Langkau ke kandungan utama

Aku Di Kuala Terengganu - Penutup

Tiba di KLIA dari Kuala Terengganu pagi tadi. Terus ke pejabat, menghantar projektor. Pejabat sudah berubah. Pekerja sedang sibuk menyiapkan bilik-bilik baru untuk pengarah dan pegawai. Biasalah. Itu lebih penting dari menyediakan sebuah kubikel kecil untuk seorang kerani baru yang sudah tiba sejak 2 minggu lalu.

Satu perkara apabila kamu kerja kerajaan, kamu kena sedar dan faham bahawa wujudnya sistem kasta. Itu pun kalau kamu mahu melihat ianya begitu. Aku sebenarnya tidak faham kenapa sesebuah organisasi perlu ditadbir oleh pegawai yang berlainan gred daripada anggota bawahannya. Tidakkah ini menimbulkan suasana berat sebelah.

Orang di pejabat mungkin tidak nampak tetapi aku sedarinya sejak beberapa ketika. Ada masanya gred pegawai ini cuba meletakkan autoriti mereka terhadap kakitangan bawahan dengan menunjukkan mereka yang berkuasa. Sudah sememangnya begitu. Mereka di gred pegawai ini sering melihat diri mereka amat berkuasa dan apabila kajian atau analisa (kononnya mereka lakukan) mengenai prestasi organisasi dijalankan, sering kita lihat salah satu punca kelemahan adalah kakitangan (yang selalu khususnya merujuk kepada kakitangan bawahan) tidak pandai bekerja, tidak rajin, bermasalah dan segala yang negatif. Jarang sekali mereka menyalahkan diri sendiri.

Malah sebenarnya tidak ada istilah "pegawai dan kakitangan". Sebaliknya sering dikumpulkan "pegawai" dalam satu kategori dan "kakitangan" dalam kategori yang lain.

Sering juga aku sedari bahawa pegawai ini merasakan diri mereka seperti dewa yang perlu sentiasa dihormati oleh orang bawahan mereka. Ironinya, kalau tidak kerana orang bawahan, mereka takkan kemana.

Aku beri contoh mudah; kalau seorang pegawai pergi bermesyuarat di hotel dan ada penginapan di hotel tersebut, mereka akan dapat sebuah bilik seorang. Ada kalanya mereka akan bawa anak beranak mereka bersama. Itu tiada sesiapa pun yang akan persoalkan (kamu berani ke?).  Namun kalau kakitangan bawahan yang melakukan perkara yang sama, kamu boleh lihat pegawai menjadi seperti singa menerkam.

Anggota kerajaan sentiasa diingatkan agar menjadi pekerja yang berdedikasi dan berintegriti. Cuma apa yang berlaku sekarang adalah itu semua dimaksudkan kepada kakitangan bawahan semata-mata. Sedang pegawai kita lihat penuh denga ego dan berasakan diri mereka amat hebat hingga tidak boleh dipersoalkan oleh orang bawahan. Mereka boleh mengugut orang bawahan dengan pelbagai tindakan dengan niat menimbulkan rasa takut dan hormat.

Serius, aku fikir dasar sebegini amat buruk dan penuh cacat cela. Aku sering bayangkan utopia dimana tiada lagi istilah pegawai dan kakitangan. Cuma ada golongan karyawan yang melakukan kerja dengan penuh jujur dan berintegriti. Mereka dibayar kerana kemampuan dan keupayaan mereka, bukan pangkat dan darjat mereka. Mereka dibayar setimpal dengan kehebatan mereka melakukan kerja. Itu yang sepatutnya. Itu yang wajar berlaku.

Sudah sampai masa kita sedar, kita bekerja dalam satu organisasi yang sama dan menggerakkan organisasi tersebut. Tidak perlu lagi ada istilah pegawai dan kakitangan. Sebaliknya hanya perlu wujud "rakan sekerja". Mereka dianggap setaraf dalam semua segi dan dinilai berdasarkan kemampuan mereka. Bukan lagi kerana mereka ada segulung ijazah dan berjaya mendapat jawatan tinggi.

Memanglah hidup ini begitu, yang berjaya akan mendapat lebih. Tapi, kalau mereka ini sekadar menggunakan segulung ijazah mereka untuk mendapat jawatan pegawai kemudian tidak tahu langsung menjalankan tugas mereka, apa gunanya?

Melalui pengalaman berada dalam mesyuarat bersama ramai pengarah dan pegawai ini, aku sedar, tidak semua mereka itu hebat. Cuma nasib di awal dulu mereka berjaya dalam pendidikan sehingga mereka dapat merebut jawatan yang mereka sandang sekarang. Untunglah mereka kerana berjaya dalam pendidikan. Ada juga manusia yang sering gagal dalam pendidikan tetapi berjaya. Cuma, peluang itu jarang kita nampak di Malaysia ini yang masih pentingkan segulung ijazah sebagai bukti kehebatan manusia.

Ulasan

  1. Anonymous5:52 PTG

    Bagus Bro..jadi apabila kamu di atas nanti...kamu lebih faham orang bawahan....yang paling penting..sama2 saling hormat menghormati....jauhi sombong diri..sentiasa amanah

    BalasPadam
  2. bak kater wonder pet...ape yg penting? kerjasama...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…