi.
Oh ya, aku juga berpegang kepada prinsip bangsa Malaysia. Jadi tiada lagi segregasi bangsa; bangsa Melayu, Cina, India, Kadazan, Iban dan lain-lain. Letih nak tulis. Juga sudah tidak relevan. Aku tetap pertahankan bangsa dalam konteks individual; adat resam, asal-usul, budaya dan tradisi. Setakat itu. Aku tetap akan pertahankan sampai mati. Aku sayangkan lagu-lagu asli Melayu, tarian dan kesenian Melayu.

Tapi apabila bangsa asing bertanya siapakah aku, aku akan jawab
"Aku adalah bangsa Malaysia".

Ulasan

  1. Anonymous1:23 PTG

    Idan, menarik posting ni. Kalau lah semua orang ada sentimen yang sama macam ni kan bagus? Lis 89119 (pembaca senyap yg sekejap ada, sekejap tak ada)

    BalasPadam
  2. anak kecil main api
    terbakar hatinya yang sepi
    air mata darah bercampur keringat
    bumi di pijak milik orang

    nenek moyang kaya raya
    tergadai seluruh harta benda
    akibat sengketa diantara kita
    cinta lenyap diarus zaman

    indahnya bumi kita
    warisan berkurun lamanya
    hasil mengalir ke tangan yang lain
    kitakan merintih sendiri

    jangan buang waktu lagi
    majulah raih semua mimpi
    hapuskan sengketa teruskan usaha
    kitakan gagah dinusantara

    BalasPadam
  3. 89256- Hafizah11:11 PTG

    saya setuju 100%. Orang melayu selalu kata kulit putih diskriminasi terhadap kulit hitam.Orang melayu pun diskriminasi juga terhadap bukan melayu. Masa zaman Nabi Muhammad pun, baginda tidak pernah mengagungkan bangsa Arab Quraisy.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…